Februari 5, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Air India gagal, seharusnya bertindak lebih cepat: Ketua Tata Sons bereaksi terhadap insiden buang air kecil

Dalam sambutan pertamanya tentang masalah ini, Chandrasekaran, ketua Tata Sons dan Air India, pada hari Minggu mengatakan tanggapan maskapai terhadap insiden tersebut pada penerbangan New York-Delhi pada 26 November, ketika Seorang pria mabuk mengencingi seorang wanita yang bepergianseharusnya “lebih cepat”.

“Insiden AI102 penerbangan Air India pada 26 November 2022 merupakan masalah pribadi yang menyusahkan saya dan rekan-rekan Air India saya. Tanggapan Air India seharusnya jauh lebih cepat. Kami telah gagal menangani situasi ini sebagaimana mestinya,” Chandrasekaran berkata dalam sebuah pernyataan. “.

Tata Group dan Air India mendukung keselamatan dan kesejahteraan penumpang dan awak kami dengan penuh keyakinan. Kami akan meninjau dan merombak setiap proses untuk mencegah atau menangani insiden apa pun yang bersifat pelarian.”

Pernyataan Chandrasekaran datang sehari setelah CEO maskapai, Pada hari Sabtu, Campbell Wilson mengatakan maskapai tersebut dapat menangani situasi tersebut dengan lebih baik. Dia mengatakan nama empat awak kabin dan seorang pilot telah disebutkan, dan bahwa maskapai sedang meninjau kebijakannya untuk menyajikan minuman beralkohol dalam penerbangan.

Dengan pertanyaan yang diajukan tentang kegagalan maskapai untuk segera melaporkan penumpang nakal ke penegak hukum, dia menyarankan karyawan untuk melaporkan semua insiden terlepas dari penyelesaian yang dicapai.

Pernyataan Wilson juga mengisyaratkan reformasi proses pelaporan insiden. “Investigasi internal apakah ada celah oleh karyawan lain sedang berlangsung pada aspek-aspek termasuk layanan alkohol dalam penerbangan, penanganan insiden, pendaftaran dalam penerbangan, dan penanganan keluhan. Sebagai merek maskapai penerbangan yang bertanggung jawab, kami telah memulai langkah-langkah berikut dengan maksud untuk Meningkatkan dan meningkatkan bagaimana insiden tersebut ditangani di masa depan.

Sebelumnya, Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (DGCA) menyebut perilaku Air India “tidak profesional”, dan mengeluarkan pemberitahuan penawaran kepada maskapai dan awaknya yang mengoperasikan penerbangan tersebut.

READ  Ukraina menggerebek biara Kyiv berusia 1.000 tahun yang didukung Rusia | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Air India mengajukan pengaduan polisi pada 28 Desember, lebih dari sebulan setelah insiden tersebut, dan polisi mengajukan pengaduan Area informasi penerbangan Pada tanggal 4 Januari, penumpang terdakwa, Shankar Misraditangkap sebelumnya Delhi polisi pada hari Sabtu.