Mei 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para astronom mengidentifikasi sebuah planet yang tertutup gunung berapi dan permukaannya bisa mengandung air

Para astronom mengidentifikasi sebuah planet yang tertutup gunung berapi dan permukaannya bisa mengandung air

Para astronom telah menemukan sebuah planet yang mereka yakini penuh dengan gunung berapi aktif. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Selasa di Sebuah tim ilmuwan multinasional mengatakan mereka telah menemukan sebuah planet ekstrasurya seukuran Bumi yang mereka yakini mungkin memiliki air di sebagian permukaannya. Yang membosankan bernama LP 791-18 d (sayangnya, tidak ada yang berpikir untuk menyebutnya begitu ) sekitar 90 tahun cahaya dari Bumi kawah konstelasi. LP 791-18 d mengorbit katai merah yang terkunci fase, artinya planet tersebut tidak memiliki siklus siang-malam seperti Bumi. Sebaliknya, satu bagian dari LP 791-18 d terus-menerus terbakar oleh sinar matahari, sedangkan bagian lainnya selalu dalam kegelapan.

“Ada kemungkinan siang hari akan terlalu panas untuk memiliki air cair di permukaan. Tetapi jumlah aktivitas vulkanik yang kami duga terjadi di seluruh planet dapat melestarikan atmosfer, yang memungkinkan air mengembun di sisi malam. ,” kata Bjorn Bencke, seorang astronom yang telah mempelajari planet tersebut, menurut NASA .

Sistem LP 791-18 berisi setidaknya dua planet lain, yang disebut LP 791-18 b dan c. Yang terakhir adalah dua setengah kali lebih besar dari Bumi dan lebih dari tujuh kali massanya. Itu juga mempengaruhi orbit LP 791-18 d, menyebabkannya bergerak sepanjang jalur elips mengelilingi sistem matahari. Lintasan ini berarti LP 791-18 d berubah bentuk setiap kali menyelesaikan orbit. Menurut NASA: “Deformasi ini dapat menciptakan gesekan internal yang cukup untuk memanaskan bagian dalam planet dan menghasilkan aktivitas vulkanik di permukaannya.”

“Pertanyaan besar dalam astrobiologi, bidang yang secara ekstensif mempelajari asal-usul kehidupan di Bumi dan sekitarnya, adalah apakah aktivitas tektonik atau vulkanik diperlukan untuk kehidupan,” kata rekan penulis studi Jessie Christiansen. “Selain berpotensi menyediakan atmosfer, proses ini dapat menghasilkan bahan yang akan tenggelam dan tersangkut di kerak bumi, termasuk yang kami anggap penting bagi kehidupan, seperti karbon.”

READ  ScienceAlert: Studi Menunjukkan Seperti Apa Alam Semesta Jika Anda Melanggar Kecepatan Cahaya, Aneh: ScienceAlert

NASA, Badan Antariksa Eropa, dan Badan Antariksa Kanada sudah merencanakan untuk mengubah instrumen pencitraan inframerah James Webb Space Telescope menjadi LP 791-18c. Tim yang menemukan LP 791-18 d percaya planet ekstrasurya akan menjadi “kandidat yang luar biasa untuk studi atmosfer oleh misi.” Khususnya, pensiunan tersebut membantu menemukan LP 791-18 d sebelum NASA menonaktifkannya pada tahun 2020. Minggu ini, Angkatan Luar Angkasa AS untuk mengeksplorasi kelayakan membawa teleskop keluar dari pensiun.

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk kami. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi. Semua harga adalah benar pada saat publikasi.