April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

2 orang Amerika ditangkap karena diduga mengirimkan teknologi penerbangan ke Rusia

2 orang Amerika ditangkap karena diduga mengirimkan teknologi penerbangan ke Rusia

(CNN) Departemen Kehakiman AS mengumumkan bahwa dua warga AS ditangkap Kamis di Kansas City dengan tuduhan mengirim teknologi penerbangan AS ke Rusia.

Cyril Gregory Boyanowski, 59, dan Douglas Robertson, 55, menghadapi beberapa dakwaan, termasuk mengekspor barang yang dikendalikan tanpa izin, pemalsuan dan kegagalan untuk memberikan informasi ekspor elektronik, dan penyelundupan barang yang melanggar hukum AS.

Penangkapan mereka adalah langkah terbaru Departemen Kehakiman Satgas KleptoCapture, terdiri dari jaksa federal, penyelidik, dan analis, yang telah bekerja selama setahun terakhir untuk melakukan kampanye global melawan pencucian uang dan penghindaran sanksi untuk mendukung pemerintah Rusia. Karyanya telah menghasilkan lebih dari 30 dakwaan terhadap pendukung Kremlin dan militer Rusia, menurut Departemen Kehakiman.

Perusahaan Perdagangan KanRus, yang berbasis di Amerika Serikat, menjual dan memasang peralatan elektronik Barat untuk pesawat, menurut jaksa, dan diduga menjual peralatan ke perusahaan Rusia dan menyediakan layanan perbaikan untuk pesawat Rusia. Untuk menghindari sanksi AS, kata jaksa penuntut, Boyanovsky dan Robertson menyembunyikan identitas pelanggan mereka, berbohong tentang biaya produk dan melakukan pembayaran melalui rekening bank asing.

setelah Perang Rusia di Ukraina Mulai tahun lalu, pemerintah AS memberlakukan sanksi tambahan atas pengiriman ke Rusia. Buyanovsky dan Robertson mendiskusikan opsi mereka untuk terus mengirimkan pengiriman ke setidaknya satu pelanggan di Rusia, kata penggugat, termasuk dengan mengirimkan pengiriman melalui negara pihak ketiga.

Pengiriman KanRus ditandai pada Februari 2022 oleh Departemen Perdagangan karena tidak memiliki otorisasi yang sesuai, menurut dakwaan.

Segera setelah itu, Robertson, yang merupakan pilot komersial, diduga memberi tahu pelanggan yang berbasis di Rusia bahwa “segalanya menjadi rumit di AS” dan tagihannya harus kurang dari $50.000 karena jika tidak, akan ada “lebih banyak dokumen dan kejelasan”, menambahkan bahwa “Ini bukan waktunya untuk mereka berdua.” Jaksa mengatakan pengiriman ke pelanggan Rusia itu kemudian dikirim melalui Laos.

READ  Ukraina mengatakan Pertempuran Bakhmut menghancurkan unit Rusia terbaik

Pengacara Buyanovsky dan Robertson belum terdaftar.

Jack Forrest dari CNN berkontribusi pada laporan ini.