Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rencana gencatan senjata di Gaza berjalan seimbang.  AS mengatakan Hamas mengusulkan ‘perubahan’

Rencana gencatan senjata di Gaza berjalan seimbang. AS mengatakan Hamas mengusulkan ‘perubahan’

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken berbicara setelah membahas tanggapan Hamas dengan Perdana Menteri Qatar di Doha

  • pengarang, Tom Bateman
  • Peran, Koresponden Kantor Luar Negeri BBC
  • Laporan dari Doha

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan kepada Hamas bahwa “sudah waktunya untuk berhenti melakukan tawar-menawar,” setelah para pemimpinnya mengusulkan “beberapa perubahan” pada rencana gencatan senjata di Gaza dan perjanjian pembebasan sandera.

Dia mengatakan kepada wartawan di Doha bahwa beberapa perubahan “dapat dilakukan” dan yang lainnya tidak, namun Amerika Serikat dan mediator Qatar dan Mesir “akan mencoba untuk menyelesaikan perjanjian ini.”

Hamas mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka siap untuk “menangani secara positif” operasi tersebut, namun menekankan perlunya Israel menyetujui gencatan senjata permanen dan penarikan penuh dari Gaza.

Pemerintah Israel tidak berkomentar, namun seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa tanggapan kelompok bersenjata Palestina merupakan penolakan.

Perdana Menteri Israel belum secara terbuka mendukung proposal yang dikatakan Presiden AS Joe Biden telah ditawarkan Israel ketika dia menyampaikannya 12 hari lalu.

Namun Blinken mengatakan Benjamin Netanyahu “menegaskan kembali komitmennya” dalam pertemuan di Yerusalem pada hari Senin.

Dewan Keamanan PBB juga mengeluarkan resolusi yang mendukung usulan tersebut pada hari itu, sehingga meningkatkan tekanan diplomatik dari Washington.

Ada pelukan dan senyuman saat Blinken bertemu dengan Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani.

Negaranya adalah pemain utama dalam krisis ini, karena menjadi tuan rumah kantor politik Hamas selama lebih dari satu dekade dan berfungsi sebagai saluran negosiasi dengan Israel.

Blinken tampak marah ketika mengatakan dalam konferensi pers bersama bahwa mereka sedang membahas perubahan yang diminta Hamas terhadap proposal gencatan senjata yang didukung Amerika Serikat.

“Ada kesepakatan yang dibahas hampir sama dengan proposal yang diajukan Hamas pada 6 Mei, yaitu kesepakatan yang didukung seluruh dunia, dan Israel menerimanya, dan Hamas bisa saja menjawab dengan satu kata: ‘Ya.’ ” dia berkata.

“Sebaliknya, Hamas menunggu hampir dua minggu dan kemudian mengusulkan perubahan lebih lanjut, yang beberapa di antaranya melampaui posisi yang telah diambil dan diterima sebelumnya. Akibatnya, perang yang dimulai Hamas… akan terus berlanjut, dan lebih banyak orang akan menderita semakin banyak warga Palestina yang akan menderita.” Mereka akan menderita, dan lebih banyak lagi warga Israel yang akan menderita.”

Blinken tidak mengklarifikasi perubahan apa yang menurutnya dituntut Hamas, begitu pula pernyataan singkat yang dikeluarkan oleh gerakan itu sendiri pada Selasa malam.

Namun, pernyataan tersebut menegaskan kembali tuntutan atas apa yang disebut Hamas sebagai “penghentian total agresi yang sedang berlangsung terhadap Gaza” dan penarikan total pasukan Israel.

Izzat Al-Rishq, anggota biro politik Hamas, mengatakan bahwa tanggapan tersebut “bertanggung jawab, serius dan positif” dan membuka “jalan luas” untuk mencapai kesepakatan.

Kantor Perdana Menteri Israel tidak mengeluarkan tanggapan resmi.

Dalam pernyataan selanjutnya pada hari Rabu, yang dilaporkan oleh kantor berita Reuters, Hamas mengatakan mereka telah menunjukkan “kepositifan penuh” dalam upayanya untuk mencapai kesepakatan, dan menambahkan bahwa mereka telah mendesak Blinken untuk memberikan “tekanan langsung” pada Israel.

Meskipun ada kemunduran, Blinken mengatakan Amerika Serikat, bersama Qatar dan Mesir, “akan berusaha menyelesaikan kesepakatan ini.”

“Saya yakin kesenjangan ini bisa ditutup. Namun bukan berarti kesenjangan ini akan tertutup, karena pada akhirnya, Hamas harus mengambil keputusan.”

Sheikh Mohammed mengatakan bahwa Hamas dan Israel perlu membuat beberapa konsesi.

Ia menyatakan, “Kita menyaksikan adanya pergeseran dalam konflik ini dalam beberapa waktu terakhir, dan terdapat seruan yang jelas dan tegas untuk mengakhiri perang ini.”

Blinken juga mengatakan penting untuk membuat rencana “sehari setelah konflik” di Gaza sesegera mungkin untuk mencapai penghentian perang secara permanen.

Ia menambahkan: “Dalam beberapa minggu mendatang, kami akan mengajukan proposal mengenai elemen utama rencana Hari demi Hari, termasuk gagasan konkrit tentang cara mengelola pemerintahan, keamanan, dan rekonstruksi.”

Komentari foto tersebut, Hari ini, Selasa, pasukan pendudukan Israel melancarkan serangan udara ke Jalur Gaza tengah

Militer Israel melancarkan kampanye di Gaza untuk menghancurkan Hamas sebagai tanggapan atas serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan 251 lainnya disandera.

Lebih dari 37.200 orang telah terbunuh di Gaza sejak itu, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Jalur Gaza.

Yang pertama melibatkan gencatan senjata awal selama enam minggu, di mana Hamas akan membebaskan beberapa sandera—termasuk wanita, orang tua, orang sakit, dan yang terluka—sebagai imbalan bagi Israel untuk membebaskan tahanan Palestina dalam jumlah yang tidak ditentukan. Juga akan ada penarikan pasukan Israel “dari seluruh wilayah berpenduduk Gaza” dan “peningkatan” bantuan kemanusiaan.

Tahap kedua adalah pembebasan seluruh sandera yang masih hidup dan penarikan seluruh pasukan Israel dari Gaza sebagai bagian dari “penghentian permusuhan secara permanen”, namun tahap terakhir akan tetap tunduk pada negosiasi lebih lanjut.

Pada tahap ketiga, jenazah sandera yang tewas akan dikembalikan dan rencana rekonstruksi besar-besaran akan dimulai di Gaza.

Meskipun Gedung Putih sebenarnya berusaha mendorong kedua belah pihak menuju kesepakatan, namun kepemimpinan Israel masih sangat skeptis terhadap masalah ini.

Para menteri sayap kanan menekan Netanyahu untuk mengabaikan diplomasi Washington dan mengancam akan menarik diri dari koalisi yang berkuasa dan menyebabkan keruntuhan koalisi jika proposal yang didukung AS tetap dilaksanakan, dengan mempertimbangkan penyerahan diri kepada Hamas.

Perdana Menteri tidak secara tegas menyatakan dukungannya terhadap rencana tersebut, yang dia akui telah disetujui oleh Kabinet Perang.

Usulan Israel sebenarnya – yang disebut-sebut lebih panjang dari ringkasan Biden – belum dipublikasikan dan tidak jelas apakah berbeda dengan apa yang disampaikan presiden. Pernyataan itu disampaikan kepada Hamas beberapa hari sebelum pidato Biden.