September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kontraksi ekonomi sebesar 0,1% pada kuartal kedua

Kontraksi ekonomi sebesar 0,1% pada kuartal kedua

Pembeli berjalan di tengah hujan di Oxford Street, London.

Tolga Akmen/AFP/Getty Images

Ekonomi Inggris mengalami kontraksi pada kuartal kedua 2022, karena krisis biaya hidup melanda negara itu.

Angka resmi yang diterbitkan Jumat menunjukkan bahwa produk domestik bruto menyusut 0,1% pada basis triwulanan dalam tiga bulan kedua tahun ini, kurang dari perkiraan analis kontraksi 0,3%.

Itu terjadi setelah PDB meningkat sebesar 0,8% pada kuartal pertama tahun ini.

minggu lalu , Bank Inggris Peringatan yang dia harapkan Ekonomi Inggris memasuki resesi terpanjang sejak krisis keuangan global di kuarter keempat. Sementara itu, inflasi diperkirakan akan mencapai puncaknya di atas 13% pada bulan Oktober.

Perkiraan bulanan menunjukkan PDB turun 0,6% di bulan Juni, di bawah perkiraan konsensus 1,3%, tetapi turun dari ekspansi 0,4% yang direvisi di bulan Mei.

“Pertumbuhan di Inggris mengalami stagnasi karena ekonomi menghadapi tantangan dari tekanan pendapatan riil yang parah di tengah kenaikan inflasi dan suku bunga yang lebih tinggi,” kata Hussain Mahdi, analis ekonomi makro dan investasi di HSBC Asset Management.

“Dengan latar belakang ini, akan sulit untuk menghindari resesi, terutama karena risiko kenaikan harga energi di musim dingin mendekat.”

Plafon harga energi di Inggris diperkirakan mencapai £ 4.266 ($ 5.191,96), menurut konsultan Cornwall Insight, meninggalkan jutaan rumah tangga berjuang untuk membayar tagihan mereka.

Terlepas dari hambatan ekonomi makro, HSBC mendukung saham-saham berkapitalisasi besar Inggris untuk terus mengungguli tahun ini sehubungan dengan “eksposur komoditas, nilai, dan nama-nama defensif”.

Kantor Statistik Nasional, yang menerbitkan angka pertumbuhan, mengatakan kontraksi sebagian besar didorong oleh penurunan produksi jasa, dengan hambatan terbesar berasal dari kegiatan kesehatan dan pekerjaan sosial, yang mencerminkan penurunan kegiatan Covid-19.

READ  Volume hipotek runtuh karena kenaikan suku bunga: Apa artinya ini bagi penjualan rumah dan belanja konsumen di masa depan

Dia mencatat ada penurunan 0,2% dalam konsumsi rumah tangga pada kuartal kedua, diimbangi oleh kontribusi positif dari perdagangan bersih.

“Seperti searah jarum jam, inflasi mulai membebani aktivitas ekonomi di Inggris, dengan pengeluaran rumah tangga berkontraksi 0,2% pada basis triwulanan,” kata Barrett Coplian, kepala ekonom di PricewaterhouseCoopers.

Inflasi mencapai level tertinggi 40 tahun di 9,4% pada bulan Juli dan diperkirakan akan terus meningkat sepanjang musim gugur.

“Ada beberapa berita positif di sektor yang dihadapi konsumen termasuk sektor perhotelan, tetapi kemungkinan akan berumur pendek setelah cuaca dingin dan aktivitas pariwisata mereda,” kata Kopelian.

“Inggris telah memasuki lingkungan pertumbuhan rendah dan inflasi tinggi. Dengan kondisi keuangan yang diperketat Bank of England, semua mata kini tertuju pada pembuat kebijakan untuk membantu membentuk sumber pertumbuhan di masa depan.”

Ini adalah berita yang sedang berkembang dan akan segera diperbarui.