Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Robert Sarver Memulai Penjualan Phoenix Suns dan Phoenix Mercury

Robert Sarver Memulai Penjualan Phoenix Suns dan Phoenix Mercury

Tengah lonjakan tekanan Dari pemain NBA, sponsor dan pejabat pemerintah setempat dan setelah diskors selama satu tahun karena menggunakan bahasa rasis dan misoginis, Robert Sarver hari Rabu mengumumkan rencana untuk menjual Phoenix Suns dan Mercury dari WNBA.

Pengembang real estat berusia 60 tahun itu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia tidak ingin menjadi “pengalih perhatian” dan bahwa dia “menginginkan yang terbaik” untuk organisasi.

“Sebagai orang beriman, saya percaya pada penebusan dan jalan menuju pengampunan. Saya mengharapkan skorsing satu tahun dari komisioner memberi saya waktu untuk fokus, memperbaiki dan menghapus kontroversi pribadi dari tim yang saya cintai dan banyak penggemar,” kata Sarver . “Tetapi dalam iklim kita yang tak kenal ampun saat ini, menjadi sangat jelas bahwa ini tidak mungkin lagi – apa pun yang baik yang telah saya lakukan, atau masih dapat saya lakukan, sebanding dengan hal-hal yang telah saya katakan di masa lalu. Untuk alasan ini, saya mulai proses mencari pembeli Saun dan Merkurius.”.

Adam Silver adalah komisaris yang “baik”. Mengapa menyia-nyiakan pembelaan orang jahat ini?

Komisaris NBA Adam Silver Surfer diskors satu tahun dan denda maksimum $ 10 juta minggu lalu setelah menyelesaikan penyelidikan yang panjang di tempat kerja yang dimulai setelah artikel ESPN.com Di bulan November. Namun, Silver tidak sampai mengeluarkan larangan seumur hidup terhadap Sarver, yang merupakan hukuman yang dijatuhkan oleh komisaris sebelumnya. Mantan pemilik Los Angeles Clippers Donald Sterling 2014 untuk komentar rasisnya.

Bintang NBA terkenal seperti LeBron James, Chris Paul dan Draymond Green, serta direktur eksekutif Asosiasi Pemain Bola Basket Nasional Tamika Trimaglio, mengecam perilaku Sarver dan menyarankan bahwa hukuman Silver tidak cukup, dan PayPal mengatakan tidak akan memperbarui kontraknya Sebagai sponsor kaus Suns setelah musim ini jika Sarver tetap bersama tim yang dimilikinya sejak 2004. Pemilik minoritas Suns Jahm Najafi dan aktivis hak-hak sipil seperti Pendeta Al Sharpton meminta Sarver untuk mengundurkan diri, sementara Walikota Phoenix Kate Gallego dan kota dan dewan anggota mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka “terkejut” dengan perilakunya dan bahwa mereka berniat untuk melakukan penyelidikan mereka sendiri.

Dengan dimulainya musim 2022-23 bulan depan, dan hari-hari media tim akan dimulai pada hari Minggu, Keputusan Sarver untuk terus menjual The Suns disambut dengan kelegaan luas mengingat penolakan awalnya yang kuat terhadapnya ESPN.comKlaim dan reputasinya dalam kekeraskepalaannya. Meskipun dia mengeluarkan permintaan maaf setelah Silver menskorsnya, Sarver membantah beberapa temuan laporan, dan perwakilan hukumnya terus memperdebatkan beberapa tuduhan. Ada ketakutan bahwa Sarver akan menggali, seperti Sterling, sehingga menciptakan perebutan kekuasaan yang berlarut-larut untuk masa depan Sun dan kehidupan sehari-hari yang tidak dapat dipertahankan.

READ  Pemula Dodgers James Outman memukul HR di MLB pertama dalam debut bersejarahnya

“Saya sepenuhnya mendukung keputusan Robert Sarver untuk menjual Phoenix Suns dan Mercury,” kata Silver dalam sebuah pernyataan, Rabu. “Ini adalah langkah tepat selanjutnya bagi organisasi dan masyarakat.”

Perak menunjuk minggu lalu bahwa dia tidak memiliki wewenang sebagai komisaris untuk secara sepihak mengambil Suns dari Sarver. Sebaliknya, Dewan Gubernur NBA harus memilih Sarver dengan mayoritas tiga perempat, proposal yang sulit dan memakan waktu yang dapat menyebabkan gugatan Sarver. Keputusan NBA untuk merilis laporan penyelidik secara terbuka membuat Sarver mendapat kecaman dan kemarahan yang meluas. Di masa lalu, laporan investigasi serupa dirangkum oleh liga daripada dipublikasikan secara keseluruhan.

“Saya sangat bangga menjadi bagian dari liga yang berkomitmen untuk maju,” tulis James di Twitter, Rabu.

“Kami berterima kasih kepada Tuan Sarver karena membuat keputusan cepat yang merupakan kepentingan terbaik komunitas atletik kami,” kata Presiden NBPA C.J. McCollum dalam sebuah pernyataan.

Penyelidik dari firma hukum Wachtell, Lipton, Rosen & Katz mendokumentasikan daftar panjang pelanggaran pelanggaran di tempat kerja dalam laporan setebal 43 halaman, termasuk penggunaan kata n oleh Sarver setidaknya lima kali, contoh berulang dari perilaku bias gender dan banyak lagi. yang Sarver mengungkapkan dirinya kepada staf.

Menurut saksi, Sarver menggunakan kata-n saat merekrut agen bebas pada tahun 2004, selama latihan membangun tim pada tahun 2012 atau 2013, setelah pertandingan Oktober 2016 melawan Golden State Warriors dan saat menceritakan kembali kisah tentang apa yang dimiliki anggota keluarga pemain. kata saat menaiki pesawat tim. Menurut dua saksi, Sarver mengutip seorang anggota keluarga yang mengatakan: “Putihnya ada di dahi, [n-words] di belakang.” Penyelidik menemukan bahwa Sarver, yang berkulit putih, terus menggunakan fitnah selama bertahun-tahun meskipun berulang kali diperingatkan oleh rekan-rekannya bahwa hal itu tidak pantas.

Pelanggaran Sarver terhadap karyawan wanita termasuk memberi tahu seseorang bahwa dia harus berhenti mengerjakan tugas karena anaknya “membutuhkan ibunya, bukan ayahnya”, dan yang lain menanyakan apakah dia telah menerima “promosi” – eufemisme untuk pembesaran payudara – dan memberi tahu yang lain bahwa dia melihat “tidak ada.” ukuran ini sebelumnya” saat dia bersiap untuk mandi di fasilitas tim. Dalam insiden lain, dia menegur seorang karyawan atas kinerjanya pada tahun 2011, keberatan ketika dia mulai menangis, dan kemudian mengadakan makan siang untuk empat karyawan wanita yang dilihat para hadirin sebagai cara untuk menguatkan mereka.

READ  Sepak bola pria AS telah lolos ke Olimpiade untuk pertama kalinya sejak 2008

Penyelidik mengaitkan beberapa perilaku Sarver dengan humornya yang “feminin dan tidak pantas” dan “kurangnya filter”, tetapi mereka berulang kali mendokumentasikan insiden yang melewati batas menjadi pelecehan. Saat menerima “pemeriksaan kebugaran” dari seorang karyawan pria, Sarver “tidak perlu menjatuhkan celana dalamnya” sementara karyawan itu berlutut di depannya, memperlihatkan dirinya. Sarver juga menari “dari wastafel ke wastafel” dengan seorang karyawan pria di pesta liburan, melepas celana karyawan pria di depan rekan kerjanya selama acara amal 2014 dan bertanya setidaknya satu pemain di tim 2009-2010 tentang pribadi kebiasaan kebersihan.

Berdasarkan ketentuan penangguhannya, Sarver telah dilarang menghadiri semua pertandingan NBA dan WNBA dan dari fasilitas tim, tidak dapat tampil di depan umum atas nama Suns atau Mercury WNBA, dan tidak dapat berpartisipasi dalam operasi bisnis atau pertemuan liga organisasi mereka. Sam Garvin, pemilik minoritas lama Suns, menggantikan Sarver untuk sementara.

“The Racist Old Boys Club dalam olahraga profesional secara resmi ditutup,” kata Sharpton dalam sebuah pernyataan. “Era baru akan datang di mana kita tidak mungkin melihat pemain kulit hitam sebagai milik. Keputusan Sarver hari ini adalah langkah pertama di jalan panjang menuju keadilan bagi Suns dan Mercury – kru, pemain, dan penggemar. Sekarang penting bahwa NBA , kedua tim, mengejar Dan sponsor perusahaan, pemilik baru, siapa pun itu, kewajiban untuk membasmi rasisme, kebencian terhadap wanita, dan kebencian.”

Sepanjang masa jabatannya, Sarver dikenal sebagai pemilik yang hemat – dan terkadang agresif – yang berjuang untuk menempatkan tim pemenang di lapangan setelah keberhasilan awal “Seven Seconds or Less” Suns, yang mencapai final Wilayah Barat pada tahun 2005 dan 2006 dan melewatkan babak playoff selama 10 musim berturut-turut dari 2011 hingga 2020 karena Sarver berganti pelatih, ia sering merekrut dan memecat eksekutif dalam draft NBA. Selama periode yang sangat bergejolak, Sarver memecat pelatih Earl Watson hanya tiga pertandingan di musim 2017-18, kemudian memecat penggantinya, Igor Kokoskov, satu musim kemudian.

Ada banyak petualangan di sepanjang jalan. Pada tahun 2014, Sarver meminta maaf kepada fans Suns karena San Antonio Spurs memilih untuk mengistirahatkan beberapa bintang selama pertandingan di Phoenix. Manajer Tottenham Greg Popovich menanggapi dengan jujur ​​dengan mengatakan bahwa Sarver seharusnya memakai sepatu bot “Chicken Suit” selama pidatonya. Pada tahun 2017, penjaga Matahari Eric Bledsoe terkenal dengan tweetnya “Saya tidak ingin berada di sini,” permintaan bisnis yang kemudian diklaimnya merujuk pada kebosanannya di salon rambut. Kemudian, pada tahun 2019, Sarver Dilaporkan menempatkan kambing hidup di kantor manajer umum dalam apa yang tampaknya menjadi taktik motivasi.

READ  Pertandingan USA-Venezuela di AmeriCop ditunda setelah hujan di gym

Tapi kedatangan pelatih Monty Williams dan Paul dalam beberapa tahun terakhir telah membawa Suns kembali ke babak playoff dan ke panggung nasional. Phoenix mencapai final pada 2021 untuk pertama kalinya sejak 1993, memenangkan rekor 64 pertandingan musim lalu meskipun ada penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap Sarver. Dengan daftar pemain berbakat yang dibangun di sekitar Paul, kiper All-Star Devin Booker, striker Michael Bridges dan quarterback Dendry Eaton, Suns memasuki musim depan sebagai salah satu favorit West.

The Suns merilis pernyataan pada hari Rabu, menyetujui keputusan Sarver dan berjanji untuk “menciptakan, memelihara, dan melindungi pengalaman terbaik di kelasnya” bagi karyawan.

“Kami mengakui keberanian orang-orang yang maju dalam proses ini untuk menceritakan kisah mereka dan meminta maaf kepada yang terluka,” bunyi pernyataan itu. “Kami sedang dalam perjalanan yang dimulai sebelum November lalu, sebuah perjalanan yang mencakup perubahan dalam kepemimpinan, staf, dan langkah-langkah akuntabilitas. Sementara kami bangga dengan kemajuan kami dan budaya rasa hormat dan integritas yang kami bangun, kami tahu masih ada pekerjaan yang harus dilakukan dan hubungan untuk dibangun kembali.”

Sarver memimpin grup yang membeli Suns dengan harga hampir $400 juta pada tahun 2004, yang terbaru perkiraan Forbes Nilai waralaba saat ini diperkirakan lebih dari $1,8 miliar. Valuasi harga jual Suns bisa melebihi $2 miliar, karena nilai waralaba NBA telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir, dan kesepakatan hak media nasional baru tampak besar. Setelah menjual Clippers seharga $2 miliar pada 2014, Houston Rockets terjual seharga $2,2 miliar pada 2017 dan Brooklyn Nets dengan Barclays Center terjual seharga $3,3 miliar pada 2019. Sejak 2020, waralaba pasar yang lebih kecil seperti Utah Jazz ($1,6 miliar) ) dan Minnesota Timberwolves ($ 1,5 miliar) telah menghasilkan pengembalian yang menguntungkan bagi pemilik lama mereka.

Berlangganan buletin NBA mingguan kami untuk mendapatkan liputan bola basket terbaik di kotak masuk Anda