Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Putin tiba di Belarusia untuk melakukan pembicaraan di tengah kekhawatiran serangan baru di Ukraina

Putin tiba di Belarusia untuk melakukan pembicaraan di tengah kekhawatiran serangan baru di Ukraina

  • Kyiv melihat Putin mendorong Lukashenko untuk membuka front perang baru
  • Lukashenko mengesampingkannya tetapi sangat bergantung pada Moskow
  • Putin telah mengambil peran publik yang lebih besar dalam perang Ukraina yang macet

(Reuters) – Presiden Rusia Vladimir Putin mengunjungi Belarusia pada Senin didampingi oleh menteri pertahanan dan menteri luar negerinya, memicu ketakutan di Kyiv bahwa dia bermaksud menekan mantan sekutu Sovietnya untuk bergabung dalam serangan darat baru yang akan membuka front baru melawan Ukraina. .

Putin, yang pasukannya telah didorong kembali ke Ukraina utara, timur laut dan selatan sejak invasi Februari, mengambil peran yang lebih publik dalam perang. Dia mengunjungi markas operasinya pada hari Jumat untuk meminta pendapat dari para pemimpin militer.

Perjalanannya untuk berbicara dengan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko adalah yang pertama ke Minsk sejak 2019 — sebelum pandemi COVID dan gelombang protes pro-demokrasi pada tahun 2020 yang ditumpas Lukashenko dengan dukungan Kremlin yang kuat.

Pasukan Rusia menggunakan Belarusia sebagai landasan peluncuran untuk serangan mereka yang gagal di ibu kota Ukraina, Kyiv, pada bulan Februari, dan telah terjadi aktivitas militer Rusia dan Belarusia di sana selama berbulan-bulan.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada kantor berita Rusia bahwa Belarusia adalah “sekutu nomor satu” Rusia, tetapi saran bahwa Moskow bertujuan untuk menekan Minsk untuk bergabung dengan apa yang disebutnya “operasi militer khusus” adalah “palsu bodoh dan tidak berdasar”.

Dan komandan pasukan gabungan Ukraina, Serhiy Naev, mengatakan bahwa dia percaya bahwa pembicaraan akan membahas “agresi lebih lanjut terhadap Ukraina dan partisipasi yang lebih luas dari angkatan bersenjata Belarusia dalam operasi melawan Ukraina, khususnya, menurut pendapat kami, juga di tanah.”

READ  Ukraina menyelesaikan kuesioner keanggotaan UE

Jenderal top Ukraina, Valeriy Zaluzhny, mengatakan kepada The Economist minggu lalu bahwa Rusia sedang mempersiapkan 200.000 pasukan baru untuk serangan besar yang bisa datang dari timur, selatan atau bahkan dari Belarusia pada awal Januari, tetapi lebih mungkin terjadi pada musim semi.

Moskow dan Minsk membentuk unit militer gabungan di Belarusia dan melakukan banyak latihan. Tiga pesawat tempur Rusia dan pesawat peringatan dini dan pengawasan udara dikerahkan ke Belarusia minggu lalu.

Tetapi Lukashenko, seorang paria di Barat yang sangat bergantung pada dukungan Moskow, berulang kali mengatakan bahwa Belarusia tidak akan memasuki perang di Ukraina. Diplomat asing mengatakan pengiriman pasukan Belarusia tidak akan populer di dalam negeri.

Penalti

Sanksi Barat telah mempersulit Belarus untuk mengirimkan pupuk kalium, ekspor terbesarnya, melalui pelabuhan Baltik.

Analis militer Barat mengatakan pasukan kecil Lukashenko tidak memiliki kekuatan dan pengalaman tempur untuk membuat perbedaan yang signifikan—tetapi dengan memaksa Ukraina mengirim pasukan ke utara, itu bisa membuatnya lebih rentan terhadap serangan Rusia di tempat lain.

Pentagon mengatakan pada 13 Desember bahwa mereka tidak melihat “aktivitas lintas batas apa pun yang akan segera dilakukan oleh Belarusia saat ini”.

Kunjungan Putin diumumkan pada hari Jumat setelah kunjungan mengejutkan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu pada 3 Desember ke Belarusia, di mana ia menandatangani perjanjian dengan mitranya dari Belarusia, yang rinciannya tidak diungkapkan.

Menambah suasana musik yang tidak menyenangkan, Menteri Luar Negeri Belarusia Vladimir Makei, salah satu dari sedikit pejabat di pemerintahan Lukashenko yang memiliki hubungan dengan Barat, meninggal mendadak bulan lalu. Tidak ada penyebab kematian resmi yang diumumkan.

Penggantinya, Sergei Allink, bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov pada hari Senin.

READ  Prancis, Jerman, dan Spanyol setuju untuk memajukan pengembangan pesawat perang FCAS-Berlin

Lukashenko mengatakan dia dan Putin akan membahas upaya jangka panjang untuk menggabungkan dua bekas republik Soviet menjadi federasi supranasional. Oposisi Belarusia melihat pembicaraan itu sebagai cara untuk mencaplok Rusia yang merayap.

Kantor berita negara Belarusia, Bilta, mengatakan akan menjawab pertanyaan dari wartawan setelah pembicaraan mereka.

Pada pertemuan pemerintah setelah pembicaraan dengan Putin diumumkan, Lukashenko tiba-tiba mengatakan bahwa setiap penolakan kedaulatan akan menjadi pengkhianatan terhadap rakyat Belarusia.

Terutama setelah negosiasi skala besar ini, semua orang akan berkata: “Itu saja, tidak ada lagi otoritas di Belarusia, Rusia sudah berkeliling dan menjalankan negara,” kata Lukashenko.

“Saya secara khusus ingin menekankan hal ini sekali lagi: tidak seorang pun kecuali kami yang menjalankan Belarusia.”

Dia mengatakan akan membahas kerja sama ekonomi, pasokan energi, pertahanan dan keamanan dengan Putin.

“Tidak ada yang menekan siapa pun untuk bergabung,” kata Peskov mengutip agen Rusia.

Ditulis oleh Tom Palmforth dan Kevin Levy; Diedit oleh Tomasz Janowski dan Mark Heinrich

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.