Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rakyat Mesir memberikan suara mereka dalam pemilihan presiden di tengah krisis ekonomi dan perang Gaza  Berita

Rakyat Mesir memberikan suara mereka dalam pemilihan presiden di tengah krisis ekonomi dan perang Gaza Berita

Presiden saat ini Abdel Fattah El-Sisi kemungkinan akan mendapatkan masa jabatan ketiga meskipun negara tersebut menghadapi krisis ekonomi yang parah.

Warga Mesir memberikan suaranya dalam pemilihan presiden yang dibayangi oleh perang di negara tetangga Gaza dan masalah ekonomi, dan Presiden saat ini Abdel Fattah al-Sisi kemungkinan akan mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga.

Tempat pemungutan suara dibuka pada pukul sembilan pagi (07:00 GMT) pada hari Minggu, dengan puluhan pemilih berbaris di depan tempat pemungutan suara di pusat kota Kairo di tengah ketatnya pengamanan.

Pemungutan suara dijadwalkan berlanjut hingga Selasa, antara pukul 09.00 dan 21.00 (07:00-19:00 GMT) setiap hari, dan hasil resmi akan diumumkan pada 18 Desember.

Sekitar 67 juta orang berhak memilih, dan semua mata akan tertuju pada tingkat partisipasi setelah pemilu sebelumnya berturut-turut menunjukkan tingkat partisipasi yang rendah.

Para analis mengatakan perekonomian menjadi perhatian utama para pemilih pada pemilu hari Minggu, karena negara tersebut mengalami krisis keuangan paling parah dalam sejarah modernnya – dan inflasi telah mencapai hampir 40 persen setelah mata uangnya, pound Mesir, kehilangan setengah nilainya sejak bulan Maret. .

Bahkan sebelum krisis yang terjadi saat ini, sekitar dua pertiga penduduk negara ini yang berpenduduk 106 juta jiwa hidup pada atau di bawah garis kemiskinan.

Meskipun Mesir mengalami penderitaan, tindakan keras selama satu dekade terhadap perbedaan pendapat telah menghilangkan segala bentuk oposisi serius terhadap Sisi, presiden kelima yang meninggalkan militer sejak tahun 1952.

Di bawah pemerintahannya, Mesir memenjarakan ribuan tahanan politik, dan meskipun komisi pengampunan presiden membebaskan sekitar 1.000 tahanan dalam satu tahun, kelompok hak asasi manusia mengatakan tiga hingga empat kali lipat jumlah tahanan tersebut ditangkap pada periode yang sama.

READ  Biden mengirimkan setiap sinyal yang dia buat lagi

Pada saat yang sama, masyarakat Mesir tidak begitu memperhatikan kampanye pemilu yang terjadi sehubungan dengan perang Israel di Gaza.

Pesaing tidak diketahui

Tiga kandidat lainnya relatif tidak dikenal masyarakat: Farid Zahran, pemimpin Partai Sosial Demokrat Mesir yang berhaluan kiri; Abd al-Sanad al-Yamama, dari Partai Wafd, sebuah partai berusia satu abad namun relatif marginal; Dan Hazem Omar, dari Partai Rakyat Republik.

Sisi, seorang pensiunan panglima militer Mesir, berkuasa pada tahun 2013 setelah memimpin penggulingan presiden pertama yang terpilih secara demokratis di negara itu, Mohamed Morsi. Ikhwanul Muslimin, yang merupakan anggota Morsi, dilarang setelah kudeta tahun 2013.

Pada pemilu tahun 2014 dan 2018, ia meraih kemenangan telak dengan lebih dari 96 persen suara, menurut hasil resmi.

Al-Sisi kemudian memperpanjang masa jabatan presiden dari empat menjadi enam tahun, dan mengamandemen konstitusi untuk menaikkan batas maksimum masa jabatan berturut-turut dari dua menjadi tiga tahun.

Presiden saat ini bukannya tanpa pendukung, banyak di antara mereka yang memuji dia sebagai rekayasa kembalinya ketenangan di negaranya setelah kekacauan yang terjadi setelah pemberontakan tahun 2011 yang menggulingkan Presiden Hosni Mubarak.

Sejak tahun 2016 dan seterusnya, Sisi menerapkan serangkaian reformasi ekonomi yang mendevaluasi mata uang dan mengurangi jumlah pegawai negeri.

Reformasi ini, bersama dengan proyek-proyek berbiaya tinggi, termasuk modal baru senilai miliaran dolar, telah menyebabkan harga-harga melambung tinggi, memicu ketidakpuasan publik dan melemahkan dukungan Sisi di dalam dan luar negeri.

Di bawah kepemimpinan ekonomi Sisi, utang negara meningkat tiga kali lipat, sementara berbagai mega proyek – seringkali dipimpin oleh militer – gagal mencapai manfaat yang dijanjikan.