Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tiongkok melancarkan latihan militer di sekitar Taiwan sebagai “hukuman”

Tiongkok melancarkan latihan militer di sekitar Taiwan sebagai “hukuman”

Tiongkok memulai latihan militer selama dua hari di sekitar Taiwan pada hari Kamis, yang digambarkan sebagai “hukuman berat” bagi lawan-lawannya di pulau yang memiliki pemerintahan sendiri tersebut, setelah presiden baru Taiwan berjanji untuk mempertahankan kedaulatannya.

Latihan-latihan ini merupakan tanggapan nyata pertama Tiongkok terhadap pelantikan Presiden Lai Ching-te, yang tidak disukai Beijing, di Taipei pada hari Senin. Partai politik Mr. Lai menekankan status Taiwan yang terpisah dari Tiongkok, dan dalam pidato pengukuhannya, ia berjanji untuk menjaga demokrasi Taiwan aman dari tekanan Tiongkok.

Tiongkok, yang mengklaim Taiwan sebagai miliknya, menanggapi pidato Lai dengan kritik tajam. Namun pihaknya meningkatkan tanggapannya pada hari Kamis dengan mengumumkan bahwa mereka sedang melakukan manuver angkatan laut dan udara untuk mengepung Taiwan dan mendekati pulau Kinmen, Matsu, Wuxiu dan Dongin di Taiwan di Selat Taiwan.

Dari awal latihan hingga sore hari, 15 kapal angkatan laut Tiongkok, 16 kapal penjaga pantai Tiongkok, dan 42 pesawat militer Tiongkok terdeteksi di sekitar pulau utama Taiwan dan pulau-pulau terpencil yang lebih kecil, menurut Kementerian Pertahanan Taiwan. Sejauh ini, tidak ada pesawat dan kapal Tiongkok yang memasuki wilayah perairan Taiwan, kata para pejabat pada konferensi pers di Taipei.

“Kita harus menyampaikan kecaman atas perilaku yang membahayakan perdamaian dan stabilitas regional,” kata juru bicara Kementerian Taiwan Sun Lifang pada konferensi pers.

Terakhir kali Tiongkok melakukan latihan besar-besaran di beberapa lokasi di sekitar Taiwan adalah pada bulan April 2023, setelah Kevin McCarthy, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat saat itu, bertemu dengan presiden Taiwan saat itu, Tsai Ing-wen. Beijing menentang pertukaran semacam itu dengan para pemimpin negara tersebut.

READ  Amerika Serikat mengusulkan “gencatan senjata sementara” di Gaza dalam rancangan resolusi PBB

Tiongkok melakukan latihan serupa yang terbesar dalam beberapa tahun terakhir pada bulan Agustus 2022 sebagai protes atas kunjungan Nancy Pelosi, yang saat itu menjabat sebagai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat, ke Taiwan. Latihan tersebut, termasuk peluncuran rudal Tiongkok di dekat dan di atas Taiwan, mencakup enam wilayah laut di sekitar pulau itu, tiga di antaranya tampaknya tumpang tindih dengan wilayah yang dianggap Taiwan sebagai perairan teritorialnya. Latihan ini berlangsung selama empat hari, dan Tiongkok melakukan latihan tambahan selama beberapa hari setelah itu.

Li Shi, juru bicara Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat, mengatakan latihan terbaru ini adalah “hukuman keras” bagi “Pasukan Kemerdekaan Taiwan,” menurut media pemerintah Tiongkok, dan “peringatan keras terhadap campur tangan dan provokasi.” Oleh kekuatan eksternal,” mengacu pada Amerika Serikat.

Bahkan ketika Lai berjanji untuk melindungi Taiwan dalam pidatonya, ia berupaya mengirimkan pesan perdamaian dengan cara lain, dengan menyatakan bahwa ia tetap terbuka untuk melakukan pembicaraan dengan Beijing – yang dibekukan Tiongkok pada tahun 2016 – dan melanjutkan pariwisata lintas-Selat. .

Namun Tiongkok tersinggung dengan pernyataan Lai bahwa kedua belah pihak setara – ia mengatakan mereka “tidak tunduk satu sama lain” – penekanannya pada identitas demokrasi Taiwan dan peringatannya tentang ancaman dari Tiongkok.

Setelah pidatonya, Beijing menuduh Lai mempromosikan kemerdekaan formal Taiwan dan mengatakan presiden baru ini lebih berbahaya dibandingkan pendahulunya. “Tindakan buruk yang dilakukan oleh Lai Qing-ti dan pihak lain yang mengkhianati negara dan nenek moyang mereka adalah hal yang tercela,” kata Wang Yi, pejabat tinggi kebijakan luar negeri Tiongkok, minggu ini, menurut Kementerian Luar Negeri Tiongkok. “Semua separatis yang mendukung kemerdekaan Taiwan akan dipakukan pada pilar rasa malu dalam sejarah.”

READ  Jepang: Seorang pria dijatuhi hukuman mati karena kebakaran di Kyoto yang menewaskan 36 orang

Para pejabat Taiwan dan pakar militer memperkirakan Tiongkok akan mengerahkan kekuatan militernya setelah pelantikan Lai. Tentara Pembebasan Rakyat kemungkinan akan melanjutkan kehadirannya, termasuk di sekitar pulau Kinmen dan Matsu dekat daratan Tiongkok, kata Ma Chen-kun, seorang profesor di Universitas Pertahanan Nasional di Taiwan.

Beijing “tampaknya berniat memberikan tekanan pada Taiwan, terlepas dari apa yang dikatakan atau tidak dikatakan Lai” dalam pidatonya, kata Ja Ian Chung, asisten profesor ilmu politik di Universitas Nasional Singapura.

Latihan-latihan ini dapat memberikan pelajaran berharga kepada Tentara Pembebasan Rakyat tentang cara menegakkan “karantina” atau potensi blokade di sekitar Taiwan. Banyak ahli percaya bahwa jika pemerintah Tiongkok mencoba memaksa Taiwan untuk menerima unifikasi, mereka mungkin akan mencoba menggunakan serangkaian kekuatan militer untuk membatasi akses udara dan laut ke pulau tersebut.

Ruang lingkup dan sifat latihan yang diumumkan oleh Tiongkok menunjukkan bahwa latihan tersebut “didasarkan pada fase invasi yang berbeda ke Taiwan,” kata Chih Chung, asisten profesor studi strategis di Universitas Tamkang di Taiwan. Dia menambahkan bahwa latihan tersebut bisa menjadi cara untuk mengevaluasi masuknya pulau-pulau terpencil Taiwan dalam setiap upaya untuk memberlakukan blokade. Berbeda dengan latihan skala besar yang dilakukan Tiongkok dalam dua tahun terakhir, manuver minggu ini mungkin mencakup pelatihan untuk merebut salah satu pulau tersebut, kata Cheh.

Latihan ini juga dapat memberikan kesempatan kepada berbagai cabang Tentara Pembebasan Rakyat dan Penjaga Pantai Tiongkok untuk mengoordinasikan kekuatan mereka. Media pemerintah Tiongkok melaporkan bahwa penjaga pantai di Fujian, provinsi pesisir yang menghadap Taiwan, mengumumkan akan melakukan “pelatihan penegakan hukum yang komprehensif” di sekitar pulau Wukyu dan Dongjin.

READ  Netanyahu mengatakan bahwa Israel akan memisahkan Jalur Gaza dari Mesir, dan akan mengontrol sisa perbatasan Jalur Palestina

“Penerapan aktivitas penegakan hukum secara bersamaan dengan latihan militer PLA juga memungkinkan Tiongkok melatih PLA untuk terlibat dalam aktivitas terkoordinasi dengan Penjaga Pantai di wilayah yang luas di sekitar Taiwan,” katanya. Bonnie Lynn– Rekan Senior Keamanan Asia di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

“Ini bisa menjadi pengalaman yang sangat berharga untuk serangkaian operasi melawan Taiwan,” tambah Ms. Lin, yang merupakan penulis utama penelitian yang akan diterbitkan bulan ini tentang bagaimana Tiongkok memberlakukan karantina maritim di sekitar Taiwan.

Lai mengunjungi brigade Marinir Taiwan di dekat Taipei pada hari Kamis. Dalam pernyataannya yang dipublikasikan, dia tidak menyebutkan latihan Tiongkok, namun dia menyuarakan tantangan.

“Saat ini, komunitas internasional memberikan perhatian besar terhadap Taiwan yang demokratis,” kata Lai, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya. Dalam menghadapi tantangan dan ancaman eksternal, kami akan terus mempertahankan nilai-nilai kebebasan dan demokrasi.

Chris Buckley Berkontribusi pada laporan.