Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Larangan Perancis terhadap abaya di sekolah menimbulkan tepuk tangan dan kritik

Larangan Perancis terhadap abaya di sekolah menimbulkan tepuk tangan dan kritik

Menteri Pendidikan Prancis yang baru diangkat Gabriel Attal tiba untuk rapat kabinet mingguan, setelah perombakan kabinet, di Istana Elysee di Paris, Prancis, 21 Juli 2023. REUTERS/Gonzalo Fuentes Mendapatkan hak lisensi

  • Sekularisme adalah topik sensitif di Perancis
  • Pada tahun 2004, Perancis melarang jilbab di sekolah
  • Menteri Pendidikan mengumumkan larangan abaya pada hari Minggu
  • Tindakan ini menimbulkan reaksi beragam

PARIS, 28 Agustus (Reuters) – Kelompok konservatif Prancis pada Senin memuji keputusan pemerintah yang melarang anak-anak mengenakan abaya, gaun panjang longgar yang dikenakan oleh sebagian perempuan Muslim, di sekolah-sekolah milik pemerintah, namun langkah tersebut juga memicu minat. Kritik dan beberapa ejekan.

Prancis, yang telah memberlakukan larangan ketat terhadap simbol-simbol agama di sekolah-sekolah negeri sejak undang-undang abad ke-19 menghapuskan pengaruh tradisional Katolik dari pendidikan publik, telah berjuang untuk memperbarui pedoman untuk menghadapi minoritas Muslim yang semakin meningkat.

Label ketat sekularisme, yang dikenal sebagai “sekularisme”, merupakan topik yang sensitif dan seringkali menimbulkan ketegangan.

“Sekolah kami terus-menerus diuji, dan selama beberapa bulan terakhir, pelanggaran sekularisme telah meningkat secara signifikan, terutama dengan (siswa) mengenakan pakaian keagamaan seperti gaun dan kemeja,” kata Menteri Pendidikan Gabriel Atal pada konferensi pers untuk menjelaskan larangan yang diberlakukan pada sekolah. Minggu.

Ketua Partai Republik yang konservatif Eric Ciotti dengan cepat menyambut baik langkah ini, dan menekankan bahwa partainya telah berulang kali menuntutnya.

Namun Clementine Otan, anggota parlemen dari partai sayap kiri Proud France, mengkritik apa yang disebutnya sebagai “polisi pakaian” dan tindakan tersebut “mencirikan penolakan obsesif terhadap umat Islam.”

Sekretaris Nasional Didier Georges mengatakan kepada Reuters bahwa SNPDEN-UNSA menyambut baik langkah tersebut, dan mengatakan bahwa yang terpenting adalah kejelasan.

READ  Pejabat: Hamas tidak memiliki 40 sandera yang memenuhi persyaratan untuk kemungkinan pertukaran dengan Israel

“Apa yang kami inginkan dari para menteri adalah: ya atau tidak?” George berkata tentang jubah itu. “Kami puas bahwa keputusan telah dibuat. Kami juga akan senang jika keputusan tersebut mengizinkan penggunaan jubah tersebut.”

Berbicara mengenai kekhawatiran mengenai keamanan kepala sekolah, dia berkata, “Kami prihatin dengan peningkatan signifikan dalam (jumlah siswa) yang mengenakan abaya. Kami percaya bahwa peran kami bukanlah arbitrase tetapi peran negara.”

Dan pada tahun 2020, guru sejarah Samuel Paty dibunuh oleh seorang ekstremis Islam dalam sebuah serangan yang menyerang inti nilai-nilai sekuler negara dan peran yang dimainkan oleh para guru.

Sophie Venetitae, dari SNES-FSU, mengatakan penting untuk fokus pada dialog dengan siswa dan keluarga untuk memastikan larangan tersebut tidak berarti anak-anak dikeluarkan dari sekolah negeri untuk bersekolah di sekolah agama.

“Yang pasti abaya bukanlah masalah utama sekolah,” katanya kepada Reuters, seraya menekankan bahwa kekurangan guru adalah masalah yang jauh lebih besar.

Pada tahun 2004 Perancis melarang jilbab di sekolah-sekolah dan mengeluarkan larangan cadar di tempat-tempat umum pada tahun 2010, yang membuat marah beberapa komunitas Muslim yang berjumlah lima juta orang.

Kurang dari setahun yang lalu, pendahulu Atal, Babe Ndiaye, memutuskan untuk tidak melangkah lebih jauh dan secara khusus melarang jubah tersebut, mengatakan kepada Senat bahwa “mendefinisikan jubah itu tidak mudah, secara hukum…dia akan kalah.”

Abdallah Zakri, wakil presiden Dewan Kepercayaan Muslim Perancis, menyatakan hal serupa, dengan mengatakan bahwa keputusan Attal menyesatkan.

“Abaya bukanlah pakaian keagamaan, melainkan sejenis fesyen,” katanya kepada BFM TV.

(Laporan oleh Juliet Jabkhero, Tassilo Hamel, Bertrand Bossy dan Ingrid Melander; Laporan oleh Mohamed untuk Buletin Arab) Ditulis oleh Ingrid Melander; Disunting oleh Nick McPhee

READ  Uni Eropa bernapas lega setelah hasil pemilu di Polandia - Politico

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Mendapatkan hak lisensimembuka tab baru