Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Puncak COVID di China berlangsung selama dua atau tiga bulan, dan melanda daerah pedesaan di lain waktu

  • Puncak gelombang COVID terlihat selama 2-3 bulan – ahli epidemiologi
  • Orang tua di daerah pedesaan sangat berisiko
  • Indikator mobilitas masyarakat meningkat, namun belum sepenuhnya pulih

BEIJING (Reuters) – Seorang ahli epidemiologi China terkemuka mengatakan puncak gelombang COVID-19 di China diperkirakan akan berlangsung antara dua dan tiga bulan, dan akan segera meluas ke pedesaan yang luas di mana sumber daya medis relatif langka.

Infeksi diperkirakan akan meningkat di daerah pedesaan karena ratusan juta orang melakukan perjalanan ke kota asal mereka untuk liburan Tahun Baru Imlek, yang secara resmi dimulai dari 21 Januari dan dikenal sebelum pandemi sebagai eksodus tahunan terbesar orang di dunia.

China bulan lalu tiba-tiba meninggalkan rezim penguncian virus massal yang ketat yang memicu protes bersejarah di seluruh negeri pada akhir November, akhirnya membuka kembali perbatasannya pada Minggu lalu.

Pencabutan pembatasan yang tiba-tiba melepaskan virus pada 1,4 miliar orang di China, lebih dari sepertiga di antaranya tinggal di daerah di mana infeksi telah melewati puncaknya, menurut media pemerintah.

Tetapi Zeng Guang, mantan kepala ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, memperingatkan bahwa wabah terburuk masih jauh dari selesai, menurut sebuah laporan di media lokal Caixin pada hari Kamis.

“Fokus prioritas kami adalah di kota-kota besar. Saatnya untuk fokus di daerah pedesaan,” kata Zeng seperti dikutip.

Dia mengatakan sejumlah besar orang di pedesaan, yang fasilitas medisnya relatif miskin, tertinggal, termasuk orang tua, orang sakit, dan orang cacat.

Pihak berwenang mengatakan mereka melakukan upaya untuk meningkatkan pasokan antivirus di seluruh negeri. Merck & Co (MRK.N) Pengobatan COVID-19 Molnopiravir diharapkan tersedia di China mulai Jumat.

READ  Sekilas Tentang Perang Rusia-Ukraina: Yang Kita Ketahui di Hari 336 Invasi | Ukraina

Organisasi Kesehatan Dunia juga memperingatkan minggu ini tentang risiko yang ditimbulkan oleh perjalanan liburan.

China tidak melaporkan cukup banyak kematian akibat Covid, kata badan PBB itu, meskipun sekarang memberikan lebih banyak informasi tentang wabah tersebut.

Kementerian luar negeri China mengatakan pejabat kesehatan negara itu melakukan lima pertukaran teknis dengan Organisasi Kesehatan Dunia selama sebulan terakhir dan transparan.

Otoritas kesehatan telah melaporkan lima atau lebih sedikit kematian per hari selama sebulan terakhir, angka yang tidak sesuai dengan antrean panjang yang terlihat di rumah duka dan kantong jenazah terlihat muncul dari rumah sakit yang ramai.

Negara itu belum melaporkan data kematian akibat virus corona sejak Senin. Pejabat mengatakan pada bulan Desember bahwa mereka bermaksud untuk merilis pembaruan bulanan, bukan pembaruan harian, ke depan.

Meskipun pakar kesehatan internasional memproyeksikan setidaknya 1 juta kematian terkait COVID tahun ini, China telah melaporkan lebih dari 5.000 kasus sejak pandemi dimulai, salah satu tingkat kematian terendah di dunia.

Ketegangan dengan Jepang dan Korea Selatan

Kekhawatiran tentang transparansi data adalah salah satu faktor yang mendorong lebih dari selusin negara mewajibkan tes COVID pra-keberangkatan dari para pelancong yang datang dari Tiongkok.

Beijing, yang menutup perbatasannya dari seluruh dunia selama tiga tahun dan masih mewajibkan semua pengunjung untuk diuji sebelum perjalanan mereka, mengatakan sangat menentang pembatasan tersebut, yang dianggapnya “diskriminatif” dan “tidak ilmiah”.

Ketegangan meningkat minggu ini dengan Korea Selatan dan Jepang, karena China membalas dengan menangguhkan visa jangka pendek untuk warganya. Kedua negara juga membatasi penerbangan, menguji pelancong dari China pada saat kedatangan, dan mengisolasi mereka yang dikarantina.

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan pada hari Jumat bahwa Tokyo akan terus menuntut transparansi dari China tentang wabah tersebut, menyebut pembalasan Beijing sepihak, tidak terkait dengan COVID dan “sangat disesalkan”.

READ  Ukraina: Penembakan menimbulkan kekhawatiran intensifikasi konflik di Ukraina

Beberapa bagian China kembali ke kehidupan normal.

Khususnya di kota-kota besar, penduduk semakin banyak yang beraktivitas, mengindikasikan pemulihan bertahap dalam konsumsi dan aktivitas ekonomi tahun ini. Namun, data lalu lintas dan indikator lainnya belum sepenuhnya pulih ke level beberapa bulan yang lalu.

Sementara pembukaan kembali China telah memberikan dorongan pada aset keuangan secara global setelah salah satu tahun terburuk dalam catatan, pembuat kebijakan dari Amerika Serikat hingga Eropa khawatir bahwa hal itu dapat memicu tekanan inflasi baru.

Namun, data perdagangan Desember yang dirilis pada hari Jumat memberikan alasan untuk berhati-hati tentang laju pemulihan China.

“Dengan pertumbuhan di luar China yang terus melambat, ekspor mungkin terus berkontraksi hingga pertengahan tahun,” kata Xichun Huang, seorang ekonom di Capital Economics.

Jin Chufeng, yang perusahaannya beroperasi di kota pelabuhan timur Hangzhou, mengatakan dia tidak memiliki rencana ekspansi atau perekrutan untuk tahun 2023.

“Dengan pencabutan pembatasan Covid, diharapkan permintaan dalam negeri membaik, tapi ekspor tidak,” ujarnya.

Data minggu depan diharapkan menunjukkan ekonomi China tumbuh hanya 2,8% pada tahun 2022 di bawah beban penguncian berulang, tingkat paling lambat kedua sejak 1976, tahun terakhir Revolusi Kebudayaan selama satu dekade Mao Zedong yang menghancurkan ekonomi, menurut sebuah jajak pendapat. .Dilaporkan oleh Reuters. .

Oleh karena itu, pertumbuhan diperkirakan akan pulih menjadi 4,9% tahun ini, masih jauh di bawah tren beberapa dekade terakhir.

Beberapa analis mengatakan penguncian tahun lalu akan meninggalkan luka abadi di China, termasuk memperburuk prospek demografisnya yang sudah suram.

liputan tambahan dari ruang redaksi Beijing dan Shanghai; Ditulis oleh Marius Zaharia. Diedit oleh Raju Gopalakrishnan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Rusia 'lupa semua pelajaran dari Perang Dunia II'