Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Serangan udara Israel menghantam Kota Gaza dan laporan korban jiwa: Berita terbaru

Serangan udara Israel menghantam Kota Gaza dan laporan korban jiwa: Berita terbaru

Sebuah sekolah yang dikelola PBB di Khan Yunis, Jalur Gaza selatan, pada bulan Mei. Sebagian besar sekolah-sekolah ini sekarang digunakan sebagai tempat penampungan.kredit…Haitham Emad/EPA, melalui Shutterstock

Karim Al-Masry seharusnya memulai ujian akhirnya pada Sabtu pagi, beberapa minggu sebelum kelulusannya. Sebaliknya, dia menghabiskan pagi harinya mengisi kantong-kantong air untuk dibekukan menjadi es, yang dia jual untuk menghidupi keluarganya.

“Saya seharusnya belajar dan mempersiapkan ujian akhir saya,” kata Al-Masry, 18 tahun. Namun setelah delapan bulan perang, “Saya menghabiskan hari-hari saya bekerja untuk menghidupi keluarga saya sehingga mereka dapat beradaptasi dengan perang.” Situasi.”

Al-Masry adalah salah satu dari sekitar 39.000 siswa di Gaza yang tidak dapat mengikuti ujian akhir sekolah menengah mereka yang dijadwalkan dimulai pada hari Sabtu di seluruh wilayah Palestina dan Yordania, dan tidak akan dapat lulus, menurut Pendidikan Palestina. Kementerian.

Perang telah menghancurkan sistem pendidikan di Gaza, yang sudah terguncang setelah beberapa perang dan eskalasi sejak tahun 2008. Setidaknya ada 625.000 anak-anak yang kehilangan pendidikan di Gaza, menurut UNRWA, badan PBB yang membantu warga Palestina, dan sekolah-sekolah ditutup sejak perang. dimulai. Pada bulan Oktober, baru sebulan lebih memasuki tahun ajaran.

UNRWA, yang mengelola beberapa sekolah di Jalur Gaza, mengatakan lebih dari 76 persen sekolah di Gaza memerlukan pembangunan kembali atau rehabilitasi besar-besaran agar dapat beroperasi setelah serangan Israel yang berlangsung beberapa bulan. Mayoritas sekolah-sekolah ini telah digunakan sebagai tempat penampungan untuk menampung banyak keluarga pengungsi di Gaza, yang sebagian besar hidup dalam kondisi yang menyedihkan.

Al-Masry mengatakan dia bermimpi belajar teknologi informasi di Universitas Islam Gaza atau Fakultas Ilmu Terapan Universitas, yang keduanya hancur akibat pemboman Israel. Ke-12 universitas di Gaza rusak parah atau hancur akibat pertempuran tersebut, menurut PBB.

READ  Biden mengatakan Amerika Serikat tidak akan memberi Israel senjata untuk menyerang Rafah

Alih-alih menggantungkan harapannya untuk kembali bersekolah dan lulus, dia mengatakan perang telah mengubah prioritasnya, dan dia sekarang fokus bekerja untuk terus menghidupi keluarganya. Saat berjualan es di kampung halamannya di Deir al-Balah di Gaza tengah, Masri mengatakan bahwa dia sering berjalan melewati sekolahnya, di mana “ruang kelas telah berubah menjadi tempat berlindung,” dan ketika dia mengintip ke dalam, dia akan “dipenuhi dengan penderitaan. ” “

Islam Al-Najjar, 18 tahun, yang seharusnya mengikuti ujian akhir pertamanya pada hari Sabtu, mengatakan bahwa sekolahnya di Deir al-Balah, tempat banyak warga Gaza mengungsi karena serangan Israel di Rafah, juga telah diubah menjadi tempat penampungan.

“Saya tidak dapat membayangkan kembali melihat sekolah saya, tempat kami belajar, berubah menjadi tempat penampungan yang penuh dengan pengungsi yang hidup dalam kondisi yang menyedihkan,” katanya.

“Saat kami kembali, kami tidak akan melihat wajah yang sama,” katanya, mengacu pada teman sekelasnya, guru, dan kepala sekolah yang terbunuh selama perang.

Ibu Al-Najjar tetap optimis dengan kemungkinannya untuk kembali bersekolah dan lulus. Meskipun “banyak kendala dalam mencapai segala sesuatu yang ingin ia capai di Gaza,” ia mengatakan bahwa ia bermimpi untuk belajar di luar negeri dan telah mengarahkan perhatiannya ke Harvard atau Universitas Oxford untuk belajar administrasi bisnis.

“Saya sangat bersemangat untuk tahun terakhir studi saya dan memulai babak baru,” kata Ibu Al-Najjar, anak tertua di keluarganya, yang merencanakan perayaan kelulusannya sebelum perang dimulai. Namun tentu saja perang menghentikan segalanya.”

Mengapa musim semi kehidupan kita bertepatan dengan musim gugur negara kita? Kata Bu Al-Najjar. “Apakah salah kami kalau kami berani bermimpi?”

Abu Bakar Bashir Dia menyumbangkan pelaporan dari London.