November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jerman menuntut konservasi energi karena Rusia memotong aliran gas ke Eropa

Jerman menuntut konservasi energi karena Rusia memotong aliran gas ke Eropa

Pemerintah Jerman telah mengeluarkan seruan kepada warga negara di ekonomi terbesar Uni Eropa untuk menghemat energi karena Rusia memotong pasokan gas ke lebih banyak negara Eropa.

Wakil Kanselir Jerman Robert Habeck mengatakan situasinya “berbahaya” dan “sekarang saatnya” bagi bisnis dan warga biasa untuk menghemat energi dan menyimpan gas. berkata dalam panggilan video Diposting di Twitter pada hari Kamis.

Eksportir gas yang dikendalikan negara Rusia, Gazprom, telah memotong aliran melalui pipa Nord Stream, yang mengalir di bawah Laut Baltik ke Jerman, sebesar 60 persen dalam beberapa hari terakhir, dengan alasan masalah teknis. Tapi kata Jerman Langkah ini bersifat politis. Di tengah meningkatnya ketegangan antara Moskow dan Barat atas invasi Rusia ke Ukraina.

RWE, pemasok energi terbesar Jerman, melaporkan aliran gas yang lebih rendah pada hari Kamis. Pasokan Italia turun 15 persen pada Rabu, perusahaan energi Italia Eni mengatakan kekurangan memburuk pada Kamis, sementara Slovakia melaporkan penurunan arus 30 persen. Sementara itu, perusahaan energi Austria OMV mengatakan Gazprom telah memintanya untuk memangkas volume pengiriman.

Pembatasan pasokan Rusia datang di kepala para pemimpin Jerman, Italia dan Prancis mengunjungi Kyiv Pada hari Kamis dalam sebuah pertunjukan dukungan bagi pemerintah Ukraina setelah hampir empat bulan perang.

Politisi Uni Eropa menuduh Rusia secara efektif mempersenjatai perannya sebagai salah satu produsen minyak dan gas terbesar di dunia, sementara sanksi Eropa setelah invasi menimbulkan kekhawatiran pemotongan pembalasan lebih lanjut oleh Rusia.

Harga gas Eropa, sudah mendekati level rekor, naik lebih dari 70 persen minggu ini sebagai tanggapan atas pembatasan pasokan baru-baru ini, mencapai 146 euro per megawatt-jam pada Rabu – meningkat hampir 30 persen pada hari itu.

READ  AS mengakhiri kebijakan era Trump yang melarang pencari suaka dengan alasan COVID | berita AS

Gazprom menyalahkan masalah teknis dengan pipa Nord Stream untuk mengurangi aliran gas ke Jerman setelah sanksi Kanada menghentikan peralatan pompa yang dipasok oleh Siemens Energy Jerman menyusul perbaikan di pabriknya di Montreal. Hanya sekitar 67 juta meter kubik gas yang sekarang dipompa melalui Nord Stream – 40 persen dari kapasitas teknisnya.

Utusan Rusia untuk Uni Eropa, Vladimir Chizhov, memperingatkan pada hari Kamis bahwa masalah lebih lanjut dengan reformasi dapat menyebabkan penutupan total pipa, dengan konsekuensi serius bagi Jerman.

“Seseorang harus bertanya kepada Siemens mengapa harus mengirim turbin ke Kanada untuk diperbaiki,” kata Chizhov kepada kantor berita RIA Novosti. “Ketika semua turbin ini pergi ke Kanada untuk pemeliharaan, mereka bisa berhenti. Saya pikir itu akan menjadi bencana bagi Jerman.”

Pada hari Kamis, Alexei Miller, kepala Gazprom, mengatakan “tidak ada solusi” untuk masalah turbin Nord Stream karena hanya pabrik Kanada yang dapat memperbaiki turbin Siemens Energy.

Dia menambahkan bahwa Kanada mengatakan tidak dapat mengembalikan turbin karena itu adalah satu-satunya negara yang telah menjatuhkan sanksi pada Gazprom.

Hampir semua turbin lainnya hampir membutuhkan perawatan, kata Miller, berbicara di Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg, “tetapi kami tidak dapat mengirimnya ke Kanada.” Ia menambahkan bahwa Siemens Energy sedang berusaha mencari solusi untuk masalah tersebut.

Miller mengatakan harga gas yang lebih tinggi telah mengimbangi pukulan penurunan dua digit dalam ekspor Gazprom ke Eropa dan Turki. “Harga sudah naik. . . berkali-kali. Jadi maafkan saya, tetapi jika saya mengatakan kami tidak marah dengan siapa pun, saya tidak akan berbohong.”

Habeck mengatakan Berlin sadar bahwa sanksi Kanada dapat mempengaruhi jadwal pemeliharaan stasiun tekanan Nord Stream, tetapi ini kemungkinan akan menjadi masalah di musim gugur.

READ  Serangan terhadap pembangkit nuklir Ukraina mendorong PBB untuk menyerukan pembentukan zona demiliterisasi

Dia menambahkan bahwa alasan teknis yang dikutip oleh Gazprom hanyalah “alasan” dan bahwa mengurangi arus adalah “tindakan politik”. “[Russian president Vladimir] Putin melakukan apa yang kami khawatirkan akan dia lakukan sejak awal. Ini mengurangi volume gas, tidak sekaligus tetapi secara bertahap.”

“Kremlin [has] Saya memutuskan untuk melanjutkan eskalasi dan memeras Uni Eropa.”

Dia mengatakan Rusia dapat menebus volume yang lebih rendah yang melewati Nord Stream dengan meningkatkan pasokan gas melalui Ukraina dan Polandia, tetapi “mereka tidak memilikinya. [the] Akan’ untuk melakukan itu.

Sementara itu, Eni mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kekurangan pengiriman gas di Gazprom telah memburuk. Perusahaan mengatakan meminta pasokan tambahan untuk dikirim pada hari Kamis untuk menebus pemotongan hari sebelumnya. Tapi Gazprom mengatakan akan menyediakan hanya 65 persen dari pesanan Eni, atau sekitar 32 juta meter kubik – jauh lebih sedikit dari jumlah yang dibutuhkan untuk mengembalikan volume yang hilang.

Eni mengatakan Gazprom menyalahkan kekurangan tersebut pada masalah di pabriknya di Portovaia, yang memasok Nord Stream.

Di Austria, yang mengimpor sekitar 80 persen gasnya dari Rusia, OMV mengatakan bahwa meskipun arus lebih rendah, permintaan dapat ditutupi dengan menggunakan toko dan pasokan yang ada dari pasar spot, berkat konsumsi yang lebih rendah selama gelombang panas saat ini. “Pasokan dijamin ke pelanggan kami,” tambah perusahaan.

Namun, analis memperingatkan bahwa sementara pasokan gas langsung dapat dipenuhi, penyimpanan terisi sebelum puncaknya musim dingin Permintaan akan semakin sulit jika pasokan Rusia terus menurun.

Pelaporan tambahan oleh Amy Kazmin di Roma, Sam Jones di Zurich, Joe Miller di Frankfurt dan Andy Pounds di Brussels.