April 14, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk mengatakan kesepakatan Twitter tidak dapat terjadi sampai perselisihan bot diselesaikan

Elon Musk mengatakan kesepakatan Twitter tidak dapat terjadi sampai perselisihan bot diselesaikan

Tanpa mengutip sumber, Musk mengklaim dalam Menciak Bahwa Twitter adalah “20% akun palsu/spam” dan menyarankan bahwa profil Twitter Komisi Sekuritas dan Bursa menyesatkan. Perusahaan mengatakan bahwa kurang dari 5% pengguna aktif hariannya berasal dari akun spam.

“Berdasarkan presentasi saya pada keakuratan pengajuan SEC di Twitter,” tulis Musk dalam sebuah tweet. “Kemarin, CEO Twitter secara terbuka menolak untuk menunjukkan bukti <5%. Kesepakatan ini tidak dapat dilanjutkan sampai dia melakukannya."

Musk berlipat ganda di kemudian hari, memposting jajak pendapat Twitter Kepada lebih dari 93 juta pengikut dengan seorang mentor: “Twitter mengklaim bahwa lebih dari 95% pengguna aktif hariannya adalah manusia yang nyata dan unik. Apakah ada yang punya pengalaman ini?”
Dia juga menandai akun Twitter terverifikasi SEC di lain waktu menciak. Dia sepertinya telah memanggil penyelenggara yang dia miliki bersamanya Mereka bentrok di masa laluuntuk mempertimbangkannya dengan bertanya, “Apakah ada orang di rumah?”
Tweet terbaru dari Musk tampaknya meragukan kesepakatan $ 44 miliar. Musk mengumumkan pada hari Jumat bahwa ia “dihentikan sementara” tetapi “tetap berkomitmen untuk akuisisi.” Hub dari Musk ini telah memicu spekulasi bahwa orang terkaya di dunia mungkin menggunakan debat bot untuk mengamankan harga yang lebih baik untuk Twitter, baik sebagai taktik negosiasi atau diluar kepentingan.

Saham Twitter turun 1,7% dalam perdagangan pra-pasar pada hari Selasa. Saham menghapus semua keuntungannya dalam beberapa minggu sejak Musk mengumumkan sahamnya di perusahaan dan sekarang diperdagangkan pada $36,80 per saham – jauh di bawah harga penawaran Musk sebesar $54,20 per saham.

“Twitter berkomitmen untuk menyelesaikan transaksi dengan harga dan persyaratan yang disepakati secepat mungkin,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan, Selasa.

Pada hari Senin, Musk bertukar utas tweet Dengan CEO Twitter Parag Agrawal tentang masalah akun spam.
Indonesia (TWTR) Mengomentari “Lebih dari setengah juta akun spam setiap hari,” Agrawal buku. Saat dia mengulangi statistik 5%, mengatakan Perkiraan ini didasarkan pada “beberapa ulasan manusia… dari ribuan akun” yang diambil sampelnya secara acak. Twitter punya sebelumnya disetujui bahwa sementara perkiraannya diyakini “masuk akal,” pengukurannya belum diverifikasi secara independen dan jumlah sebenarnya dari akun palsu atau spam bisa lebih tinggi.
Tweet 13 awal Agrawal disambut dengan tanggapan dari Musk yang mencerminkan sifat kesepakatan online yang luar biasa dan sangat menggemaskan: emoji bangku.
Saya mengikuti Musk dengan pertanyaan yang lebih bijaksana. “Jadi, bagaimana pengiklan tahu apa yang mereka dapatkan dari uang mereka?” kesturi diminta “Ini fundamental bagi kesehatan finansial Twitter,” tambahnya.
Musk melakukannya berulang-ulang Saya berbicara menentang bot dan akun spam Di Twitter, dia pernah menggambarkan bot crypto-spam sebagai “satu-satunya masalah yang paling mengganggu” dengan platform. Siapa pun yang mengetahui tanggapan terhadap tweet Musk tahu bahwa mereka penuh dengan penipuan semacam itu, banyak di antaranya mencoba memanfaatkan nama Musk.

“Masalah bot di penghujung hari … terdengar lebih seperti alasan ‘anjing memakan pekerjaan rumah’ untuk menyelamatkan kesepakatan Twitter atau berbicara tentang harga yang lebih rendah,” Dan Ives dan John Katsingris, analis di Wedbush Securities menulis dalam sebuah catatan. pada hari Senin.

Elon Musk mengatakan tim hukum Twitter mengatakan kepadanya bahwa dia melanggar perjanjian kerahasiaan

Dalam utas Twitter-nya, Agrawal mengatakan sebagian besar kampanye spam Twitter menggunakan kombinasi manusia dan otomatisasi, daripada didorong oleh bot. Dia mengatakan analisis melalui akun yang sah dan palsu bisa menjadi rumit.

“Tantangan terberatnya adalah banyak akun yang tampak palsu – sebenarnya adalah akun orang sungguhan,” katanya. Dia berkata. “Dan beberapa akun spam yang sebenarnya paling berbahaya – dan paling berbahaya bagi pengguna kami – dapat tampak sepenuhnya sah di permukaan.”
Agrawal Dia berkata Twitter telah melakukan kontak dengan Musk mengenai masalah spam.

“Kami berbagi gambaran proses penilaian dengan Elon seminggu yang lalu dan berharap dapat terus berbicara dengannya dan Anda semua,” tambahnya.

READ  Apa yang salah dengan perekonomian Tiongkok