Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Posisi yang mengeras menunjukkan kemajuan menuju pembicaraan damai yang sulit dipahami: pembaruan langsung

kredit…Tyler Hicks/The New York Times

Dengan pertempuran untuk Ukraina berubah menjadi berdarah satu mil jauhnya dalam keadaan anestesi dingin, pejabat Ukraina dan Rusia bersikeras bahwa mereka siap untuk membahas upaya perdamaian. Tetapi semakin jelas bahwa tuntutan kedua belah pihak bahkan untuk memulai pembicaraan tidak dapat diterima satu sama lain, membuat pejabat AS dan Eropa menyimpulkan bahwa diskusi serius tentang mengakhiri perang. Tidak mungkin dalam waktu dekat.

Belum ada pembicaraan damai antara Ukraina dan Rusia Dari minggu-minggu pertama konflik, yang dimulai ketika Rusia melancarkan invasi besar-besaran pada 24 Februari. Minggu ini, menteri luar negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, presentasi rinci KTT “perdamaian” akhir Februari, bagaimanapun Pers Asosiasi Kyiv itu tidak akan bernegosiasi dengan Moskow kecuali Rusia pertama kali menghadapi pengadilan kejahatan perang.

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov, dijawab bahwa Kyiv harus menerima tuntutan Moskow—termasuk menyerahkan empat wilayah Ukraina yang diklaim Moskow dianeksasi pada bulan September—jika tidak, “tentara Rusia akan menangani masalah ini”.

Juru bicara Kremlin Dmitry S. Peskov mengatakan pada hari Rabu bahwa “tidak akan ada rencana perdamaian untuk Ukraina yang tidak memperhitungkan realitas hari ini dengan wilayah Rusia,” termasuk empat wilayah yang dianeksasi, menurut kantor berita Interfax.

Stella GervaSeorang profesor sejarah Rusia di Universitas Newcastle di Inggris berkata, “Proposal Ukraina menawarkan sekilas visi Ukraina tentang bagaimana perang dengan Rusia suatu hari nanti bisa berakhir.” Namun dia berkata, “Reaksi Lavrov tidak terlalu menjanjikan, dan merupakan indikasi bahwa negosiasi perdamaian bisa memakan waktu berbulan-bulan.”

Posisi yang mengeras menunjukkan bahwa kedua belah pihak percaya bahwa mereka memiliki keuntungan militer lebih lanjut. Ukraina memiliki momentum medan perang, setelah merebut kembali sebagian besar wilayah yang direbut Rusia pada awal perang, meskipun pasukan Moskow masih menduduki sebagian besar wilayah timur dan selatan. Menekan keuntungannya sendiri, Rusia sedang mempersiapkan lebih banyak pasukan dan meluncurkan serangan udara pada infrastruktur yang telah memperdalam kesengsaraan Ukraina bahkan ketika militer Rusia berjuang di lapangan.

READ  Sekutu utama Netanyahu tidak bisa menjadi menteri kabinet, Mahkamah Agung Israel telah memutuskan, memicu potensi krisis pemerintah

Bulan lalu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, dalam pidatonya di KTT Pemimpin G20, mempresentasikan rencana perdamaian 10 poin yang luas: panggilan untuk Penarikan penuh pasukan Rusia dari tanah Ukraina, termasuk Krimea dan bagian wilayah timur yang dikenal sebagai Donbass, yang direbut pasukan Rusia pada awal 2014.

Ini juga menyerukan pengadilan internasional untuk mengadili kejahatan perang Rusia. Pembebasan semua tahanan politik dan orang yang dideportasi oleh Moskow selama perang; kompensasi dari Rusia untuk kerusakan perang; dan langkah-langkah yang diambil oleh komunitas internasional untuk memastikan keamanan pembangkit listrik tenaga nuklir Ukraina dan memberikan keamanan pangan dan energi.

Ini adalah persyaratan yang jauh lebih sulit daripada yang awalnya ditawarkan oleh negosiator Ukraina dalam pembicaraan di Istanbul sebulan setelah invasi Rusia, ketika mereka mengusulkan Mengadopsi posisi netral – sebenarnya mengabaikan upaya untuk bergabung dengan NATO, yang telah lama ditentang Rusia – dengan imbalan jaminan keamanan dari negara lain. Kekejaman Rusia telah berlipat ganda sejak saat itu, dan kerusakan kota serta ekonomi Ukraina semakin memburuk. Pada bulan Agustus, Mykhailo Podolyak, penasihat senior Mr. Zelensky, mengatakan bahwa kerangka kerja yang diusulkan di Istanbul tidak lagi layak.

“Latar belakang emosional di Ukraina telah banyak berubah,” katanya katanya kepada BBC. “Kami telah melihat banyak kejahatan perang hidup-hidup.”

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada akhir pekan bahwa dia siap untuk menegosiasikan “hasil yang dapat diterima,” tanpa merinci apa yang mungkin terjadi, sambil menjelaskan bahwa dia tidak berniat mengakhiri serangannya.

Para pejabat Barat telah menolak tawaran negosiasi periodik Putin sebagai isyarat kosong. Bahkan ketika ekonomi Rusia merosot di bawah sanksi Barat – Perdana Menteri Mikhail Mishustin mengatakan pada hari Rabu bahwa ekonomi Rusia telah menyusut 2 persen selama 11 bulan terakhir, kantor berita Reuters melaporkan – Putin menekankan “tidak ada batasan” untuk pengeluaran militer Rusia. Bulan ini, dia memerintahkan menteri pertahanannya Ekspansi lain untuk Angkatan Bersenjata Dengan lebih dari 300.000 anggota, dengan ukuran target 1,5 juta.

READ  Turis Krimea keluar dari situs sistem pertahanan udara Rusia di dekat Yevpatoria

Dia mengatakan semua ini menyarankan Marnie HowlettDosen Politik Rusia dan Eropa Timur di Universitas Oxford, mencatat bahwa “belum tentu ada dorongan untuk perdamaian yang dinegosiasikan atau bahkan semacam negosiasi, tetapi masih ada dorongan untuk permainan akhir apa pun yang dikejar secara militer.”