Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Reboot Tensor besar-besaran untuk Google Pixel telah mencapai tahap akhir

Reboot Tensor besar-besaran untuk Google Pixel telah mencapai tahap akhir

Pada tahun 2021, Google secara efektif meluncurkan kembali upayanya dengan perangkat Pixel dengan hadirnya prosesor Tensor pertamanya. Hal ini telah menyebabkan beberapa perubahan besar, namun tahun 2024 akhirnya menandai tahun di mana transisi memasuki fase terakhirnya.

Snapdragon Pixels (hampir) mati.

Peluncuran pratinjau pengembang pertama Android 15 minggu ini menentukan nasib Snapdragon Pixel terbaru. Diluncurkan pada tahun 2020 dan 2021, Pixel 4a, 4a 5G, 5, dan Pixel 5a adalah ponsel pintar Google terbaru yang ditenagai oleh chipset Qualcomm.

Android 15 secara resmi hanya mendukung perangkat Pixel yang dirilis setelah akhir tahun 2021. Pixel 6 dan Pixel 6 Pro adalah perangkat tertua yang didukung, yang diluncurkan pada bulan Oktober tahun itu. Perlu dicatat bahwa ini akan menjadi pembaruan besar terakhir bahkan untuk perangkat tersebut. Namun, Google akan melanjutkan pembaruan keamanan selama dua tahun ke depan pada Pixel 6 dan Pixel 6 Pro.

Dulu, Pixel 4a, 4a 5G, 5, dan 5a semuanya merupakan smartphone pandemi. Peluncurannya adalah yang paling tidak lazim dalam sejarah Google saat ini. Pixel 4a diluncurkan beberapa bulan terlambat dari jadwal, dan Pixel 5 terasa disatukan sebagai pengganti sementara, membuang prosesor utama dan co-processor khusus Google, dan juga memiliki tampilan hanya satu ukuran untuk pertama kalinya. Aneh juga bahwa game ini dirilis terlambat satu bulan di AS dibandingkan dengan wilayah lain, dan akhirnya dihentikan beberapa bulan sebelumnya.

Kelompok Pixel ini memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri – saya akan selalu menyukai desain Pixel 5 – tetapi pada akhirnya, ini terasa seperti jeda menunggu sesuatu yang lain. Sesuatu sudah terjadi.

Tahun-tahun awal Google Tensor

Pada paruh kedua tahun 2021, Google mengumumkan Pixel 6 dan Pixel 6 Pro beberapa bulan sebelum debut resminya, semuanya untuk memberikan pratinjau upayanya membuat chip baru.

READ  Adaptor USB mengklaim mendukung layar quad M2 dan M1 Mac

Google Tensor mewakili penemuan kembali seri Pixel. Chip Snapdragon pun hilang, digantikan oleh chip Google yang fokus pada tugas spesifik yang ingin dilakukan Google. Misalnya, Google memuji bahwa chip tersebut membantu Pixel 6 menerapkan HDR ke setiap frame video, dan ketika chip tersebut secara resmi hadir di Pixel 6, kami menguraikan tambahan berguna yang diberikannya.

Di luar gerbang, Tensor menunjukkan penampilan yang sangat bagus. Ini bukan chipset tercepat yang pernah ada, namun sangat cepat. Ini bukan yang paling efisien, tetapi Pixel 6 dan Pixel 6 Pro meninggalkan kesan pertama yang baik dengan daya tahan baterainya. Namun hal itu bukannya tanpa masalah. Banyak yang mengalami gangguan panas terutama saat bermain game, dan modem Samsung yang digunakan pada perangkat tersebut ternyata memiliki beberapa kekurangan yang signifikan dibandingkan dengan yang tersedia dari Qualcomm. Masalah modem juga berkontribusi terhadap penurunan masa pakai baterai, terutama seiring bertambahnya usia ponsel.

Google Piksel 6 Pro

Tampaknya peralihan ke Tensor juga menyebabkan beberapa kendala dalam hal pembaruan perangkat lunak. Pembaruan bulan Desember 2021 sangat berkesan, karena menyebabkan masalah jaringan besar bagi banyak pengguna di antara masalah lainnya. Namun seiring berjalannya waktu, segalanya menjadi lebih baik dan seri Google Pixel 6 mampu memberikan dampak.

Perubahan besar lainnya yang dibawa Tensor adalah memasukkan chipset andalan ke dalam smartphone Google yang lebih murah. Pada tahun 2022, Pixel 6a memulai debutnya dengan prosesor Tensor yang sama, dan menjadi ponsel Pixel “kelas menengah” terbaik dalam beberapa tahun terakhir berkat Tensor.

Sejak saat itu, langkah selanjutnya adalah sekuelnya. Ini pertama kali muncul di Tensor G2, yang diluncurkan di Pixel 7 dan Pixel 7 Pro pada Oktober 2022. Google mengatakan chip tersebut 60% lebih cepat dan lebih hemat daya. Kami juga menemukan bahwa ini membawa beberapa perbaikan kecil pada seluler, namun pada akhirnya G2 bukanlah lompatan yang terlalu besar.

READ  Detail Microsoft Town Hall bocor sebelum pengumuman Xbox

Tensor G2 nantinya akan hadir di Pixel 7a, Pixel Fold, dan Pixel Tablet pada tahun 2023.

Di manakah lokasi Tensor hari ini?

Oktober lalu, Google meluncurkan chip tensor terbarunya, G3. Pada Pixel 8 dan Pixel 8 Pro, Tensor G3 mewakili lompatan yang jauh lebih besar. Modemnya lebih bagus, chipnya jauh lebih bertenaga, dan lebih hemat daya. Masih belum Paling Kuat, bahkan bukan yang terbaik di AI, tapi cukup bagus.

Apa yang selanjutnya untuk Tensor adalah pertanyaan yang jauh lebih besar dan menarik. Tensor G4 dikatakan sebagai peningkatan yang relatif kecil, namun Tensor G5 dikatakan sebagai peningkatan yang besar. Chip tersebut dikatakan diproduksi oleh TSMC dan bukan Samsung, yang memiliki implikasi efisiensi besar, namun lebih dari itu, chip ini diklaim sebagai chip pertama yang sepenuhnya buatan Google.

Setiap prosesor Tensor hingga saat ini berakar kuat pada desain Exynos Samsung, meskipun banyak dimodifikasi. Masih harus dilihat apakah peralihan ke TSMC dan desain Google sendiri akan bertahan, tapi setidaknya ini menarik.

Apakah Google berhak beralih dari Snapdragon?

Pada akhirnya, dengan memudarnya Snapdragon Pixels, pertanyaan besarnya adalah apakah Google mengambil keputusan yang tepat.

Tujuan utama Google dengan Tensor, seperti yang dikatakan Rick Osterloh pada tahun 2021, adalah selalu menghadirkan “terobosan AI langsung ke Pixel”. Dengan ukuran ini, Google tampaknya telah mencapai tujuannya. Jauh sebelum semua orang terlalu memedulikan AI, ponsel Pixel telah membuat fitur AI yang tidak perlu disebut AI agar menjadi keren. Dengan Pixel 8, Google menggandakan upayanya dalam hal ini jalan Lebih sulit. Tentu saja, argumen balasannya adalah banyak fitur AI Google yang tidak berfungsi di perangkat, tetapi karena Samsung melakukan hal yang sama di seri Galaxy S24 meskipun menggunakan Snapdragon 8 Gen 3 yang lebih bertenaga, saya tidak yakin. argumen itu bahkan bertahan. Namun, argumen yang lebih baik adalah mengapa begitu banyak fitur hanya ada di Pixel 8 Pro dan bukan model yang lebih kecil.

READ  Penggemar daftar tingkat Pokémon sedang menunggu Scarlet dan Violet

Secara pribadi, jika saya harus meringkas Tensor menjadi satu manfaat saja yang membuatnya berharga, menurut saya itu adalah biayanya.

Sejak debut Tensor, Google terus-menerus meremehkan persaingannya dalam hal harga. Pixel 6 dan Pixel 6 Pro masing-masing mulai dari $599 dan $899. Harganya $200 hingga $300 lebih murah dibandingkan produk unggulan Samsung dan, yang lebih penting, iPhone Apple.

Dan ya, Anda menukar masa pakai baterai, kinerja, dan beberapa hal lainnya dengan imbalan menjatuhkan chip Snapdragon, tapi saya selalu merasa itu adalah trade-off yang dapat diterima. Seri Pixel 8 sedikit menutup kesenjangan harga, dengan kedua ponsel lebih mahal $100, namun tetap menawarkan sebagian besar kinerja dan fitur dengan harga lebih rendah.

Bagi saya pribadi, ini sudah cukup. Saya selalu menyukai ponsel Google Pixel, tetapi perangkat seperti Pixel 4, misalnya, tidak pernah terasa sebanding dengan harganya dibandingkan kompetitor. Sejak Tensor, Piksel sudah merasa memiliki pengaruh.

bagaimana menurutmu? Apakah Anda lebih suka Pixel tetap menggunakan chipset Snapdragon, mungkin dengan harga lebih tinggi? Apa pengalaman Anda dengan piksel yang didukung Tensor? Mari berdiskusi!

Lebih lanjut tentang Google Piksel:

Ikuti Ben: Twitter/X, benangDan Instagram

FTC: Kami menggunakan tautan afiliasi otomatis untuk memperoleh penghasilan. lagi.