Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Putin telah mempersiapkan sanksi yang dipimpin Barat selama hampir satu dekade

Putin telah mempersiapkan sanksi yang dipimpin Barat selama hampir satu dekade

  • Rusia telah bersiap untuk menjatuhkan sanksi sejak 2014, setelah mencaplok Krimea.
  • Moskow sudah terkena serangkaian sanksi yang dipimpin Barat setelah aneksasi.
  • Sejak itu, Rusia telah melindungi dirinya sendiri melalui berbagai tindakan.

Para ekonom mengharapkan ledakan internal Sistem ekonomi Presiden Vladimir Putin sejak Barat menghantam Rusia dengan sanksi besar-besaran atas invasinya ke Ukraina. Tetapi setelah tiga setengah bulan perang, Rusia menjadi tangguh – Putin mengumumkan pada 7 Juni bahwa inflasi telah melambat dan pengangguran telah stabil.

Ini membantu bahwa Rusia adalah kekuatan energi yang terus menyebar Hasil penjualan melimpah Berkat harga minyak yang tinggi. Bahkan tanpa adanya keuntungan energi yang tidak terduga, Rusia dapat diisolasi dari sanksi dalam waktu dekat. Itu karena negara tersebut telah melarang sanksi sejak 2014 ketika negara itu juga terkena sejumlah pembatasan perdagangan setelahnya Krimea yang dianeksasi secara ilegal dari Ukraina.

Veronica Carrion, seorang ekonom di Asosiasi Bankir Amerika (ABA) dalam publikasi ABA Banking Journal 13 Juni.

Beberapa ahli mempertanyakan keandalan statistik Rusia sejak awal perang. “Pemerintah Rusia jelas memiliki insentif untuk mencoba menyembunyikan dampak ekonomi dari sanksi Barat,” kata Andrew Lohsen, rekan di Program Eropa, Rusia, dan Eurasia di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Bahkan jika ekonomi sedang bertahan seperti yang terlihat, waktu di Rusia pada akhirnya masih bisa habis ketika reli komoditas terhenti, dan dengan pengetatan sanksi Barat yang masuk ke sistem. Tetapi untuk saat ini, negara ini menunjukkan ketahanan yang tidak terduga dari sejumlah langkah, seperti meningkatkan cadangannya dan menyingkirkan modal asing.

Inilah yang dilakukan Rusia dalam upayanya menjatuhkan sanksi terhadap ekonominya.

READ  Al-Sadr Menyerukan Pembubaran DPR dan Penyelenggaraan Pemilu Awal | Berita protes

Moskow mengumpulkan cadangan dan menimbun emas

Sebelum invasi, Rusia memegang cadangan mata uang asing dan emas terbesar kelima di dunia senilai sekitar $630 miliar, menurut Institut Bank Finlandia untuk Ekonomi Berkembang. “Saham ini bisa menutupi neraca pemerintah dan mendukung rubel,” tulis Carrion.

Rusia kehilangan akses ke sekitar setengah dari jumlah itu karena sanksi, menteri keuangan negara Katanya di bulan Maret. Namun masih banyak emas yang tersembunyi di negara ini – yang juga merupakan produsen logam mulia terbesar kedua di dunia.

Rusia koleksi emas Itu meningkat tiga kali lipat sejak 2014, dan semuanya disimpan di lemari di rumah, menurut Bank pusat. Carrion menulis bahwa Amerika Serikat memberlakukan sanksi atas transaksi Rusia yang menggunakan emas, tetapi ini tidak akan mencegah “negara-negara oportunistik” melakukan bisnis dengan Moskow.

Rusia juga terus memobilisasi beberapa cadangan dalam bentuk dana darurat – berkat keuntungan tak terduga dari penjualan minyak dan gas. di April Dan Juni, Ini menambahkan $ 12,7 miliar ke cadangan daruratnya. Dana ini akan digunakan untuk memastikan pembangunan ekonomi yang stabil di tengah sanksi, Reuters Dilaporkan pada 9 Juni, mengutip pernyataan pemerintah Rusia.

Rusia menyapih dirinya dari modal asing dan melunasi utang

Selain menabung, Rusia telah menjauhkan diri dari modal asing dengan agresif membayar utangnya selama delapan tahun terakhir, Gian Maria Melici Ferretti menulis, Dia adalah rekan senior dalam studi ekonomi di Pusat Kebijakan Fiskal dan Moneter Hutchins pada 3 Maret. Dia menambahkan bahwa negara itu sekarang menjadi kreditur bersih di pasar internasional.

“Vladimir Putin alergi meminjam uang,” kata Andrew Weiss, pakar Rusia di Carnegie Endowment for International Peace. “Planet Uang” NPR di bulan Februari. “Dia tidak ingin menggunakan sistem perbankan Rusia atau mengakses modal Barat untuk membuat Rusia hebat.”

READ  AS mengakhiri kebijakan era Trump yang melarang pencari suaka dengan alasan COVID | berita AS

Utang luar negeri Rusia sangat rendah. Pemerintah berutang sekitar $39 miliar dalam bentuk obligasi mata uang asing pada akhir tahun 2021, JP Morgan diperkirakan. dibandingkan, Yunani Itu default pada 205,6 miliar euro ($ 277,5 miliar) dari utang negara pada tahun 2012.

Adapun utang nasional bruto Rusia, itu tidak melebihi 17% dari PDB – jauh di bawah angka tiga digit dari banyak negara maju dan kebanyakan dari mereka dalam mata uang rubel. Anton Cook, kepala ekonom di Expert RA, menulis tentang Carnegie Endowment untuk Perdamaian Internasional Situs web pada 15 Juni. Utang nasional Amerika Serikat adalah sekitar 130% dari PDB per kapita statistik.

Masalah terbesar yang dihadapi Rusia saat ini adalah melunasi utang luar negerinya karena pembatasan Tabakh menambahkan bahwa sanksi itu disebabkan olehnya. Dia menambahkan bahwa setelah ini diselesaikan, Rusia dan perusahaan-perusahaannya akan dapat membayar utang mereka, dan sumber daya negara itu sendiri akan “cukup untuk menutupi kebutuhan anggaran, bank, dan perusahaan.”

Rusia sedang menuju ke dalam menuju swasembada ekonomi

Putaran ke dalam Rusia karena telah menjadi paria internasional – tetapi sebagai produsen komoditas besar-besaran, ekonominya tidak akan runtuh sepenuhnya – kata Hasan Malik, kepala analis berdaulat di perusahaan investasi yang berbasis di Boston, mengatakan meskipun pertumbuhan akan lambat dan rendah. Perusahaan Konsultan Manajemen Penjualan Loomis.

“Rusia adalah salah satu dari sedikit negara di dunia yang dapat terlibat dalam swasembada,” kata Hassan kepada Insider. Dia mengacu pada gagasan swasembada ekonomi. Negara ini merupakan produsen utama minyak mentah, gas alam, gandum, dan mineral seperti nikel dan paladium.

Untuk menghadapi Imigrasi perusahaan global Yang memindahkan barang dan jasa mereka, entitas Rusia mengakuisisi perusahaan dan mengganti produk mereka dengan penawaran domestik.

READ  Ryanair dikritik karena memperkenalkan pengujian bahasa Afrikaans untuk pelancong Afrika Selatan

Misalnya, kota Moskow dan kelompok yang didukung oleh negara Rusia merebut kota Operasi pembuat mobil Prancis Renault di negara itu dengan jumlah simbolis 2 rubel (3,5 sen). Mereka berencana menghidupkan kembali merek mobil era Soviet dengan fasilitas manufaktur, kata walikota Sergei Sobyanin di posting blog.

Tetapi situasi ekonomi Rusia akan tetap sangat sulit. Putin sendiri mengatakan pada 9 Juni bahwa mengganti impor dengan barang-barang yang diproduksi di dalam negeri “bukanlah obat mujarab.” Agen Pers Prancis tersebut. Dia mengatakan Rusia akan mencari mitra dagang baru dan terus mengembangkan industrinya sendiri untuk “teknologi yang sangat penting”.

Luas dan cakupan sanksi saat ini jauh melebihi yang dijatuhkan pada tahun 2014, sehingga “mereka akan membebankan biaya yang sangat tinggi pada ekonomi Rusia.” Buku Melici Ferretti Dalam suratnya pada 3 Maret.

ekonomi Rusia Diperkirakan akan menyusut 8,5% pada tahun 2022, dengan penurunan lebih lanjut sebesar 2,3% pada tahun 2023 Dana Moneter Internasional diharapkan dalam laporan April. Ini akan menjadi penurunan ekonomi terbesar sejak tahun-tahun setelah jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1991.