Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Investigasi Covid: Pemerintah ‘berpotensi kehilangan tindakan hukum’, kata menteri

Investigasi Covid: Pemerintah ‘berpotensi kehilangan tindakan hukum’, kata menteri

  • Ditulis oleh Kristi Cooney
  • berita BBC

keterangan foto,

Mantan perdana menteri tidak mengirimkan surat sebelum April 2021 – lebih dari setahun setelah pandemi

Seorang menteri pemerintah mengatakan pemerintah kemungkinan akan kehilangan kasus hukumnya terhadap penyelidikan Covid.

Itu terjadi setelah pemerintah mengatakan akan meminta peninjauan yudisial atas permintaan untuk menyelidiki pengiriman pesan yang tidak dapat dihapus oleh Boris Johnson di WhatsApp.

Menteri sains George Freeman, berbicara pada saat pertanyaan di BBC, mengatakan dia “sedikit ragu” bahwa pengadilan akan menganggap wajib menyerahkan dokumen.

Dia menambahkan bahwa ada baiknya “menguji” apakah pejabat memiliki hak privasi.

Pada hari Kamis, pemerintah melewatkan batas waktu pukul 16:00 GMT untuk mengirimkan surat antara Johnson dan 40 menteri dan pejabat lainnya selama pandemi.

Kantor Kabinet – yang mendukung perdana menteri dalam menjalankan pemerintahan – berpendapat bahwa banyak surat yang tidak relevan dan menyerahkannya akan membahayakan privasi menteri dan menghambat pengambilan keputusan di masa depan.

Baroness Hallett, seorang pensiunan hakim dan kolega yang memimpin pemeriksaan, mengatakan terserah dia untuk memutuskan materi yang relevan.

Ditanya apakah menurutnya pemerintah akan memenangkan kasus ini, Freeman mengatakan kepada BBC bahwa dia percaya “pengadilan mungkin akan mengambil pandangan” bahwa Hallett berhak untuk memutuskan “bukti apa yang menurut mereka relevan”.

Dia menambahkan bahwa “privasi orang sangat penting” dan bahwa pertanyaan tentang bagaimana menangani korespondensi pribadi adalah “hal yang patut diperiksa”.

Gugatan tersebut diyakini sebagai pertama kalinya pemerintah mengambil tindakan hukum terhadap penyelidikan publiknya.

Johnson mengatakan dia telah menyerahkan surat-suratnya ke Kantor Kabinet dan akan “sangat senang” jika surat-surat itu diteruskan ke penyelidikan, tidak diubah.

Mantan perdana menteri itu tidak mengirimkan pesan apa pun sebelum April 2021 – lebih dari setahun setelah pandemi – karena ponselnya terlibat dalam pelanggaran keamanan dan belum dihidupkan sejak itu, kata juru bicara mantan perdana menteri itu.

Juru bicara menambahkan bahwa dia telah menulis surat ke Kantor Kabinet untuk menanyakan apakah dukungan teknis dapat diberikan sehingga konten dapat diambil tanpa mengorbankan keamanan.

Dame Deirdre Heine, yang memimpin tinjauan wabah flu babi 2009, mengatakan “tidak bijaksana” bagi pemerintah untuk mengambil tindakan hukum.

Dia mengatakan kepada program Today Radio BBC 4: “Saya pikir ini tidak bijaksana di pihak pemerintah dan mereka tidak berhak menahan dokumen.”

Lord Gavin Barwell, yang menjabat sebagai kepala staf mantan Perdana Menteri Theresa May, mengatakan dia yakin pemerintah membuat “kesalahan besar” dengan tidak menyerahkan pesan Whatsapp secara lengkap.

Dia berkata, “Kami melakukan penyelidikan untuk memberikan kepercayaan kepada orang-orang, kami mendapatkan kebenaran. Jika pemerintah mengontrol apa yang dapat dilihat dan apa yang tidak dapat dilihat oleh penyelidikan, orang tidak akan mempercayai hasilnya,” katanya. Program hari ini.

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan foto,

Kerabat korban mengungkapkan kekesalan mereka dengan posisi pemerintah

Kisah itu muncul hanya beberapa minggu sebelum penyelidikan – yang bertugas menguraikan pelajaran yang dipetik dari cara menangani pandemi – mengadakan audiensi publik pertamanya.

“Saya frustrasi, saya marah,” katanya kepada BBC The World Tonight, menambahkan, “Kami mencoba memahami apa yang salah sehingga kami dapat mencegahnya terjadi lagi dan itulah … yang dipegang pemerintah.” kembali.”

Elkan Abrahamson, seorang pengacara yang mewakili kelompok tersebut, mengatakan penolakan untuk menyerahkan materi “menimbulkan pertanyaan tentang keadilan penyelidikan dan seberapa terbuka dan transparannya jika presiden tidak dapat melihat semua materi.”

Partai oposisi juga mendesak pemerintah untuk memenuhi permintaan investigasi.

Wakil pemimpin Partai Buruh Angela Rayner menggambarkan gugatan hukum itu sebagai “upaya mati-matian untuk memblokir bukti” yang hanya akan “merusak penyelidikan Covid”, sementara Demokrat Liberal menyebutnya “tendangan bagi keluarga yang berduka yang telah menunggu begitu lama untuk jawaban”.