Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Properti Twitter Musk mulai menembak, menyatakan 'Burung telah dibebaskan'

Properti Twitter Musk mulai menembak, menyatakan ‘Burung telah dibebaskan’

  • Musk mengatakan ‘Altaïr dibebaskan’ setelah kesepakatan senilai $44 miliar
  • Musk memecat CEO, CFO, dan Kepala Kebijakan Twitter
  • Beberapa pengguna Twitter menunjukkan kesediaan untuk pergi
  • Survei menunjukkan kekhawatiran pekerjaan karyawan
  • UE memperingatkan: ‘Burung ini akan terbang sesuai dengan aturan kami’

NEW YORK (Reuters) – Elon Musk telah mengakuisisi Twitter (TWTR.N) Dengan efisiensi yang brutal, dia memecat CEO top, sambil memberikan sedikit kejelasan tentang bagaimana mencapai ambisi yang dia tetapkan untuk platform media sosial yang berpengaruh.

“Burung itu dilepaskan,” tulisnya di Twitter setelah dia menyelesaikan akuisisi $44 miliar pada hari Kamis, mengacu pada logo burung Twitter sebagai tanda keinginannya untuk melihat perusahaan memiliki lebih sedikit batasan pada konten yang dapat diposting.

CEO pembuat mobil listrik Tesla Inc. (TSLA.O) Menggambarkan dirinya sebagai kebebasan berbicara yang mutlak, dia juga mengatakan dia ingin mencegah platform tersebut menjadi ruang gema kebencian dan perpecahan.

Tujuan lainnya termasuk keinginan untuk “mengalahkan” program spam Twitter dan membuat algoritme yang menentukan bagaimana konten dikirimkan ke pengguna mereka tersedia untuk umum.

Namun, Musk tidak memberikan perincian tentang bagaimana dia akan mencapai semua ini dan siapa yang akan menjalankan perusahaan. Dia mengatakan dia berencana untuk memotong pekerjaan, meninggalkan 7.500 karyawan Twitter khawatir tentang masa depan mereka. Dia juga mengatakan pada hari Kamis bahwa dia tidak membeli Twitter untuk menghasilkan lebih banyak uang tetapi untuk “mencoba membantu kemanusiaan yang saya cintai”.

Kurang dari 10% dari 266 karyawan Twitter yang mengambil bagian dalam survei tentang aplikasi pesan Blind mengharapkan pekerjaan mereka berlanjut dalam tiga bulan. Blind memungkinkan karyawan untuk menyuarakan keluhan secara anonim setelah berlangganan email perusahaan.

Musk telah memecat CEO Twitter Parag Agrawal, kepala keuangan Ned Segal, dan kepala hukum dan kebijakan Vijaya Jade, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Dia menuduh mereka menyesatkan dia dan menyesatkan investor Twitter tentang jumlah akun palsu di platform.

READ  Saham berjangka melonjak pada hari Senin setelah minggu yang bergejolak dengan laporan pendapatan utama diterbitkan

Sumber menambahkan bahwa Agrawal dan Sejal berada di markas Twitter San Francisco ketika kesepakatan ditutup dan mereka dikawal.

Musk, yang juga menjalankan perusahaan roket SpaceX, berencana untuk menjadi CEO sementara Twitter menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut dan mengikuti laporan sebelumnya oleh Reuters. Bloomberg, mengutip seseorang yang mengetahui masalah ini, mengatakan bahwa Musk juga berencana untuk menghapus larangan permanen pada pengguna.

Twitter, Musk, dan eksekutif tidak segera menanggapi permintaan komentar.

“KEPALA TWIT”

Sebelum kesepakatan tercapai, Musk masuk ke markas Twitter pada hari Rabu dengan senyum lebar dan wastafel porselen, lalu men-tweet, “Biarkan ini meresap.” Dia mengubah deskripsi profil Twitter-nya menjadi “Chief Twit”.

Musk mengatakan pada bulan Mei bahwa dia akan mencabut larangan Twitter terhadap Donald Trump, yang akunnya telah dihapus setelah serangan terhadap US Capitol. Seorang perwakilan untuk Trump tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters, tetapi mantan presiden AS itu mengatakan sebelumnya bahwa dia tidak akan kembali ke platform tersebut dan malah meluncurkan aplikasi media sosialnya sendiri, Truth Social.

Musk telah mencoba untuk menghilangkan ketakutan karyawan Twitter tentang PHK besar-besaran, meyakinkan pengiklan bahwa kritik masa lalunya terhadap aturan moderasi konten Twitter tidak akan merusak daya tariknya.

“Jelas bahwa Twitter tidak bisa menjadi tempat yang bebas untuk semua orang, di mana apa pun bisa dikatakan tanpa konsekuensi!” Musk mengatakan dalam sebuah surat terbuka kepada pengiklan pada hari Kamis.

Ketika berita tentang kesepakatan itu menyebar, beberapa pengguna Twitter dengan cepat melaporkan kesediaan mereka untuk pergi.

“Saya akan dengan senang hati pergi jika Musk berperilaku baik, seperti yang kita semua harapkan,” kata seorang pengguna dengan akun @mustlovedogsxo.

Regulator Eropa juga mengulangi peringatan sebelumnya bahwa, di bawah kepemimpinan Musk, Twitter masih harus mematuhi Undang-Undang Layanan Digital di kawasan itu, yang memberlakukan denda berat pada perusahaan jika mereka tidak mengontrol konten ilegal.

“Di Eropa, burung itu akan terbang sesuai dengan aturan UE,” tulis kepala industri UE Thierry Breton di Twitter Jumat pagi.

Legislator Parlemen Eropa dan advokat hak-hak sipil Patrick Breyer telah menyarankan agar orang mencari alternatif di mana privasi adalah prioritas.

“Twitter mengenal karakter kita dengan sangat baik karena pemantauannya yang meresap setiap klik. Sekarang pengetahuan itu akan jatuh ke tangan Musk.”

Musk telah mengindikasikan bahwa dia melihat Twitter sebagai dasar untuk membuat “aplikasi super” yang menawarkan segalanya mulai dari transfer uang hingga layanan belanja dan transportasi.

Tetapi Twitter berjuang untuk melibatkan pengguna yang paling aktif, yang sangat penting untuk bisnis. Akun “tweeter berat” ini kurang dari 10% dari total pengguna bulanan tetapi menghasilkan 90% dari semua tweet dan setengah dari pendapatan global.

Susanna Streeter, seorang analis di Hargreaves Lansdowne, mengatakan Musk akan menghadapi tantangan dalam membangun pendapatan “karena pendapat kontroversial yang tampaknya ingin dia berikan lebih banyak kebebasan seringkali tidak menyenangkan bagi pengiklan.”

kisah

Jalan menuju kesepakatan untuk membuahkan hasil dipenuhi dengan liku-liku yang menimbulkan keraguan apakah itu akan pernah terjadi. Itu dimulai pada 4 April, ketika Musk mengungkapkan 9,2% saham di Twitter, menjadi pemegang saham terbesar perusahaan.

Orang terkaya di dunia kemudian setuju untuk bergabung dengan dewan direksi Twitter, tetapi menolak pada menit terakhir dan menawarkan untuk membeli perusahaan tersebut dengan harga $54,20 per saham.

READ  Amazon mengganti biaya perjalanan terkait aborsi kepada karyawan

Selama hanya satu akhir pekan di bulan April, kedua belah pihak mencapai kesepakatan tanpa Musk melakukan uji tuntas atas informasi rahasia perusahaan.

Dalam minggu-minggu berikutnya, Musk punya ide lain. Dia secara terbuka mengeluh tentang akun spam di Twitter dan pengacaranya menuduh Twitter tidak memenuhi permintaannya untuk informasi tentang masalah tersebut.

Kepahitan itu menyebabkan Musk memberi tahu Twitter pada 8 Juli bahwa dia telah menutup kesepakatan. Empat hari kemudian, Twitter menggugat Musk untuk memaksanya menyelesaikan akuisisi.

Pada saat itu, pasar saham telah jatuh ke dalam kekhawatiran tentang kemungkinan resesi. Twitter menuduh Musk menyesali pembeli, dengan alasan bahwa dia ingin keluar dari kesepakatan karena dia pikir dia membayar lebih. Sebagian besar analis hukum percaya bahwa Twitter kemungkinan akan menang di pengadilan.

Pada 4 Oktober, Musk membuat giliran lain, menawarkan untuk menyelesaikan kesepakatan seperti yang dijanjikan. Dia berhasil melakukannya, hanya sehari sebelum tenggat waktu untuk menghindari persidangan.

Saham Twitter mengakhiri perdagangan Kamis 0,3% lebih tinggi pada $53,86, tepat di bawah harga yang disepakati. Saham tersebut akan delisting dari New York Stock Exchange pada hari Jumat.

Reuters Grafik Reuters

(Laporan Shila Dang dan Greg Rumiliotis) di New York; Pelaporan tambahan oleh Mathieu Rosemin di Paris, Fu Yun Che di Brussels, Tanvi Mehta di New Delhi dan Myung Kim di Singapura, Subanta Mukherjee di Stockholm dan Anirban Sen di New York; Diedit oleh Nick Ziminsky, Edwina Gibbs, Matt Skovham, Elaine Hardcastle

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.