Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kardinal Pell terbaring di negara bagian, rencana pemakaman dibayangi oleh surat perintah

VATICAN CITY (Reuters) – Kardinal George Pell dari Australia disemayamkan pada hari Jumat, ketika persiapan pemakaman dibayangi oleh pengungkapan bahwa dia adalah penulis catatan anonim yang menyebut kepausan Paus Fransiskus sebagai bencana.

Sarkofagus kayu sepia tertutup Peel ditempatkan di lantai kapel St Stephen dari Abyssinia, di dalam dinding Vatikan hanya beberapa meter dari kediaman Santa Marta tempat tinggal Fransiskus.

Pada Jumat dini hari, seorang reporter melihat sekitar 20 orang berlutut berdoa di gereja yang dibuka selama 10 jam dalam kondisi terbaring.

Bell, 81, yang menghabiskan lebih dari satu tahun di penjara sebelum dibebaskan dari tuduhan pelecehan seksual di negara asalnya Australia, meninggal Selasa malam di rumah sakit Roma karena gagal jantung.

Kapel, biasanya digunakan untuk pembaptisan dan pernikahan, adalah salah satu yang tertua di Vatikan. Sebagian darinya berasal dari abad ke-5 dan merupakan salah satu dari sedikit bangunan yang tidak dihancurkan untuk pembangunan Basilika Santo Petrus saat ini, yang dimulai pada awal abad ke-16.

Pemakamannya dijadwalkan berlangsung pada hari Sabtu, di seberang jalan di Gereja St Peter.

Sesuai dengan tradisi almarhum kardinal, Misa akan dipimpin oleh Dekan Dewan Kardinal, saat ini Giovanni Battista Re dari Italia, dan berkat terakhir serta pujian akan diberikan oleh Paus.

Kematiannya yang tiba-tiba karena serangan jantung selama apa yang diharapkan menjadi operasi penggantian pinggul rutin diikuti oleh kejutan lain keesokan harinya.

Tahun lalu, jurnalis Italia yang dihormati Sandro Magister, yang memiliki rekam jejak panjang dalam menerima dokumen Vatikan yang bocor, menerbitkan catatan anonim yang beredar di Vatikan yang mengutuk kepausan Paus Francis sebagai “bencana”.

Magister mengungkapkan di blognya yang beredar luas, Settimo Cielo (Seventh Heaven), bahwa Bell menulis memo tersebut dan memberinya izin untuk menerbitkannya dengan nama samaran “Demos” – bahasa Yunani untuk masyarakat umum. Itu termasuk apa yang penulis katakan tentang kualitas paus berikutnya.

READ  Saya seorang pramugari - inilah mengapa kami menyukai turbulensi

“Semua orang di sini membicarakannya,” kata pejabat Vatikan, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Pejabat itu mengatakan dia tidak ragu bahwa Pell adalah penulisnya, tetapi mengatakan pengungkapan itu seharusnya ditunda sampai setelah pemakamannya “untuk menghormati orang mati”.

Pastor Joseph Hamilton, sekretaris pribadi Pell, menolak mengomentari laporan MA dan juru bicara Vatikan Matteo Bruni mengatakan dia tidak berkomentar.

Gereja Australia mengumumkan bahwa Pell akan dimakamkan di ruang bawah tanah Katedral St Mary di Sydney, tempat dia menjabat sebagai uskup agung.

(Laporan oleh Philip Pullella). Diedit oleh Nick McPhee

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.