September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

KTT G7 dimulai mengingat perang Ukraina dan risiko stagflasi

KTT G7 dimulai mengingat perang Ukraina dan risiko stagflasi

Schloss Ilmau, Jerman (Reuters) – Kanselir Jerman Olaf Schulz pada Minggu menyambut para pemimpin negara-negara kaya G7 dalam pertemuan puncak tiga hari di Pegunungan Alpen Bavaria yang dibayangi oleh perang di Ukraina dan konsekuensinya yang luas. Kekurangan energi hingga krisis pangan.

KTT berlangsung dengan latar belakang yang lebih gelap daripada tahun lalu ketika para pemimpin Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, dan Amerika bertemu untuk pertama kalinya sejak sebelum pandemi COVID-19 dan berjanji untuk membangun kembali dengan lebih baik.

Naiknya harga energi dan pangan global telah mempengaruhi pertumbuhan ekonomi setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pada hari Jumat, PBB memperingatkan “krisis kelaparan global yang belum pernah terjadi sebelumnya”. Baca lebih banyak

Perubahan iklim, China yang semakin tegas, dan kebangkitan otoritarianisme juga akan menjadi agenda.

Para pemimpin G7 diharapkan berusaha untuk menunjukkan front persatuan untuk mendukung Ukraina selama diperlukan dan meningkatkan tekanan pada Kremlin – meskipun mereka ingin menghindari sanksi yang dapat menaikkan inflasi dan memperburuk krisis biaya hidup yang mempengaruhi negara mereka. . orang-orang spesial.

“Pesan utama dari G7 adalah persatuan dan koordinasi tindakan… Ini adalah pesan utama, yaitu bahkan di masa-masa sulit… kami tetap berpegang pada aliansi kami,” kata seorang pejabat Uni Eropa.

Sebuah sumber informasi mengatakan kepada Reuters bahwa mitra G7 bertekad untuk menyetujui larangan impor emas dari Rusia. Sebuah sumber pemerintah Jerman kemudian mengatakan para pemimpin telah melakukan pembicaraan “benar-benar konstruktif” tentang kemungkinan penetapan batas harga untuk impor minyak Rusia. Baca lebih banyak

Para pemimpin G7 juga diharapkan untuk membahas opsi-opsi untuk mengatasi kenaikan harga energi dan untuk menggantikan impor minyak dan gas Rusia.

READ  Bagaimana orang Amerika dapat menangani pengungsi Ukraina

KTT diadakan di resor kastil Schloss Elmau di kaki gunung tertinggi Jerman, Zugspitze – tempat yang sama di mana negara tersebut menjadi tuan rumah pertemuan tahunan G7 terakhir pada tahun 2015. Kemudian juga, agresi Rusia di Ukraina mendominasi agenda. Setahun setelah Moskow menginvasi Krimea.

KTT juga merupakan kesempatan bagi Schultz untuk memanfaatkan menjadi tuan rumah dengan menunjukkan kepemimpinan yang lebih tegas pada krisis Ukraina.

Kanselir berjanji untuk merevolusi kebijakan luar negeri dan pertahanan Jerman setelah invasi Rusia pada Februari, berjanji untuk meningkatkan militer dengan € 100 miliar dan mengirim senjata ke Ukraina.

Tetapi para pengkritiknya sejak itu menuduhnya menunda-nunda dan mengirimkan pesan yang beragam dengan memperingatkan Rusia bahwa Rusia mungkin memandang NATO sebagai pihak yang bertikai dan menyoroti bahaya perang nuklir.

Kelompok Tujuh didirikan pada tahun 1975 sebagai forum bagi negara-negara terkaya untuk membahas krisis seperti embargo minyak OPEC.

Ini menjadi G8 setelah Rusia bergabung enam tahun setelah jatuhnya Uni Soviet. Namun Moskow diskors pada 2014 setelah mencaplok Krimea dari Ukraina.

mitra global

Tahun ini, Schulze mengundang, sebagai negara mitra, Senegal, yang saat ini memimpin Uni Afrika, dan Argentina, yang saat ini memimpin Kelompok negara-negara Amerika Latin dan Karibia, serta Indonesia dan India, tuan rumah saat ini dan selanjutnya dari Grup 20 negara industri besar. , serta Afrika Selatan.

READ  S&P 500 turun sedikit karena investor menimbang ketegangan China, peningkatan pendapatan baru

“KTT harus mengirim pesan tidak hanya bahwa NATO dan G7 lebih bersatu dari sebelumnya, tetapi juga bahwa demokrasi dunia berdiri bersama melawan imperialisme Putin seperti yang mereka lakukan dalam perang melawan kelaparan dan kemiskinan,” kata Schulz kepada Jerman. koran. parlemen minggu ini.

Banyak negara selatan prihatin dengan kerusakan tambahan dari sanksi Barat.

Seorang pejabat Uni Eropa mengatakan negara-negara G7 akan meyakinkan negara-negara mitra bahwa kenaikan harga pangan yang mereka alami adalah hasil dari tindakan Rusia dan bahwa tidak ada sanksi yang menargetkan makanan. Itu juga merupakan kesalahan untuk menganggap perang Ukraina sebagai masalah domestik.

“Lebih dari itu,” kata pejabat itu, “Dia mempertanyakan ketertiban dan ketertiban pasca-Perang Dunia II.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Pelaporan oleh Sarah Marsh) Pelaporan tambahan oleh Philip Blinkensop Pengeditan oleh Peter Graf

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.