Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Program Artemis NASA Mungkin Menghadapi Krisis Anggaran karena Biaya Terus Meningkat – Ars Technica

Program Artemis NASA Mungkin Menghadapi Krisis Anggaran karena Biaya Terus Meningkat – Ars Technica

Perbesar / Peluncuran Artemis I sukses besar bagi NASA. Tapi lalu bagaimana?

NASA

Program Artemis untuk mengembalikan manusia ke Bulan memiliki aura keharusan sekarang, dengan dukungan politik yang luas, keterlibatan internasional yang kuat, dan misi pertama yang sukses – Artemis I – di bawah ikat pinggangnya.

Mungkin yang paling penting bagi Artemis adalah bahwa, dalam pertunjukan bipartisan yang langka, baik Partai Republik maupun Demokrat mendukung rencana NASA untuk mengirim manusia ke bulan akhir dekade ini, setidaknya sekali setahun, saat mereka mencapai titik di mana astronot tinggal selama 30 tahun. hari. waktu. Ditempa selama pemerintahan Trump, Gedung Putih Biden menegaskan kembali rencana Artemis ini dalam beberapa hari setelah menjabat. Diplomat Biden juga terus menambahkan negara ke “Kesepakatan Artemis”, dengan lebih dari dua lusin negara sekarang berpartisipasi.

Namun terlepas dari semua dukungan ini, ada tanda yang mengkhawatirkan. Anggaran untuk program Artemis membengkak, dan sama sekali tidak jelas kapan manusia akan mulai terbang ke bulan. Kekhawatiran itu disorot minggu ini pada pertemuan Komite Penasihat NASA tentang Penerbangan Luar Angkasa Manusia.

Permintaan anggaran besar

Kepala badan antariksa untuk penerbangan luar angkasa manusia di luar angkasa, Jim Frye, membahas anggaran dari tahun fiskal 2024 hingga tahun fiskal 2028. Selama periode lima tahun ini, badan antariksa akan menghabiskan setidaknya $41,5 miliar untuk program Artemis, bila ada Paling banyak hanya satu pendaratan manusia. Itu termasuk jumlah yang mengejutkan untuk roket Space Launch System, $11 miliar, yang telah dikembangkan untuk misi ini.

$11 miliar itu adalah jumlah yang sama dengan yang diusulkan NASA untuk dibelanjakan bukan hanya untuk satu, tetapi dua pendarat bulan untuk manusia, bisa dibilang sama rumitnya dengan roket SLS, yang telah dikembangkan sejak 2011. NASA belum memberikan Land rover pertama memiliki kontrak pendaratan hingga 2021. Tidak jelas mengapa NASA perlu menghabiskan banyak uang untuk roket yang terbukti terbang seperti halnya untuk mengembangkan dua pendarat manusia yang besar dan menantang secara teknis.

READ  Ilmuwan mungkin telah memecahkan misteri bagaimana Pegunungan Andes menjadi begitu besar: ScienceAlert

Ditanya selama pertemuan tentang berlanjutnya biaya tinggi roket SLS, Frye mengatakan badan antariksa sedang berusaha memangkas biaya dengan beralih dari pengembangan ke operasi.

“Kami sedang mencoba untuk beralih ke operasi produksi eksplorasi kontrak, dan itu terjadi di ujung cakrawala anggaran di mana kami mencoba untuk memotong dolar kami,” kata Frye. “Jadi Anda tidak akan melihat hal itu tercakup dalam item. Kami mencari lebih dari sedikit untuk mendapatkan keterjangkauan.”

Permintaan anggaran NASA untuk program Artemis.
Perbesar / Permintaan anggaran NASA untuk program Artemis.

NASA

Anggaran NASA juga mengusulkan pengeluaran $4 miliar untuk gerbang bulan yang tidak akan digunakan selama pendaratan di bulan pertama; Dan meskipun itu mungkin memberikan kemampuan stasiun jalan yang bagus, Gateway tidak diperlukan untuk pendaratan di bulan yang sebenarnya.

Selama presentasinya, Frye memperingatkan bahwa bahkan dengan proposal anggaran presiden, mungkin tidak ada cukup dana untuk mengimplementasikan program Artemis seperti yang diharapkan, yang menyerukan pendaratan manusia awal pada tahun 2025 (yang hampir pasti akan tertunda dua tahun atau lebih). ), tiga tahun), dan tindak lanjut dari penurunan pada tahun 2028 (sekali lagi, kemungkinan terjadi kesalahan).

“Ada banyak manajer program di ruangan ini,” katanya tentang komponen utama rencana Artemis, termasuk roket SLS, pesawat ruang angkasa Orion, dan pendarat bulan. “Dan aku yakin mereka memberitahumu, mereka membutuhkan lebih dari ini untuk dilakukan.”

Prioritas Kongres

Frye juga mengatakan bahwa ketidakmampuan Kongres untuk meloloskan anggaran tepat waktu, dan ketergantungannya pada continuous resolutions (CR), membuat memulai program baru untuk menjalankan program Artemis menjadi sulit.

“Ini terasa seperti beban dunia di pundak saya dalam upaya menstabilkan Kongres,” kata Frye. “Jika kami mencoba meningkatkan anggaran untuk meluncurkan lebih banyak barang, dan kami menggunakan CR, itu adalah anggaran kami dari tahun lalu, jadi kami tidak dapat berkembang. Kami tidak dapat memulai program baru saat menggunakan CR, tidak ada larangan.”

READ  Korea Selatan meluncurkan pengintai bulan, dengan lebih banyak misi yang akan datang

Jadi salah satu masalah utama bagi Artemis adalah bahwa anggarannya membengkak pada saat Partai Republik di Kongres berusaha untuk mengecilkan anggaran federal, krisis batas utang membayangi, dan biaya meminjam uang meningkat dengan masing-masing. menaikkan suku bunga. Pada titik tertentu, apakah Artemis menjadi barang mewah daripada kebutuhan? Ketua Komite Penasihat Wayne Hill menyarankan sebanyak dia berbicara tentang perlunya Kongres untuk memenuhi berbagai prioritas.

“Pada akhirnya, program luar angkasa seperti apa yang kita miliki bergantung pada apa yang diinginkan rakyat Amerika dari perwakilan terpilih mereka,” kata Hill. “Kami penggemar ruang angkasa di sini ingin memiliki lebih banyak, tetapi menggunakan uang pembayar pajak harus diprioritaskan, di antara semua hal berbeda yang perlu dilakukan pemerintah.”