Juli 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Presiden Prancis Macron mendesak para pemilih untuk bergabung dan menolak ekstremisme

Presiden Prancis Macron mendesak para pemilih untuk bergabung dan menolak ekstremisme

Sumber gambar, Stephane de Sakoten/AFP

Komentari foto tersebut, Macron mengatakan dia tidak akan berpartisipasi dalam kampanye tersebut, meskipun pidatonya sebagian besar bersifat politis

  • pengarang, Paul Kirby
  • Peran, berita BBC

Presiden Prancis Emmanuel Macron membela keputusannya yang mengejutkan untuk membubarkan parlemen dan mengadakan pemilihan umum, dan mendesak para pemilih Prancis untuk bersatu dan “mengatakan tidak pada ekstremisme.”

Tiga hari setelah pengumuman mengejutkannya sebagai tanggapan atas kemenangan dramatis yang diraih partai sayap kanan National Rally dalam pemilu Eropa, Macron membantah bahwa dia ingin menyerahkan kunci kekuasaan kepada mereka.

Dia mengatakan bahwa menyerukan pemilu adalah satu-satunya pilihan Partai Republik. Dia mengatakan berbagai kelompok politik “yang tidak bisa bersimpati dengan demam ekstremis ini” harus bersatu melawannya.

Keputusannya untuk mengadakan dua putaran pemilu pada tanggal 30 Juni dan 7 Juli mendorong empat partai sayap kiri untuk menyetujui kesepakatan untuk bekerja sama, namun Partai Republik yang konservatif masih sangat terpecah.

Pemimpin Partai Republik garis keras Eric Ciotti menghadapi seruan untuk mengundurkan diri setelah ia menyerukan aliansi dengan partai National Rally yang dipimpin oleh Marine Le Pen dan Jordan Bardella.

Meskipun diperkirakan separuh pendukung Partai Republik mendukung aliansi semacam itu, sebagian besar pemimpin partai langsung menolaknya.

Ciotti mengatakan markas besar partainya di Paris ditutup karena alasan keamanan, beberapa jam sebelum pertemuan darurat untuk memutuskan apakah pertemuan darurat dijadwalkan diadakan di sana. Dia membantah pertemuan seperti itu memang direncanakan.

Dua tahun setelah masa jabatan keduanya sebagai presiden, partainya tidak memiliki mayoritas di Majelis Nasional, sehingga semua undang-undang memerlukan dukungan dari sekutu politik. Dia mengatakan sistem tersebut telah menjadi tidak berfungsi, sehingga pemerintah tidak dapat bertindak.

Macron mengatakan dia tidak akan berpartisipasi sebagai presiden dalam kampanye pemilu dan akan menyerahkan hal itu kepada Perdana Menteri Gabriel Attal, meskipun pidatonya pada hari Rabu terdengar seperti peluncuran kampanye partainya.

Menanggapi pertanyaan seorang jurnalis apakah ia telah menyerahkan kunci Prancis kepada kelompok sayap kanan, Macron mengatakan bahwa tidak melakukan apa pun bukanlah suatu pilihan, dan meminta masyarakat untuk mengambil keputusan adalah prinsip demokrasi. Para pemilih yang mendukung Partai Reli Nasional pada hari Minggu mengungkapkan kemarahan mereka, dan dia berkata: “Pesan telah diterima.”

Macron mengarahkan tembakannya ke kiri dan ke kanan, dengan alasan bahwa topeng masing-masing telah terlepas dan pertarungan untuk nilai-nilai telah terungkap.

Ciotti dituduh meninggalkan partainya, yang merupakan warisan dari Presiden Charles de Gaulle, Jacques Chirac dan Nicolas Sarkozy.

Dia kemudian mengatakan bahwa sayap kiri tengah telah bergabung dengan sayap kiri, yang dikutuk karena sikap anti-Semitisme dan anti-parlemen.

Raphaël Glucksmann memimpin kelompok kiri-tengah ke posisi ketiga pada hari Minggu dengan kampanye yang menarik pemilih yang tidak terpengaruh oleh partai paling ekstrim di Prancis, Jean-Luc Mélenchon. Namun, dalam waktu 24 jam setelah hasilnya, kelompok kiri-tengah menyetujui kesepakatan dengan France Unencumbered.

Mélenchon menuduh presiden melakukan strategi kekacauan dan tenggelam dalam semburan penghinaan terhadap “mereka yang tidak sependapat dengannya.”