Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukraina meluncurkan "tentara TI" dan menargetkan dunia maya Rusia

Ukraina meluncurkan “tentara TI” dan menargetkan dunia maya Rusia

Model cetak 3D dari orang-orang yang bekerja di komputer yang mengunci di depan tampilan kata-kata keamanan siber dan kode biner terlihat dalam foto ilustrasi yang diambil, 1 Februari 2022. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

LONDON (Reuters) – Wakil perdana menteri Ukraina, Mykhailo Fedorov, mengatakan pada Sabtu bahwa Ukraina akan membentuk “pasukan teknologi informasi” untuk memerangi peretasan digital Rusia.

Reuters secara eksklusif melaporkan pekan lalu bahwa Ukraina telah memanggil peretas rahasianya untuk membantu melindungi infrastruktur penting dan melakukan misi spionase dunia maya melawan pasukan Rusia. Baca lebih banyak

“Kami menciptakan pasukan TI,” tulis Fedorov dalam tweet yang ditautkan ke saluran di aplikasi perpesanan Telegram yang menerbitkan daftar situs Rusia terkemuka.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Akan ada tugas untuk semua orang. Kami terus berjuang di front cyber. Tugas pertama di saluran untuk profesional Internet,”

Saluran Telegram mencantumkan situs web 31 perusahaan besar Rusia dan lembaga negara, termasuk raksasa energi Gazprom (ELGZI.MM)produsen minyak terbesar kedua Rusia, Lukoil, memiliki tiga bank dan beberapa situs web pemerintah.

Kremlin.ru, situs resmi Kremlin dan kantor Presiden Rusia Vladimir Putin, terputus dari internet pada hari Sabtu karena serangan penolakan layanan (DDoS). Baca lebih banyak

Para peneliti di perusahaan keamanan siber ESET telah menemukan malware penghapus data yang beredar di Ukraina pekan lalu, menginfeksi ratusan komputer. Baca lebih banyak

Kecurigaan jatuh pada Rusia, yang telah berulang kali dituduh melakukan kejahatan peretasan terhadap Ukraina dan negara-negara lain. Di antara para korban adalah lembaga pemerintah dan lembaga keuangan.

READ  Sedikitnya lima orang tewas dalam serangan rudal di kota Odessa, Ukraina selatan, kata seorang pejabat

Inggris dan Amerika Serikat mengatakan peretas militer Rusia berada di balik serangkaian serangan DDoS pekan lalu yang secara singkat mengganggu situs web bank Ukraina dan situs web pemerintah sebelum invasi Rusia. Baca lebih banyak

Rusia membantah tuduhan itu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh James Pearson Pengeditan oleh Cynthia Osterman

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.