Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perserikatan Bangsa-Bangsa menyetujui resolusi untuk memperingati genosida di Srebrenica pada tahun 1995 setiap tahun karena tentangan Serbia.

Perserikatan Bangsa-Bangsa menyetujui resolusi untuk memperingati genosida di Srebrenica pada tahun 1995 setiap tahun karena tentangan Serbia.

PBB (AFP) – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Kamis menyetujui resolusi yang menetapkan hari tahunan untuk memperingati genosida lebih dari 8.000 Muslim Bosnia yang dilakukan oleh warga Serbia Bosnia pada tahun 1995, sebuah langkah yang ditentang keras oleh warga Serbia karena khawatir hal tersebut akan mencap mereka semua sebagai pendukung perdamaian. “Genosida”. Pembunuhan massal.

Pemungutan suara di Majelis Umum, yang mencakup 193 anggota, menghasilkan mayoritas 84 suara berbanding 19, dengan 68 abstain, yang mencerminkan kekhawatiran banyak negara mengenai dampak pemungutan suara terhadap upaya rekonsiliasi di Bosnia yang terpecah belah.

Pendukung mengharapkan 100 suara ya. Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia, yang memberikan suara menentang resolusi tersebut, mengatakan kepada Majelis Umum bahwa total suara abstain dan suara “tidak” – 87 – lebih dari 84 suara mendukung. Perlu juga dicatat bahwa 22 negara tidak hadir dalam pertemuan tersebut dan tidak memberikan suara, beberapa di antaranya dilaporkan karena ketidaksepakatan mengenai peringatan tersebut.

Resolusi tersebut menetapkan tanggal 11 Juli sebagai “Hari Refleksi dan Peringatan Internasional Genosida Srebrenica 1995,” yang diperingati setiap tahun mulai dua bulan setelahnya.

Resolusi tersebut, yang disponsori oleh Jerman dan Rwanda, tidak menyebut orang Serbia sebagai pelakunya, namun hal tersebut tidak menghentikan kampanye lobi yang intens untuk memberikan suara “tidak” yang dilakukan oleh Presiden Serbia Bosnia Milorad Dodik dan presiden populis negara tetangga Serbia, Aleksandar Vucic. , yang mengenakan bendera Serbia di bahunya saat duduk di aula parlemen selama pemungutan suara.

Vukic mengatakan kepada anggota PBB setelah pemungutan suara bahwa semua yang terlibat dalam pembantaian Srebrenica telah dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman penjara, dan dia mengatakan satu-satunya tujuan resolusi tersebut adalah untuk “menempatkan kesalahan moral dan politik di satu sisi” – rakyat Serbia dan Republik Serbia. Srpska, Serbia Bosnia, separuh Bosnia.

READ  Kapal induk AS mengunjungi pelabuhan Da Nang saat Amerika ingin memperkuat hubungan dengan Vietnam

Dia berkata: “Mereka yang ingin menstigmatisasi rakyat Serbia tidak berhasil dan tidak akan pernah berhasil.” “Tidak ada yang bisa menyatukan rakyat Serbia lebih baik daripada apa yang terjadi di sini saat ini.”

Nebenzia dari Rusia menggambarkan penerapan resolusi tersebut sebagai “kemenangan besar bagi para sponsornya,” dan mengatakan bahwa jika tujuan mereka adalah untuk “memecah Majelis Umum… mereka berhasil dengan gemilang.”

Namun adopsi resolusi tersebut disambut baik oleh Zeljko Komsic, anggota kepresidenan tripartit Bosnia yang berasal dari Kroasia, anggota keluarga korban Srebrenica, Komisaris Hak Asasi Manusia PBB, Volker Türk, dan banyak negara Barat dan Islam.

Amerika Serikat adalah salah satu dari lebih dari 40 negara yang mensponsori resolusi tersebut, dan Misi Amerika Serikat untuk PBB menyambut baik penerapan resolusi tersebut dalam sebuah tweet, dengan mengatakan, “Kami menghormati para korban dan berkomitmen untuk dunia yang lebih damai dan stabil.”

“Kami sebenarnya mengharapkan lebih banyak negara untuk memberikan dukungan, namun kami puas,” Shahida Abdurrahmanović, yang kehilangan beberapa anggota keluarganya selama genosida, mengatakan kepada AP. “Mereka yang abstain dan memberikan suara menentangnya – kami akan menempatkan mereka pada pilar rasa malu yang kami bangun di Memorial Centre.”

Pada tanggal 11 Juli 1995, Serbia Bosnia menyerbu zona aman yang dilindungi PBB di Srebrenica. Mereka memisahkan setidaknya 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim Bosnia dari istri, ibu dan saudara perempuan mereka dan membantai mereka. Mereka yang mencoba melarikan diri dikejar melalui hutan dan pegunungan yang mengelilingi kota.

Pembunuhan di Srebrenica adalah klimaks berdarah dari perang Bosnia tahun 1992-1995, yang terjadi setelah pecahnya Yugoslavia yang memicu sentimen nasionalis dan ambisi teritorial yang mempertemukan orang-orang Serbia Bosnia dengan dua kelompok etnis utama lainnya di negara itu, Kroasia dan Muslim Bosnia.

READ  Israel memperkirakan akan membebaskan lebih banyak sandera, dan bersiap untuk membebaskan tahanan Palestina

Baik Serbia maupun Serbia Bosnia Dia menyangkalnya Genosida di Srebrenica ini terjadi meskipun dua pengadilan PBB telah menyatakan hal tersebut.

Sebelum pemungutan suara, Vucic mendesak anggota PBB untuk memilih “tidak,” dan menggambarkan resolusi tersebut sebagai “sangat dipolitisasi.” Ia memperingatkan bahwa hal ini akan membuka “kotak Pandora” dan mengatakan bahwa hal ini bukan tentang rekonsiliasi. Dia mengatakan bahwa hal ini hanya akan membuka luka lama dan menyebabkan kekacauan politik di kawasan dan di PBB. Ia juga menyerang keras Jerman karena berusaha memberikan “pelajaran moral” kepada komunitas internasional dan Serbia.

Keputusan Mahkamah Internasional, pengadilan tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa, pada tahun 2007, yang menyatakan bahwa tindakan yang dilakukan di Srebrenica merupakan genosida, dimasukkan dalam rancangan resolusi tersebut. Ini adalah genosida pertama di Eropa sejak saat itu Holocaust Nazi Dalam Perang Dunia II, yang mengakibatkan kematian sekitar 6 juta orang Yahudi dan orang-orang dari minoritas lainnya.

Duta Besar Jerman untuk PBB, Antje Leendertze, menyampaikan resolusi tersebut, dengan mengatakan bahwa negaranya ingin membangun sistem multilateral untuk mencegah terulangnya kejahatan Nazi Jerman, menghormati kenangan para korban Srebrenica, dan mendukung mereka yang selamat. Dia menambahkan bahwa resolusi tersebut “tidak ditujukan terhadap siapa pun, tidak terhadap Serbia,” dan menambahkan bahwa resolusi tersebut sebenarnya ditujukan kepada para pelaku genosida.

Leendertse mencatat bahwa PBB secara resmi memperingati genosida Rwanda tahun 1994 pada tanggal 7 April setiap tahun – hari dimana pemerintah pimpinan Hutu mulai membunuh anggota minoritas Tutsi dan pendukung mereka. Dia menambahkan bahwa resolusi tersebut bertujuan untuk “menjembatani kesenjangan” dengan menetapkan satu hari PBB terpisah untuk memperingati para korban Srebrenica.

Menachem Rosensaft, putra korban selamat Holocaust dan asisten profesor di Cornell Law School, mengatakan kepada Associated Press pada hari Rabu bahwa menetapkan 11 Juli sebagai hari resmi peringatan genosida Srebrenica “adalah keharusan moral dan hukum.”

READ  Hilangnya favorit Xi, Qin Gang, menambah kebingungan tentang diplomasi China

Warga Muslim Bosnia yang terbunuh patut dikenang atas kematian mereka dan cara Srebrenica seharusnya menjadi zona aman, namun pasukan penjaga perdamaian PBB dari Belanda mengabaikannya, sehingga warga Bosnia yang mengungsi di sana “dibunuh di bawah pengawasan PBB.” kata Rosensft.

Richard Gowan, direktur Kelompok Krisis Internasional PBB, menggambarkan waktu pemungutan suara tersebut “sangat disayangkan, mengingat adanya tuduhan bahwa Israel berupaya untuk melakukan hal yang sama. Genosida di Gaza“.

___

Penulis Associated Press Eldar Emrek di Srebrenica dan Jovana Jake serta Dusan Stojanovic di Beograd, Serbia, berkontribusi pada laporan ini.