Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemerintah Netanyahu menempatkan perluasan permukiman di Tepi Barat sebagai prioritas utama | Israel

Pemerintah garis keras Benjamin Netanyahu yang akan datang menempatkan perluasan pemukiman di Tepi Barat di bagian atas daftar prioritasnya pada hari Rabu, berjanji untuk melegalkan lusinan pos terdepan yang dibangun secara ilegal dan mencaplok tanah yang diduduki sebagai bagian dari kesepakatan koalisinya dengan sekutu ultranasionalisnya.

Perjanjian koalisi, yang dikeluarkan sehari sebelum pemerintah dilantik, juga termasuk bahasa yang mendukung diskriminasi terhadap orang-orang LGBT atas dasar agama, serta gaji yang besar untuk pria ultra-Ortodoks yang lebih suka belajar daripada bekerja.

Paket tersebut meletakkan dasar bagi apa yang diperkirakan akan menjadi awal yang penuh gejolak bagi pemerintah Netanyahu dan dapat membuatnya berselisih dengan sebagian besar masyarakat Israel dan sekutu terdekat Israel di luar negeri.

Daftar panjang pedomannya dipimpin oleh komitmen untuk “memajukan dan mengembangkan pemukiman di seluruh Tanah Israel”, termasuk “Yudea dan Samaria”, nama alkitabiah untuk Tepi Barat.

Israel menduduki Tepi Barat pada tahun 1967 bersama dengan Jalur Gaza dan Yerusalem Timur. Orang-orang Palestina berusaha memandang Tepi Barat sebagai benteng negara merdeka di masa depan. Dalam beberapa dekade berikutnya, Israel membangun lusinan pemukiman Yahudi di sana yang sekarang menampung sekitar 500.000 orang Israel yang tinggal bersama sekitar 2,5 juta orang Palestina.

Sebagian besar masyarakat internasional menganggap permukiman Israel di Tepi Barat ilegal dan menjadi penghalang perdamaian dengan Palestina. Amerika Serikat memperingatkan pemerintah yang akan datang agar tidak mengambil langkah-langkah yang akan merusak harapan yang memudar untuk negara Palestina merdeka.

Pemerintahan baru Netanyahu — yang paling religius dan ultra-Ortodoks dalam sejarah Israel — terdiri dari partai-partai ultra-Ortodoks, faksi ultra-religius sayap kanan yang terkait dengan gerakan pemukim di Tepi Barat, dan partai Likud miliknya. Dia dijadwalkan akan dilantik pada hari Kamis.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Apa yang Kita Ketahui pada Hari ke 41 Invasi Rusia | Ukraina

kebanyakan Sekutu utama NetanyahuTermasuk sebagian besar partai Zionis religius, mereka adalah pemukim ultra-nasionalis di Tepi Barat.

Dalam perjanjian koalisi antara Likud dan Zionisme religius, Netanyahu berjanji untuk melegalkan pos terdepan yang dianggap ilegal bahkan oleh pemerintah Israel. Dia juga berjanji untuk mencaplok Tepi Barat “dengan pilihan waktu dan mempertimbangkan kepentingan nasional dan internasional Negara Israel.”

Langkah seperti itu akan mengasingkan sebagian besar dunia, dan memberikan bahan bakar segar bagi para kritikus yang membandingkan kebijakan Israel di Tepi Barat dengan apartheid Afrika Selatan.

Kesepakatan itu juga memberikan kredit kepada Itamar Ben Gvir, politikus sayap kanan yang akan bertanggung jawab atas kepolisian nasional sebagai Menteri Keamanan Nasional yang baru dibentuk.

Ini mencakup komitmen untuk memperluas dan meningkatkan pendanaan negara untuk permukiman Israel di kota Hebron, Tepi Barat yang terbagi, tempat Ben Gvir tinggal di antara komunitas pemukim kecil di antara puluhan ribu warga Palestina.

Perjanjian tersebut juga mencakup klausul yang berjanji untuk mengubah undang-undang anti-diskriminasi negara untuk memungkinkan perusahaan menolak layanan kepada orang-orang “karena keyakinan agama.” Undang-undang tersebut memicu kemarahan awal pekan ini dan kekhawatiran tentang prasangka terhadap hak LGBTQ+. Netanyahu mengatakan dia tidak akan membiarkan undang-undang itu disahkan, tetapi dia tetap meninggalkan klausul dalam perjanjian koalisi.

Di antara perubahan lainnya, dia menempatkan Bezalel Smotrich, seorang pemimpin pemukim yang mengepalai partai agama Zionis, dalam posisi menteri yang baru dibentuk yang mengawasi kebijakan pemukiman di Tepi Barat.

Netanyahu kembali berkuasa setelah itu Dia dicopot dari jabatannya tahun lalu pernah menjabat sebagai perdana menteri dari 2009 hingga 2021. Dia akan menjabat selama persidangan karena diduga menerima suap, pelanggaran kepercayaan dan penipuan, tuduhan yang dia bantah.

READ  Truss membela rencana ekonominya saat Konservatif Inggris berkumpul

Mitra-mitranya mencari reformasi politik besar-besaran yang dapat mengasingkan sebagian besar masyarakat Israel, meningkatkan ketegangan dengan Palestina, dan membuat negara itu berselisih dengan Amerika Serikat dan Yahudi Amerika.

Pemerintahan Biden mengatakan sangat menentang perluasan pemukiman dan telah menegur pemerintah Israel untuk hal ini di masa lalu.

Sebelumnya pada hari Rabu, presiden boneka Israel menyatakan “keprihatinan yang mendalam” tentang pemerintahan yang akan datang dan posisinya tentang hak-hak LGBT, rasisme dan minoritas Arab di negara itu dalam pertemuan langka yang dia adakan dengan Ben Gvir, salah satu anggota koalisi yang paling ekstrim.

Program pemerintah juga menyatakan bahwa aturan longgar yang mengatur tempat-tempat suci, termasuk tempat suci Yerusalem yang dikenal oleh orang Yahudi sebagai Temple Mount dan bagi umat Islam sebagai kompleks Masjid Al-Aqsa, akan tetap sama.

Ben Gvir dan politisi Zionis religius lainnya telah menyerukan perubahan “status quo” untuk mengizinkan orang Yahudi berdoa di situs tersebut, sebuah langkah yang berisiko meningkatkan ketegangan dengan Palestina. Status situs tersebut adalah pusat emosi dari konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung puluhan tahun.