Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Prediksi World Baseball Classic 2023 dari para ahli

Prediksi World Baseball Classic 2023 dari para ahli

World Baseball Classic 2023 dimulai Selasa malam, dengan 20 tim internasional bersiap untuk bertarung selama dua minggu ke depan.

Setelah semua dikatakan dan dilakukan, tim mana yang akan merayakannya di lapangan di Depot Park pada 21 Maret? Pemain mana yang akan mengukuhkan warisannya dengan memenangkan penghargaan Player of the Tournament?

Hanya waktu yang akan menjawabnya, tetapi untuk saat ini, MLB.com telah meminta panel ahli untuk membuat prediksi mereka tentang apa yang akan terjadi pada game klasik ini.

Semifinal 1: Republik Dominika atas Italia
Semifinal 2: Amerika Serikat atas Jepang
kejuaraan: Amerika Serikat atas Republik Dominika
pemain Terbaik: Tria Turner (AS)

Pitch yang bagus tidak akan mengalahkan pukulan yang bagus di baseball klasik dunia ini. Jepang dan Republik Dominika memiliki tim terbaik di lapangan – dan Roque Sasaki khususnya adalah pemain yang paling bersemangat untuk ditonton di seluruh turnamen ini – tetapi skuad AS akan mengungguli keduanya. Dan Trea Turner akan menjadi katalis untuk semuanya… Itu sebabnya dia adalah pemain terbaik dalam hidupku. Kejuaraan US-DR dapat menampilkan dua barisan top-down terbaik yang pernah ada, dan meskipun tim Dominika memiliki staf yang lebih dalam, dalam satu pertandingan pemenang-mengambil-semua Mike Trout & Co. mereka dan ulangi sebagai juara WBC. Prediksi berani: Italia akan menjadi Israel tahun ini dan membuat kejutan sebelum mereka tersingkir melawan pemain besar di semifinal. Mereka lebih baik dari yang Anda pikirkan, dengan banyak talenta liga besar dalam daftar itu.

Semifinal 1: Republik Dominika atas Korea
Semifinal 2: Venezuela atas Jepang
kejuaraan: Venezuela atas Republik Dominika
pemain Terbaik: Ronald Acuña Jr. (Venezuela)

Sementara Jepang, Amerika Serikat, dan Republik Dominika menarik banyak perhatian, Venezuela mungkin adalah tim terbaik yang tidak pernah dibicarakan siapa pun, apalagi sekarang Ronald Acuña Jr. Sekarang 100% sehat setelah kembali dari robekan ACL 2021 musim lalu, Acuña ingin membangun kembali dirinya sebagai kandidat MVP abadi dan dapat mulai menggunakan perangkat keras di Klasik tahun ini. Acuña memimpin barisan kaya yang juga bisa mencakup Jose Altuve, Salvador Perez, Gleyber Torres, Luis Arraez, dan veteran World Baseball Classic Miguel Cabrera, yang memasuki musim terakhir dari karirnya yang termasyhur. Venezuela juga memiliki kedalaman di sisi lemparan – Pablo Lopez, Martin Perez, Jesus Lozardo, Eduardo Rodriguez dan Luis Garcia semuanya memiliki pengalaman awal yang luas, dan rekan setim Ranger Suarez dan Jose Alvarado menunjukkan keberanian mereka di postseason 2022. Ini tidak akan menjadi jalan yang mudah bagi tim Venezuela, yang satu grup dengan Republic dan Puerto Rico dan mungkin harus melawan Amerika Serikat di awal perempat final, tetapi tim ini memiliki bakat untuk memenangkan semuanya.

Peña sudah memiliki ALCS dan MVP Seri Dunia, dan Anda dapat mengharapkan pencapaian pasca-musimnya untuk terus berlipat ganda. Turnamen ini akan sangat menyenangkan untuk ditonton, dan saya sangat bersemangat untuk melihat masing-masing tim ini. Saya dapat melihat Puerto Riko, Venezuela, atau Meksiko melakukan kesalahan pilihan saya di kedua sisi Pool C dan D, dan di sisi lain, saya dapat melihat Korea atau Belanda melakukannya – atau Tim mana, sungguh-sungguh. Saya berharap tim Republik Dominika mendominasi, dan ada banyak opsi untuk MVP potensial, yang berbicara tentang kedalaman itu. Ini akan menjadi WBC terbaik yang pernah ada dan sepertinya kami memiliki setidaknya tiga tim hebat di tangan kami Republik Dominika, AS, dan Samurai Jepang. ini dia.

Semifinal 1: Republik Dominika atas Belanda
Semifinal 2: Amerika Serikat atas Jepang
kejuaraan: Republik Dominika di Amerika Serikat
pemain Terbaik: Julio Rodriguez (Republik Dominika)

Banyak tim di turnamen tahun ini menderita kelemahan mencolok. Mungkin Anda tidak memiliki gawang yang cukup, mungkin pertahanan yang buruk, mungkin Anda tidak memiliki cukup batsmen profesional. Tim DR tidak memiliki masalah ini. Mereka memiliki pemenang Cy Young yang memimpin kru mereka, mereka memiliki lapangan dan lapangan yang cocok untuk tim All-Star, dan mereka memiliki arena yang penuh dengan senjata pemenang Seri Dunia. Bahkan GM berusia 42 tahun itu masih menimbulkan ketakutan di benak seorang pelempar ketika dia melangkah ke kotak adonan.

Holland adalah pilihan saya untuk membuat keributan tahun ini. Mereka memiliki tim yang berbakat, pembinaan yang hebat, dan campuran yang baik dari para veteran yang telah melakukannya dengan baik di pertandingan klasik sebelumnya. Tidak yakin mereka memiliki promosi yang cukup untuk melampaui jajaran Dominika yang kuat. Pelanggaran tim AS cocok dengan DR, tetapi seperti Belanda, kedalaman lemparan mereka bisa menjadi masalah. Juan Soto mengatakan tim Republik Dominika adalah tim impian, dan tim impian biasanya tidak kalah.

Semifinal 1: Republik Dominika atas Kuba
Semifinal 2: Jepang atas Venezuela
kejuaraan: Jepang atas Republik Dominika
pemain Terbaik: Shuhei Ohtani (Jepang)

Bahkan tanpa Vladimir Guerrero Jr., Republik Dominika terlihat seperti pembangkit tenaga listrik. Apakah Anda melihat barisan ini? Dan apakah saya menyebutkan mereka juga memiliki pemenang Liga Nasional Cy Young, Sandy Alcantara? Saya dapat dengan mudah melihat mereka memenangkan gelar kedua mereka dalam sejarah acara tersebut. Tapi kemudian Anda juga memiliki juara, Amerika Serikat, dengan tim yang bisa dibilang lebih baik dari tahun 2017. Venezuela terlihat seperti tim yang kuat. Meksiko mungkin menjadi kuda hitam di Klasik, dan Puerto Rico ditetapkan setelah gagal memenangkan turnamen terakhir. Tapi apa kesamaan mereka? Mereka bermain di sisi haluan yang sama. Inilah alasan utama mengapa saya condong ke Jepang. Mereka memiliki bakat dan pengalaman dalam acara internasional, dan mereka memiliki Shuhei Ohtani, yang tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mulai mengirim bola ke bulan sebagai persiapan untuk acara tersebut. Jepang akan memenangkan gelar ketiganya di World Baseball Classic dengan mengalahkan Republik Dominika dalam permainan yang mengesankan.

READ  Dustin May strong, Chris Taylor homers saat Dodgers mengalahkan Padres

Semifinal 1: Republik Dominika atas Korea
Semifinal 2: Jepang di atas AS
kejuaraan: Jepang atas Republik Dominika
pemain Terbaik: Rocky Sasaki (Jepang)

Menurut saya, ada tiga tim kelas satu di turnamen ini. Tapi karena permulaan Amerika jauh lebih lambat dari Jepang dan Republik Dominika, sangat mudah bagi saya untuk mendapatkan pasangan terakhir, dan siapa yang tidak ingin melihat “pertunjukan terbaik di awal” (Jepang) melawan “Mungkin lineup terbaik yang pernah ada(Dominika)? Saya memilih Jepang hanya karena menurut saya ada banyak talenta non-MLB tingkat tinggi di luar sana yang tidak diketahui oleh penggemar Amerika. Tentu, fokuslah pada Yu Darvish, Shohei Ohtani, dan Lars Nootbaar. Tapi saya sangat senang melihat Munetaka Murakami (56 homers) tahun lalu), Yoshinobu Yamamoto (pemenang berturut-turut penghargaan menembak tertinggi di Jepang) dan, kebanyakan, Sasaki, yang baru berusia 21 tahun, yang melemparkan permainan 19-hit yang sempurna tahun lalu Senang bisa merebut kejuaraan di sini.

Semifinal 1: Jepang atas Venezuela
Semifinal 2: Republik Dominika atas Korea
kejuaraan: Jepang atas Republik Dominika
pemain Terbaik: Munetaka Murakami (Jepang)

Shohei Ohtani memperingatkan kita ketika dia mengatakan dia bahkan bukan pemain terbaik di Samurai Jepang. Meskipun Anda mungkin tidak mempercayainya (tentu saja kami tidak), ini akan memberi tahu Anda banyak tentang seberapa dalam tim ini, dengan pemalas Munetaka Murakami dan petani Ruki Sasaki dan Yoshinobu Yamamoto memimpin bersama Ohtani. Ambil semua bakat itu, ditambah fakta bahwa mereka telah berlatih bersama lebih lama daripada negara adidaya lainnya seperti Tim AS dan Republik Dominika, dan ada favorit saya untuk memenangkan Klasik untuk ketiga kalinya. Adapun yang mengecewakan, semua starter liga di Tim Venezuela ini akan membawa Ronald Acuna Jr. dan kawan-kawan ke semifinal setelah mengalahkan Tim AS selama pertandingan eliminasi tunggal perempat final mereka di Miami.

Semifinal 1: Meksiko atas Korea
Semifinal 2: Jepang di atas AS
kejuaraan: Jepang atas Meksiko
pemain Terbaik: Shuhei Ohtani (Jepang)

Akankah saya segera menyesal tidak memilih AS atau Republik Dominika – bisa dibilang dua tim terbaik di turnamen – bahkan untuk pertandingan kejuaraan? Mungkin, atau bahkan kemungkinan besar. Tapi menyenangkan untuk sedikit di bawah radar. Daftar Meksiko mungkin lebih kuat dari yang Anda pikirkan, dipimpin oleh rotasi pada awalnya yang terlihat, sejujurnya, lebih baik daripada pilihan Amerika yang agak terkuras. Namun berbicara tentang lemparan, tidak ada yang bisa menandingi dua lengan elit Tim Jepang. Itu termasuk Ohtani, yang tampaknya ditakdirkan untuk membuat tanda di World Baseball Classic dan membawa negaranya menjadi juara ketiga dalam lima upaya.

READ  Ronald Acuña Jr dari Pemberani. Keluar musim ini karena ACL kirinya robek

Semifinal 1: Korea di atas Meksiko
Semifinal 2: Republik Dominika atas Jepang
kejuaraan: Republik Dominika atas Korea
pemain Terbaik: Rafael Devers (Republik Dominika)

Saya optimis tentang Meksiko, yang daftarnya agak diabaikan dengan kekuatan bintang Republik Dominika, Amerika Serikat, dan Jepang. Rotasi awal yang mencakup Julio Urias, Jose Urquidi, dan Taiwan Walker sangat tangguh. Kehilangan Alejandro Kirk memang menyakitkan, tapi saya masih berpikir mereka memiliki serangan yang cukup dan beberapa pukulan untuk bertahan. Namun, Republik Dominika, meskipun nama-nama seperti Vladimir Guerrero Jr. dan lainnya cedera (dan ketersediaan Juan Soto yang tertunda), memiliki banyak bakat yang hilang, bahkan melawan pasukan raksasa Amerika Serikat. Dengan bakatnya sendiri yang agak di bawah radar, Korea berhasil mencapai final, tetapi DR tidak akan ditolak dan memenangkan gelar WBC keduanya dalam tiga turnamen terakhir.

Semifinal 1: Korea atas Republik Dominika
Semifinal 2: Jepang di atas AS
kejuaraan: Korea di atas Jepang
pemain Terbaik: Chang Mo Ko

4 tim teratas (Anda dapat membuat kasus untuk 6 hingga 8) sangat kuat, sangat sarat, dan sangat berbakat di setiap posisi, hampir tidak mungkin untuk memilih di antara mereka. Apakah Anda menyukai barisan Republik Dominika yang dapat mencapai hampir 800 lagi? Bagaimana dengan Amerika Serikat dengan potensi All-Diamond Hall of Famers? Namun pada akhirnya, saya pikir pertandingan terakhir kami akan menampilkan dua tim yang lebih seimbang. Jepang bukan hanya untuk Shohei Ohtani – apa lagi yang bisa kita katakan tentang dia? —tetapi mereka memiliki superstar basemen ketiga di Munetaka Murakami (56 home run musim lalu), bintang muda Roki Sasaki, dan pemenang berturut-turut Sawamura Yoshinobu Yamamoto.

Korea cocok dengan superstar MLB masa depan Jung-Hoo Lee di lapangan, pertahanan dinamit di tengah dengan Tommy Edman dan Ha-Seong Kim dan penangkap Euiji Yang, dan mungkin MVP turnamen. Jika Korea dan Jepang bermain 10 kali, Jepang mungkin menang 7 kali, tetapi dalam acara one match winner-takes-all ini, saya memberikannya kepada Korea dengan selisih sedikit. Setelah gagal lolos dari putaran pertama dalam dua turnamen terakhir, negara ini akan bermain dengan chip di pundaknya dan mungkin akan mengejutkan dunia dengan performanya.

semi final 1: Amerika Serikat atas Kuba
semi final 2: Republik Dominika atas Jepang
kejuaraan: Republik Dominika di Amerika Serikat
pemain Terbaik: Manny Machado (DR)

Ada beberapa tim yang ditumpuk di lapangan WBC, tetapi tidak ada yang setumpuk seperti Republik Dominika. Machado pasti masih bertanya-tanya bagaimana Adam Jones mencuri rumahnya di WBC 2017, tetapi kali ini dia melakukan cukup banyak untuk memimpin timnya meraih gelar, mendapatkan penghargaan MVP dalam prosesnya.