April 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sutradara Amerika Brent Reno dibunuh oleh pasukan Rusia di Ukraina | Ukraina

Brent Reno, seorang sutradara film Amerika pemenang penghargaan yang karyanya telah muncul di New York Times dan outlet lainnya, dibunuh oleh pasukan Rusia di kota Irbin di luar Kyiv. Fotografer Amerika Juan Arredondo terluka.

Raynaud, 51, ditembak di leher dan meninggal setelah ditembak oleh seorang Rusia saat bekerja pada hari Minggu, menurut pejabat polisi setempat dan berbagai sumber Ukraina.

Jane Ferguson, seorang reporter PBS Newshour yang berada di dekatnya ketika Reno terbunuh, mentweet: “Saya baru saja meninggalkan tempat pinggir jalan di dekat Irvine di mana tubuh jurnalis Amerika Brent Reno terbaring di bawah selimut. Dokter Ukraina tidak bisa melakukan apa pun untuk membantunya. titik itu Seorang petugas polisi Ukraina yang marah: “Beri tahu Amerika, beri tahu dunia, apa yang mereka lakukan pada jurnalis.”

Clifford Levy, wakil redaktur pelaksana The New York Times, mengeluarkan pernyataan di Twitter yang menjelaskan bahwa Reno tidak ditugaskan untuk surat kabar tersebut, bertentangan dengan laporan sebelumnya.

“[The New York Times] Dia sangat sedih mengetahui kematian seorang jurnalis Amerika di Ukraina, Brent Reno. Brent adalah seorang fotografer dan pembuat film berbakat, tetapi tidak sedang ditugaskan untuk New York Times di Ukraina. Laporan awal bahwa dia bekerja untuk Times beredar karena dia mengenakan lencana pers Times yang dikeluarkan untuk tugas bertahun-tahun yang lalu.”

READ  Rusia menginvasi Ukraina, menyerang Mariupol dari Laut Azov

“Kematian Brent adalah kehilangan yang mengerikan. Wartawan pemberani seperti Brent mengambil risiko besar untuk bersaksi dan memberi tahu dunia tentang kehancuran dan penderitaan yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina.”

“Para penjajah secara sinis membunuh bahkan jurnalis media internasional yang mencoba menunjukkan kebenaran tentang kekejaman yang dilakukan oleh pasukan Rusia di Ukraina,” kata Andrei Nepetov, kepala polisi wilayah Kyiv, dalam sebuah pernyataan.

Arredondo, 45, pemenang World Press Photo dan asisten profesor di Universitas Columbia, mengatakan dia dan Renaud pergi ke Irvine untuk memotret pengungsi yang melarikan diri dari kota, dan ditembak oleh pasukan di dekat pos pemeriksaan. Dia difilmkan menggambarkan apa yang terjadi saat dia dirawat di rumah sakit, dan disarankan bahwa mereka dibawa ke penyergapan.

“Kami melewati penghalang dan mereka mulai menembak,” kata seorang jurnalis yang terluka di Irvine – VIDEO

“Kami menyeberangi jembatan pertama di Irvine. Kami akan memotret semua pengungsi yang pergi. Kami naik mobil… Seseorang menawarkan untuk membawa kami ke jembatan lain dan kami menyeberangi pos pemeriksaan dan mereka mulai menembaki kami,” kata Arredondo. “Jadi pengemudi itu berbalik, dan mereka terus menembak … dan ada dua dari kami. Teman saya adalah Brent Reno dan dia ditembak dan ditinggalkan.”

Ketika inkuisitor bertanya bagaimana keadaan Renaud, Arredondo menjawab: “Saya tidak tahu. Saya melihat dia ditembak di leher. Dan kami berpisah.”

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan kepada CNN: “Jika seorang jurnalis Amerika benar-benar terbunuh, itu adalah peristiwa yang mengerikan dan mengerikan. Ini adalah contoh lain dari kebrutalan Vladimir Putin dan pasukannya karena mereka telah menargetkan sekolah, masjid, rumah sakit dan wartawan.”

“Dan itulah mengapa kami bekerja sangat keras untuk memberikan konsekuensi yang mengerikan padanya, mencoba membantu Ukraina dengan segala bentuk bantuan militer yang dapat kami kumpulkan, sehingga kami dapat mengusir serangan gencar pasukan Rusia ini.”