Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pride Night diinterupsi oleh pilot Ivan Provorov, dengan alasan agama

Pemain bertahan Philadelphia Flyers Ivan Provorov Dia tidak mengambil sepatu rodanya pada Selasa malam karena dia menolak untuk mengenakan seragam tim LGBTQ+ Pride Night yang hangat, dengan alasan keyakinan agamanya.

Provorov, 26, mengatakan kepada wartawan setelah Flyers mengalahkan Anaheim Ducks 5-2 di rumah bahwa pilihannya adalah “tetap setia pada diri sendiri dan agama saya,” yang dia gambarkan sebagai Ortodoks Rusia.

“Saya menghormati semua orang. Saya menghormati pilihan semua orang,” katanya.

Sebelum pertandingan, Flyers mengenakan kaus bertema Pride dan tongkat bekas yang dibungkus dengan pita pelangi, keduanya dilelang oleh Flyers Charities dengan hasil yang akan digunakan untuk mengembangkan permainan di komunitas yang beragam.

Provorov adalah satu-satunya pemain Flyers yang tidak memiliki jersey atau tongkat untuk dilelang setelah pertandingan.

The Flyers merilis pernyataan sebelum komentar pasca-pertandingan Provorov:

“Philadelphia Flyers berkomitmen untuk inklusivitas dan bangga mendukung komunitas LGBTQ+. Banyak pemain kami aktif dalam mendukung organisasi LGBTQ+ lokal, dan kami bangga menyelenggarakan Pride Night tahunan kami lagi tahun ini. Flyers akan terus menjadi pendukung yang kuat untuk inklusivitas dan komunitas LGBTQ+.”

NHL tidak merilis pernyataan tentang masalah tersebut pada Selasa malam.

John Tortorella, pelatih Flyers, mengatakan dia tidak berpikir apa-apa untuk mencakar Provorov karena tidak melakukan pemanasan.

“Dengan Provy, dia jujur ​​pada dirinya sendiri dan agamanya,” kata pelatih Flyers tahun pertama. “Itu ada hubungannya dengan iman dan agamanya. Itu adalah sesuatu yang saya hormati tentang Provy: Dia selalu jujur ​​​​pada dirinya sendiri. Di situlah kita berada.”

Tortorella telah menjadi berita utama sebelumnya tentang sikapnya terhadap protes pra-pertandingan. Pada 2016, dia mengatakan bahwa setiap pemainnya yang tidak berdiri saat menyanyikan lagu kebangsaan akan tetap berada di bangku cadangan selama sisa pertandingan. Dia membalikkan sikap ini setelah menyaksikan protes ketidakadilan rasial pada tahun 2020, dengan mengatakan dia tidak akan lagi menghukum pemain yang melakukan protes sebelum pertandingan.

READ  Miss Wisconsin Grace Stank dinobatkan sebagai Miss America 2023

“Saya berharap jika seorang pemain ingin memprotes selama lagu kebangsaan, dia akan menyampaikannya kepada saya dan kami akan membicarakannya, memberi tahu saya ide-idenya dan apa yang ingin dia lakukan. Dari sana, kami akan membawanya ke the Athletic,” kata Tortorella kepada Athletic pada saat itu.

Messages to You Can Play, kampanye aktivisme sosial yang telah bermitra dengan NHL sejak 2013, dan Philadelphia Falcons, program sepak bola LGBTQ+ yang menjadi tamu undangan Flyers di pertandingan tersebut, tidak dikembalikan.

Acara kebanggaan adalah bagian dari inisiatif “Hoki untuk Semua” NHL dan NHLPA sepanjang tahun.

“Selama lebih dari satu dekade, NHL telah meningkatkan upayanya untuk menunjukkan dukungannya sepanjang tahun di dalam dan di luar komunitas LGBTQ+,” kata Kim Davis, Wakil Presiden Eksekutif Senior NHL, selama Bulan Pride 2022.

Flyers telah mendukung komunitas LGBTQ+ selama bertahun-tahun. Maskotnya, Gritty, terkenal karena berpartisipasi dalam parade Philadelphia Pride.