Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Prancis: Lebih dari satu juta protes menentang kenaikan usia pensiun

Setidaknya 1,1 juta orang melakukan protes di jalan-jalan Paris dan kota-kota Prancis lainnya pada hari Kamis di tengah pemogokan nasional menentang rencana untuk menaikkan usia pensiun – tetapi Presiden Emmanuel Macron bersikeras dia akan terus maju dengan usulan reformasi pensiun.

Didorong oleh tampilan perlawanan massal, serikat pekerja Prancis mengumumkan pemogokan dan protes baru pada 31 Januari, bersumpah untuk mencoba membujuk pemerintah untuk membatalkan rencana menaikkan standar usia pensiun dari 62 menjadi 64. Macron mengatakan langkah itu – andalan masa jabatan keduanya – diperlukan untuk menjaga agar sistem pensiun tetap layak secara finansial, tetapi serikat pekerja mengatakan itu mengancam hak-hak pekerja yang diperjuangkan dengan keras.

Keluar negeri untuk menghadiri KTT Prancis-Spanyol di BarcelonaMacron mengakui ketidakpuasan publik tetapi mengatakan bahwa “kita harus melakukan reformasi ini” untuk “menyelamatkan” pensiun Prancis.

“Kami akan melakukannya dengan hormat dan dalam semangat dialog, tetapi juga dengan ketegasan dan tanggung jawab,” tambahnya.

Saat Macron berbicara, polisi anti huru hara mundur dari beberapa pengunjuk rasa yang telah melemparkan proyektil di sela-sela unjuk rasa Paris yang sebagian besar damai. Insiden kecil lainnya meletus sebentar, mendorong petugas untuk menggunakan gas air mata.

Polisi Paris mengatakan 38 orang ditangkap ketika kerumunan orang memenuhi jalan-jalan ibu kota meskipun hujan membekukan, dan kerumunan itu sangat besar sehingga butuh waktu berjam-jam untuk mencapai tujuan mereka. Pensiunan dan mahasiswa bergabung dengan kerumunan beraneka ragam, bersatu dalam ketakutan dan kemarahan mereka pada reformasi.

Di suatu negara populasinya menua dan harapan hidup meningkat Di mana setiap orang menerima pensiun negara, pemerintah Macron mengatakan reformasi adalah satu-satunya cara untuk menjaga agar sistem tetap lancar.

Serikat pekerja mengusulkan pajak atas orang kaya atau lebih dari kontribusi gaji dari pemberi kerja untuk mendanai sistem pensiun.

READ  Parlemen Eropa mencopot Eva Kayli dari posisi wakil presidennya dalam skandal korupsi Qatar

Jajak pendapat menunjukkan sebagian besar orang Prancis menentang reformasi, dan Kamis adalah reaksi publik pertama terhadap rencana Macron. Pemogokan tersebut sangat mengganggu transportasi, sekolah, dan layanan publik lainnya, dan lebih dari 200 pawai terjadi di seluruh Prancis.

Kementerian Dalam Negeri mengatakan lebih dari 1,1 juta orang melakukan protes, termasuk 80.000 di Paris. Serikat pekerja mengatakan lebih dari dua juta orang ambil bagian secara nasional dan 400.000 ambil bagian di Paris.

Kerumunan besar juga memprotes upaya sebelumnya untuk mereformasi sistem pensiun, terutama selama masa jabatan pertama Macron dan di bawah mantan Presiden Nicolas Sarkozy pada 2010. Tetapi tidak satu pun dari ini menarik lebih dari satu juta orang, menurut perkiraan pemerintah.

Jean-Paul Cacchina, 56, seorang pekerja sumber daya manusia, bergabung dalam pawai di ibu kota Prancis – untuk pertama kalinya.

Dia berkata, “Saya di sini bukan untuk diri saya sendiri.” “Saya di sini untuk membela kaum muda dan para pekerja yang melakukan pekerjaan sulit. Saya bekerja di sektor konstruksi dan saya menjadi saksi langsung atas penderitaan para karyawan.”

Banyak anak muda berada di antara kerumunan Paris, termasuk siswa sekolah menengah.

“Saya takut apa yang akan terjadi selanjutnya,” kata Nathan Arsak, 19, seorang mahasiswa dan anggota serikat UNEF. “Kehilangan prestasi sosial kita bisa terjadi begitu cepat. Saya takut masa depan ketika saya akan lebih tua dan harus pensiun.”

Sylvie Pichard, seorang perawat berusia 59 tahun, mengatakan dia bergabung dalam rapat umum tersebut karena “sebagai petugas kesehatan kami kelelahan secara fisik”.

“Satu-satunya yang kami miliki adalah untuk menunjukkan dan mengganggu perekonomian negara,” tambahnya.

Biaya ekonomi dari pemogokan hari Kamis tidak segera jelas, tetapi pemogokan yang berkepanjangan dapat menggagalkan ekonomi karena Prancis bergulat dengan inflasi dan mencoba untuk mendorong pertumbuhan.

READ  Zelensky mengatakan Ukraina telah membebaskan hampir 1.000 pemukiman dari kendali Rusia

Serikat polisi yang menentang reformasi pensiun juga ikut serta dalam protes, sementara mereka yang bertugas berusaha menahan kerusuhan sporadis.

Sebagian besar layanan kereta api di Prancis telah dihentikan, termasuk beberapa koneksi internasional, dan sekitar 20% penerbangan dari Bandara Orly Paris telah dibatalkan.

Lebih dari sepertiga guru melakukan pemogokan, kata Kementerian Pendidikan, dan perusahaan listrik nasional, EDF, mengumumkan bahwa pasokan listrik turun drastis pada Kamis di tengah pemogokan.

Istana Versailles ditutup Kamis sementara Menara Eiffel memperingatkan potensi kerusuhan dan Louvre menutup beberapa ruang pameran.

Philippe Martinez, sekretaris jenderal serikat CGT paling kiri, mendesak Macron untuk “mendengarkan jalanan”.

Laurent Berger, presiden federasi CFDT yang lebih moderat, menyebut reformasi itu “tidak adil” dan mengatakan perlawanan hari Kamis adalah tanda peringatan.

Banyak pekerja Prancis mengungkapkan perasaan campur aduk tentang rencana pemerintah dan menunjuk pada kerumitan sistem pensiun.

Quentin Coelho, 27, seorang karyawan Palang Merah, merasa dia harus bekerja pada hari Kamis meskipun memahami “sebagian besar tuntutan pemogok”. Coelho mengaku khawatir pemerintah akan terus menaikkan usia pensiun, sehingga sudah menabung untuk dana pensiunnya.

Yang lain khawatir reformasi akan paling terpukul oleh pekerja berpenghasilan rendah, yang hidup lebih lama daripada orang kaya.

Ini masalah sosial. Apakah Anda ingin pensiun sakit, patah, dan bahkan mati? Atau ingin menikmati hidup? tanya Fabian Felidoux, seorang pekerja kereta api berusia 45 tahun,

Menteri Tenaga Kerja Prancis Olivier Dusupet mengakui “kekhawatiran” yang diangkat oleh rencana pensiun, tetapi mengatakan pemerintah telah menolak opsi lain termasuk menaikkan pajak – yang menurutnya akan merugikan ekonomi dan biaya pekerjaan – atau mengurangi pensiun.

Pemerintah Prancis secara resmi mengajukan RUU pensiun pada hari Senin dan akan diajukan ke Parlemen bulan depan. Keberhasilan mereka sebagian akan bergantung pada ukuran dan durasi pemogokan dan protes.

READ  6 Januari, pesan teks dari telepon pejabat penting Pentagon dihapus

Sebagian besar partai oposisi, termasuk sayap kiri dan kanan, sangat menentang rencana tersebut. Koalisi sentris Macron kehilangan mayoritas parlementernya tahun lalu, namun masih memiliki kelompok terbesar di Majelis Nasional, di mana ia berharap untuk bersekutu dengan Partai Republik yang konservatif untuk menyetujui reformasi pensiun.

Di bawah perubahan yang direncanakan, pekerja harus telah bekerja setidaknya selama 43 tahun untuk berhak atas pensiun penuh. Bagi mereka yang tidak memenuhi persyaratan ini, seperti banyak wanita yang berhenti berkarir untuk membesarkan anak atau mereka yang sudah lama belajar dan mulai bekerja lembur, usia pensiun tidak akan berubah di 67.

Mereka yang mulai bekerja di bawah usia 20 tahun dan pekerja dengan masalah kesehatan utama akan diizinkan untuk pensiun dini.

Pemogokan jangka panjang memenuhi upaya terbaru Macron untuk menaikkan usia pensiun pada 2019. dan akhirnya menariknya setelah pandemi COVID-19 melanda.

Aturan pensiun sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain, membuat perbandingan langsung menjadi sulit. Usia pensiun resmi di Amerika Serikat sekarang adalah 67 tahun, dan negara-negara di seluruh Eropa menaikkan usia pensiun karena usia populasi dan tingkat kesuburan menurun.

Tetapi penentang reformasi Macron menunjukkan bahwa di bawah sistem Prancis orang sudah diharuskan bekerja lebih lama secara keseluruhan daripada di beberapa negara tetangga untuk mendapatkan pensiun penuh. Banyak juga yang melihat rencana itu membahayakan negara kesejahteraan yang menjadi pusat masyarakat Prancis.

___

Alexander Turnbull, Oleg Cetinik dan Angela Charlton berkontribusi pada laporan ini di Paris.