Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pria bersenjata menculik 32 orang dari stasiun kereta api di Nigeria selatan

Yagua, Nigeria (ANTARA) – Gerilyawan yang bersenjatakan AK-47 telah menculik lebih dari 30 orang dari sebuah stasiun kereta api di negara bagian Edo, Nigeria selatan, kata kantor gubernur Nigeria, Minggu.

Serangan itu adalah contoh terbaru dari meningkatnya ketidakamanan yang meluas ke setiap sudut negara terpadat di Afrika itu, menantang pemerintah menjelang pemilihan presiden Februari.

Para gembala bersenjata menyerang stasiun Tom Ikeme pada pukul 16.00 waktu setempat (15.00 GMT) saat penumpang sedang menunggu kereta menuju Warri, pusat minyak di dekat negara bagian Delta, kata polisi dalam sebuah pernyataan. Stasiun ini terletak sekitar 111 km timur laut ibu kota negara bagian, Kota Benin, dan dekat perbatasan dengan Negara Bagian Anambra.

Polisi mengatakan beberapa orang di pusat itu terluka dalam serangan itu.

Komisaris Informasi Negara Bagian Edo Chris Osa Nehikhar mengatakan para penculik telah menculik 32 orang, meskipun salah satu dari mereka telah melarikan diri.

“Saat ini, aparat keamanan yang terdiri dari TNI dan Polri serta jaringan jaga dan nelayan sedang mengintensifkan operasi SAR dalam radius yang wajar untuk menyelamatkan para korban penculikan,” katanya. “Kami yakin bahwa korban lain akan diselamatkan dalam beberapa jam mendatang,” tambahnya.

Itu Otoritas Kereta Api Nigeria (NRC) menutup stasiun tersebut sampai pemberitahuan lebih lanjut dan Kementerian Transportasi Federal menggambarkan penculikan itu sebagai “benar-benar biadab”.

Bulan lalu, Dewan Pengungsi Norwegia membuka kembali layanan kereta api yang menghubungkan ibu kota, Abuja, ke negara bagian utara Kaduna, beberapa bulan setelah gerilyawan meledakkan kereta api, menculik puluhan penumpang dan membunuh enam orang.

Sandera terakhir yang diambil dalam serangan Maret tidak dibebaskan hingga Oktober.

READ  Rusia menginvasi Ukraina dan berita tentang Vladimir Putin

Ketidakamanan merajalela di seluruh Nigeria, dengan pemberontakan Islam di timur laut, bandit di barat laut, separatis di tenggara, dan bentrokan antara petani dan penggembala di negara bagian tengah.

(Laporan Tefi Olabi). Pelaporan tambahan oleh Felix Onuah di Abuja dan Gharba Mohamed di Kaduna; Diedit oleh David Holmes

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.