Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rivian kehilangan $ 1,71 miliar dan mengirimkan 4.467 kendaraan pada kuartal kedua tahun 2022

Rivian kehilangan $ 1,71 miliar dan mengirimkan 4.467 kendaraan pada kuartal kedua tahun 2022

Rivian, perusahaan mobil listrik yang didukung oleh Ford dan Amazon, membukukan kerugian bersih sebesar $1,71 miliar pada kuartal kedua 2022 berdasarkan pendapatan $364 juta. Ini pertanda bahwa bisnis kendaraan listrik Rivian yang masih baru mulai meningkat, meskipun lambat dibandingkan dengan kuartal sebelumnya yang dilaporkan Rivian. Kerugian bersih 1,59 miliar dolar Berdasarkan pendapatan $95 juta. Namun, perusahaan mengalahkan ekspektasi Wall Street untuk pendapatan sekitar $26 juta.

Laporan pendapatan juga merupakan indikasi bahwa Rivian masih memiliki cara untuk pergi sebelum dapat memenuhi janjinya untuk membalikkan industri otomotif dengan truk dan SUV yang dirancang dengan indah, nol-emisi, petualang. Pembuat mobil mengatakan mereka mengharapkan untuk membakar tambahan $ 700 juta tunai sebelum akhir tahun.

Laporan pendapatan datang setelah a Pembaruan produksi positif Dimana Rivian mengatakan memproduksi 4.401 kendaraan selama periode tiga bulan, meningkat 72 persen dari kuartal sebelumnya, dan mengirimkan 4.467 kendaraan, meningkat 267 persen. Perusahaan tidak memberikan rincian antara Truk R1T dan miliknya truk pengiriman listrik (EDV) yang dibuat untuk layanan Amazon. (pengiriman dari SUV R1S Itu telah ditunda hingga akhir tahun ini.)

Perusahaan masih perlu memproduksi 18.046 kendaraan selama delapan bulan ke depan jika ingin memenuhi target 25.000 kendaraan yang dibangun tahun ini, atau sekitar 9.023 kendaraan setiap kuartal. Ini bukan tugas yang kecil, tetapi tentu saja termasuk dalam bidang kemungkinan. Selama panggilan pendapatan terbaru, Rivian mengatakan memiliki lebih dari 90.000 pemesanan untuk kendaraan R1T dan R1S-nya. Sekarang, pembuat mobil melaporkan bahwa itu telah meningkat menjadi sekitar 98.000 pemesanan.

Namun, perusahaan harus mengatasi beberapa kondisi yang sulit untuk sampai ke sini. Bulan lalu, Rivian PHK sekitar 6 persen dari 14.000 karyawannya, atau sekitar 800 orang, karena kebutuhan untuk memotong biaya untuk mempercepat pengembangan versi masa depan truk listrik dan SUV.

READ  Julukan baru 'Metamates' diejek oleh karyawan Facebook

Menjelang laporan pendapatan, Dan Ives dari Wedbush mengatakan Rivian menunjukkan beberapa tanda perbaikan. “Rivian mulai menemukan kaki lautnya,” tulis Ives dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa perusahaan memiliki potensi “untuk menjadi salah satu pelopor dalam kendaraan listrik untuk dekade berikutnya.”

Tetapi kenaikan harga baru-baru ini dan berita bahwa kredit pajak yang direvisi untuk kendaraan listrik akan mengubah lanskap pembeli mobil listrik, Rivian telah berjuang untuk merespons. Di bawah undang-undang iklim baru yang diperkenalkan oleh Senat Demokrat, mobil listrik paling mahal (sedan lebih dari $ 55.000 untuk mobil baru, van, dan SUV lebih dari $ 80.000) Tidak akan memenuhi syarat untuk kredit pajak $7.500.

Beberapa truk listrik dan konfigurasi SUV Rivian hampir pasti akan terlalu mahal untuk memenuhi syarat kredit, yang dapat menurunkan permintaan. Rivian juga menaikkan harga pada kedua model sebesar 20 persen, membuat harga sahamnya turun dan memaksa CEO RJ Scaringe untuk mengeluarkan permintaan maaf publik.

Sebagai tanggapan, perusahaan mengirim email ke pelanggan dan menerbitkan file dukungan tanggapan Di situs webnya, dia menyarankan mereka untuk menandatangani “kontrak yang mengikat” sebelum undang-undang tersebut berlaku untuk mengamankan kredit pajak $7.500 mereka. Tapi dia juga mengakui dia tidak bisa “menjamin kelayakan” untuk insentif.

Rivian melaporkan bahwa ia memiliki uang tunai $ 15,5 miliar. Itu akan sangat menguntungkan bagi pembuat mobil jika mengharapkan kerugian yang lebih besar untuk tahun ini.