September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Harga gas turun di bawah $4 per galon untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan

Harga gas turun di bawah $4 per galon untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan

Harga rata-rata nasional untuk bensin reguler turun menjadi $3,99 per galon Kamis, menurut AAA.

Harga gas mencapai Skor di atas $5,02 Pada bulan Juni saat pengemudi mengisi loker mereka untuk musim perjalanan musim panas. Mereka juga didorong lebih tinggi oleh kenaikan harga minyak global karena Barat berpaling dari minyak mentah Rusia setelah invasi Moskow ke Ukraina.

Tetapi harga di SPBU sejak itu turun 21% karena pengemudi memangkas pengeluaran dan kekhawatiran resesi mengancam untuk mengurangi permintaan. Meski turun, namun masih 25% lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

“Pasar panik pada awal musim panas. Persediaan sangat ketat,” kata Patrick de Haan, kepala analisis minyak di GasBuddy. “Tapi pasar terlalu banyak. Terjadi overbought.”

De Haan mengatakan rata-rata nasional dapat terus menurun selama lima sampai 10 hari ke depan sebelum berhenti di $3,70 atau $3,80. Namun, dia mencatat bahwa harga minyak mulai pulih dari posisi terendah baru-baru ini dan bahwa musim badai dapat mengganggu pasokan energi.

Penurunan menjadi kurang dari $ 4 merupakan perkembangan penting bagi orang Amerika, kata Brian Dies, direktur Dewan Ekonomi Nasional Gedung Putih, dan diterjemahkan menjadi $ 100 lebih sedikit dalam biaya bahan bakar untuk keluarga biasa dengan dua mobil.

“Ini adalah penghematan yang berarti yang akan dirasakan orang dalam hidup mereka,” kata Dess kepada CNN dalam sebuah wawancara telepon.

Dess mengatakan Gedung Putih mengikuti harga bensin dan pasokan energi “dengan cermat” dan menambahkan bahwa harga akan terus turun.

“Harga di pasar hari ini menunjukkan bahwa kita harus melihat harga di pompa turun sedikit lagi,” katanya.

“Meskipun harga bahan bakar terus menurun selama puncak musim mengemudi musim panas, lebih sedikit pengemudi yang mengisi bahan bakar minggu lalu,” kata American Automobile Association dalam rilis berita Senin.

READ  Meningkatnya biaya hidup melukai kepercayaan konsumen AS; Harga rumah melambung

“Ini pertanda lain bahwa orang Amerika saat ini mengubah kebiasaan mengemudi mereka untuk menghadapi harga pompa yang lebih tinggi.”

Analis mengatakan pelepasan minyak darurat yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh Amerika Serikat juga membantu menurunkan harga minyak dan bensin. Pada akhir Maret, itu Gedung Putih mengumumkan pembebasannya juta barel per hari cadangan minyak strategis untuk jangka waktu enam bulan.

Harga minyak mentah AS telah turun tajam dari puncaknya di atas $120 per barel pada Juni menjadi sekitar $92 per barel pada Kamis, didukung oleh meredanya krisis pasokan global.

Dalam laporan yang dirilis Kamis, Badan Energi Internasional merevisi perkiraan pasokan minyak global, sebagian karena Rusia terus memompa lebih banyak minyak dari yang diharapkan.

Sementara ekspor minyak mentah dan produk minyak Rusia ke Eropa, Amerika Serikat, Jepang dan Korea turun sekitar 2,2 [million barrels per day] Sejak awal perang, pengalihan arus ke India, Cina, Turki, dan lainnya, bersama dengan permintaan domestik Rusia yang tinggi secara musiman, telah mengurangi kerugian di hulu,” kata badan yang berbasis di Paris itu.

Ia menambahkan bahwa pada Juli, produksi minyak Rusia hanya 310.000 barel per hari di bawah tingkat sebelum perang, sementara total ekspor minyak turun hanya 580.000 barel per hari.

melepaskan 180 juta barel minyak Dari US Strategic Petroleum Reserve juga turut meningkatkan pasokan.

Matt Egan berkontribusi pelaporan.