Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seperti apa suara lubang hitam?  NASA punya jawabannya

Seperti apa suara lubang hitam? NASA punya jawabannya

Karunia lubang hitam mengelilingi lubang hitam supermasif di pusat Bima Sakti kita.

NASA/CXXC/Universitas Columbia/C. Healy dkk.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, penduduk bumi dapat mendengar suara lubang hitam: erangan bernada rendah, seolah-olah pintu yang berat dan berderit dibuka berulang-ulang.

NASA merilis Klip audio 35 detik Suara itu dirilis awal bulan ini menggunakan data elektromagnetik yang diambil dari Perseus Galaxy Cluster, sekitar 240 juta tahun cahaya.

Data telah ada sejak dikumpulkan hampir 20 tahun yang lalu oleh Observatorium Sinar-X Chandra. Keputusan untuk mengubahnya menjadi suara datang baru-baru ini, sebagai bagian dari upaya NASA selama dua tahun terakhir untuk menerjemahkan fotografi luar angkasa yang menakjubkan menjadi sesuatu yang dapat dihargai oleh telinga.

“Saya memulai 10 tahun pertama karir saya benar-benar hanya memperhatikan penampilan visual, dan saya baru menyadari bahwa saya telah melakukan tindakan yang merugikan orang-orang yang tidak melek penglihatan atau orang-orang yang buta atau tunanetra,” ahli kacamata NASA Kimberly Arcand memberi tahu NPR dalam sebuah wawancara dengan Edisi akhir pekan.

Sementara suara Perseus mencoba untuk meniru seperti apa sebenarnya lubang hitam itu, “sonikasi” Arcand lainnya adalah transfer gambar yang agak kreatif. Dalam interpretasi yang fantastis itu, setiap jenis materi—awan gas atau bintang—mendapatkan suara yang berbeda; Item di dekat bagian atas gambar tampak lebih tinggi nadanya; Bintik-bintik paling terang adalah yang lebih keras.

Untuk lebih banyak contoh sonikasi NASA, kunjungi agensi dunia suara halaman web. Atau, baca terus untuk mempelajari lebih lanjut dari Arcand tentang proyek tersebut.

Sorotan wawancara

Tentang cara membuat suara lubang hitam

Apa yang kami dengarkan pada dasarnya adalah resonikasi, jadi mensonikasi data untuk gelombang suara yang sebenarnya dalam kelompok galaksi ini di mana ada lubang hitam supermasif di inti yang semacam bersendawa dan mengirimkan semua gelombang ini keluar, jika Anda mau lakukan. Dan para ilmuwan yang awalnya mempelajari data dapat mengetahui apa pengamatan itu. Dan itu pada dasarnya adalah suara B datar sekitar 57 oktaf di bawah C tengah. Jadi kami mengambil suara yang dinyanyikan alam semesta dan memasukkannya kembali ke dalam jangkauan pendengaran manusia – karena kami tentu saja tidak dapat mendengar 57 oktaf di bawah C tengah.

READ  Batu Hypatia yang misterius mungkin menyimpan bukti paling awal dari supernova Tipe Ia

Tentang sonikasi gambar pusat Bima Sakti

Jadi, kami sebenarnya mengambil data dan mengekstrapolasi informasi yang kami butuhkan. Kami sangat tertarik dengan kisah ilmiah untuk memastikan bahwa konversi dari cahaya ke suara masuk akal bagi orang-orang, terutama bagi orang-orang yang buta atau memiliki penglihatan yang rendah. Jadi Bima Sakti kita — wilayah dalam itu — itu benar-benar sebuah bioma di mana ada banyak aktivitas hingar bingar yang terjadi. Tetapi jika kita melihat galaksi lain yang mungkin sedikit lebih tenang, atau lebih bergejolak di intinya, itu mungkin terlihat sangat berbeda.

­­­­­­­­­­­­Pada sonikasi gambar Pilar Penciptaan dari Nebula Elang di konstelasi Ular:

Ini seperti kamar bayi bintang. Kolom tinggi gas dan debu tempat bintang-bintang terbentuk dan Anda mendengarkan interaksi antara informasi sinar-x dan informasi optik dan itu benar-benar mencoba memberi Anda sepotong teks.

Klip audio yang dihasilkan ini dapat membawa sedikit emosi ke data yang mungkin terdengar samar dan abstrak.

Hak Cipta 2022 NPR. Untuk mempelajari lebih lanjut, kunjungi https://www.npr.org.