Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laporan: Twitter Diam-diam Mempromosikan Psikolog AS di Timur Tengah |  Berita media sosial

Laporan: Twitter Diam-diam Mempromosikan Psikolog AS di Timur Tengah | Berita media sosial

Twitter membantu mempromosikan kegiatan militer AS di Timur Tengah, menurut penyelidikan berdasarkan file perusahaan.

Twitter bekerja dengan Pentagon untuk memperkuat propaganda tentang aktivitas militer AS di Timur Tengah, memungkinkan akun palsu untuk mendorong narasi pro-AS meskipun bersumpah untuk menutup kampanye pengaruh rahasia yang dikelola negara, menurut penyelidikan berdasarkan file internal Twitter.

Twitter diam-diam telah membuat “daftar putih” khusus akun yang dijalankan oleh Komando Pusat AS (CENTCOM) dari pesan spam dan penyalahgunaan, memberikan visibilitas yang lebih besar pada platform, menurut penyelidikan oleh Li Fang, seorang reporter untuk The Intercept.

Twitter secara diam-diam memperkenalkan fitur tersebut pada tahun 2017 setelah pejabat militer AS meminta perusahaan untuk meningkatkan visibilitas 52 akun berbahasa Arab yang digunakan untuk “memperkuat pesan tertentu”, menurut penyelidikan yang dipublikasikan di Twitter dan The Intercept.

“Akun Prioritas” Komando Pusat mempromosikan informasi yang mendukung narasi militer AS, termasuk kritik terhadap Iran, dukungan untuk perang yang didukung AS dan Arab Saudi di Yaman, dan klaim tentang akurasi superior serangan pesawat tak berawak AS, menurut Fang.

CENTCOM kemudian menyembunyikan kepemilikannya atas akun tersebut, kata Fang, dalam beberapa kasus menggunakan foto dan bios palsu untuk memberi kesan bahwa akun tersebut dijalankan oleh warga sipil di Timur Tengah.

Sementara Twitter mengatakan tidak mengizinkan operasi pengaruh yang menipu yang didukung negara, perusahaan media sosial itu tahu tentang aktivitas rahasia Komando Pusat dan menutup mata terhadap kehadiran akun di platform hingga setidaknya Mei 2022, kata Fang.

Seorang pejabat Twitter yang berbicara dengan saya mengatakan bahwa dia merasa ditipu oleh pengalihan rahasia tersebut.Namun, beberapa email sepanjang tahun 2020 menunjukkan bahwa eksekutif Twitter tingkat tinggi sangat mengenal Departemen Pertahanan. [Department of Defence] “Jaringan akun palsu dan propaganda rahasia yang luas. Akun tersebut belum ditangguhkan,” kata Fang di Twitter pada hari Selasa.

READ  Naksir Halloween di Seoul: Pihak berwenang Korea Selatan mengatakan mereka tidak memiliki pedoman untuk kerumunan Halloween

Misalnya, pengacara Twitter Jim Baker menyatakan dalam email pada Juli 2020, tentang pertemuan Departemen Pertahanan yang akan datang, bahwa Pentagon menggunakan “keahlian yang buruk” dalam membuat jaringannya, dan sedang mencari strategi untuk tidak mengekspos akun yang “tertaut satu sama lain. ” atau Ke Departemen Pertahanan atau Wakil Sekretaris Jenderal.

Baker, mantan wakil penasihat umum Twitter, tidak segera menanggapi permintaan komentar di Twitter.

Pengungkapan tersebut adalah yang terbaru dari serangkaian cerita berdasarkan apa yang disebut “file Twitter” – dokumen internal perusahaan yang dibagikan Elon Musk, yang membeli Twitter pada bulan Oktober, dengan beberapa jurnalis di publikasi non-mainstream.

Musk, salah satu orang terkaya di dunia, menggambarkan perilisan dokumen tersebut sebagai upaya untuk meningkatkan transparansi tentang operasi platform media sosial di bawah pemerintahan sebelumnya, yang dia tuduh menyensor dan mendukung opini dan kepribadian liberal.

Iterasi sebelumnya dari profil Twitter telah mendokumentasikan “daftar hitam” yang membatasi akses untuk tokoh konservatif, serta pertimbangan internal yang menyebabkan penangguhan mantan Presiden AS Donald Trump dari platform dan penindasan cerita tentang email Hunter Biden. laptop.

Pelepasan file internal Twitter menghasilkan reaksi yang beragam, seringkali terpolarisasi.

Sementara kaum konservatif memanfaatkan file tersebut sebagai bukti bias liberal Twitter dan permusuhan terhadap kebebasan berbicara, banyak tokoh liberal memandang rilis tersebut sebagai upaya itikad baik staf untuk menangani keputusan moderasi yang sulit.