April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

‘Kegilaan ini tidak bisa berlanjut – perang ini harus dihentikan’: Benjamin Netanyahu menentang seruan gencatan senjata Gaza dari Paus dan para pemimpin Timur Tengah ketika IDF mengepung Kota Gaza setelah satu malam pemboman besar-besaran oleh IDF

‘Kegilaan ini tidak bisa berlanjut – perang ini harus dihentikan’: Benjamin Netanyahu menentang seruan gencatan senjata Gaza dari Paus dan para pemimpin Timur Tengah ketika IDF mengepung Kota Gaza setelah satu malam pemboman besar-besaran oleh IDF

  • Benjamin Netanyahu mengabaikan permohonan para pemimpin dunia untuk melakukan gencatan senjata
  • Paus Fransiskus menyerukan kepadanya untuk menghentikan perang “dalam nama Tuhan”
  • Menteri Luar Negeri Yordania mengatakan Israel “kehilangan kemanusiaannya”

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tadi malam menentang seruan gencatan senjata Gaza dari Paus Fransiskus dan para pemimpin Timur Tengah, ketika tentara Israel menghujani Jalur Gaza sebagai bagian dari kampanye “melingkar” yang sedang berlangsung melawan Jalur Gaza.

Kebakaran melanda seluruh bangunan di Jalur Gaza ketika IDF melanjutkan kampanye pengebomannya, dengan Perdana Menteri Israel mengatakan kepada pasukan IDF di Pangkalan Udara Ramon di Israel selatan bahwa perang hanya akan berhenti ketika Hamas benar-benar hancur.

“Musuh-musuh kami telah salah menilai kami. Tidak akan ada gencatan senjata tanpa kembalinya para sandera,” kata Netanyahu.

“Ini harus dihapus seluruhnya dari kamus.” Kami mengatakan ini kepada teman dan musuh kami. Kami akan melanjutkannya sampai kami mengalahkan mereka. Kami tidak punya alternatif lain.

Retorika keras ini muncul ketika para pemimpin dunia, termasuk negara tetangga terdekat dan badan-badan PBB, mengimbau pemimpin berusia 74 tahun itu untuk menghentikan pemboman yang sedang berlangsung di wilayah kantong tersebut dan melakukan “gencatan senjata kemanusiaan segera”, dengan mengatakan: “Cukup sudah.”

Paus Fransiskus menyerukan pemberian bantuan kemanusiaan dan bantuan kepada korban luka di Gaza untuk meringankan situasi yang “sangat berbahaya”.

Benjamin Netanyahu (foto) menolak untuk mundur dari api yang telah menghujani Gaza sejak pecahnya perang awal Oktober lalu.
Kebakaran menghanguskan seluruh bangunan di Jalur Gaza sementara tentara Israel menghujani daerah kantong tersebut
Langit malam Gaza diterangi dengan bara api oranye ketika tentara Israel menembakkan suar di tengah pertempuran yang sedang berlangsung melawan Hamas.
Paus Fransiskus menyerukan Netanyahu untuk menghentikan konflik pahit “atas nama Tuhan”

Baca selengkapnya: Gadis dibunuh oleh Hamas hidup-hidup dan disandera di Gaza: Penderitaan baru bagi keluarga Emily Hand, 8, karena Israel mengatakan dia diculik, bukan dibunuh, oleh kelompok teror

“Saya terus memikirkan situasi berbahaya di Palestina dan Israel di mana begitu banyak orang kehilangan nyawa. Saya menyerukan Anda untuk berhenti dalam nama Tuhan, untuk menghentikan kebakaran,” katanya, berbicara kepada orang banyak di Lapangan Santo Petrus. setelah doa Angelus mingguan pada hari Minggu.

Dia menambahkan: “Saya berharap segala daya kita akan dilakukan untuk menghindari meluasnya konflik, untuk menyelamatkan yang terluka, dan agar bantuan dapat menjangkau masyarakat Gaza, di mana situasi kemanusiaan sangat serius.”

Sementara itu, Ayman Safadi, Menteri Luar Negeri Yordania, yang berbatasan dengan Israel, menyesalkan bahwa “Israel kehilangan kemanusiaannya dalam perang ini” setelah serangan udara menghantam dua kamp pengungsi di Gaza tengah, menewaskan sedikitnya 53 orang dan melukai puluhan orang.

“Kegilaan ini tidak bisa berlanjut dan perang ini harus dihentikan,” kata Al-Safadi kepada Sky News.

“Tidak ada yang diuntungkan, sebaliknya semua orang dirugikan.”

Para pemimpin semua badan utama PBB juga berkumpul untuk mengeluarkan pernyataan mengenai situasi di Levant selatan, dengan tegas mengatakan: “Cukup sudah.”

“Selama hampir sebulan, dunia menyaksikan situasi yang terjadi di Israel dan wilayah pendudukan Palestina dalam keterkejutan dan kengerian atas meningkatnya jumlah nyawa yang hilang dan terkoyak,” kata mereka.

READ  Seekor simpanse melarikan diri dari Kebun Binatang Kharkiv dan kembali dengan jas hujan dengan sepeda

“Namun, pembunuhan mengerikan terhadap lebih banyak warga sipil di Gaza sangatlah keterlaluan, begitu pula dengan perampasan makanan, air, obat-obatan dan bahan bakar bagi 2,2 juta warga Palestina.”

Militer Israel mengatakan mereka telah “menutup seluruh Kota Gaza” dan melakukan “serangan besar-besaran terhadap infrastruktur teror” di bawah tanah dan di atasnya setelah mengungkap apa yang mereka katakan sebagai bukti adanya jaringan terowongan “Kota Teror” milik Hamas.

Ayman Safadi (foto), Menteri Luar Negeri Yordania, yang berbatasan dengan Israel, menyesalkan bahwa “Israel kehilangan rasa kemanusiaannya dalam perang ini.”
Paus Fransiskus berkata: “Saya berharap segala daya kita akan dilakukan untuk menghindari meluasnya konflik, agar korban luka dapat diselamatkan, dan bantuan dapat menjangkau masyarakat Gaza.”

Baca selengkapnya: Polisi Metropolitan menyelidiki ‘koordinator komando’ Scotland Yard yang mengatakan dukungan untuk Israel harus menjadi ‘kejahatan kebencian’ – ketika pasukan memecat penasihat sayap kiri yang memimpin ‘dari sungai ke laut’ yang meneriakkan pro-Palestina berbaris

Di tengah laporan “bentrokan kekerasan” antara pasukan Israel dan Hamas, pemerintah Hamas di Gaza mengklaim bahwa pasukan Israel melakukan “pemboman intensif” di sekitar beberapa rumah sakit di Jalur Gaza utara, tak lama setelah memutus telekomunikasi.

Dilaporkan bahwa Jalur Gaza mengalami pemadaman komunikasi untuk ketiga kalinya sejak awal perang, sementara tentara Israel mengumumkan bahwa mereka telah mengepung Kota Gaza dan membagi jalur pantai yang terkepung menjadi dua bagian.

Juru bicara militer Israel Laksamana Daniel Hagari mengatakan tadi malam: “Hari ini ada Gaza Utara dan Gaza Selatan,” dan menggambarkannya sebagai “tahap penting” dalam perang melawan Hamas. Media Israel melaporkan bahwa pasukan diperkirakan memasuki Kota Gaza dalam waktu 48 jam.

Hal ini terjadi pada saat Israel menuduh Hamas melakukan kejahatan perang, dan mengungkapkan bukti baru yang dikatakannya membuktikan bahwa gerakan tersebut menggunakan rumah sakit di Jalur Gaza sebagai pangkalan militer sambil mencegah warga sipil melarikan diri.

“Hamas lemah tanpa perisai manusia,” kata Hajari, setelah merilis informasi intelijen rahasia yang sebelumnya dibagikan kepada lembaga mitra dari AS dan Inggris.

Asap dan api membubung di atas Kota Gaza ketika pertempuran meningkat di kota utama di daerah kantong yang terkepung tersebut

Di fasilitas sipil lainnya, Rumah Sakit Sheikh Hamad, yang dikenal sebagai Rumah Sakit “Qatari”, Hajri menunjukkan bukti foto pintu masuk terowongan di sebelah bangunan yang ditemukan oleh pasukan Israel.
Rekaman itu menunjukkan apa yang dikatakan tentara Israel sebagai pintu masuk ke terowongan Hamas di bawah sebuah rumah sakit

Dia menunjukkan foto udara peluncur roket Hamas di dekat rumah sakit “Indonesia” di Gaza, dan mengatakan bahwa para teroris tahu bahwa tentara Israel tidak dapat melancarkan serangan udara yang akan menyebabkan kerusakan tambahan pada rumah sakit tersebut.

Baca selengkapnya: Momen tercela seorang pengunjuk rasa pro-Palestina merobek balon yang dipasang untuk anak-anak Israel yang diculik oleh teroris Hamas dan mengatakan ‘ini adalah demonstrasi orang lain’ sebelum polisi membawanya pergi

Di tengah kekurangan bahan bakar yang parah untuk rumah sakit dan rumah, Hajari mengatakan lebih banyak materi yang dibagikan oleh IDF menunjukkan bahwa “tidak ada kekurangan bahan bakar di Gaza.” Hal ini berada di tangan Hamas. Mereka mencurinya dari rumah sakit.

Dia menambahkan bahwa sebagian dari bahan bakar ini disimpan di bawah rumah sakit Indonesia, yang hanya berjarak 75 meter dari lokasi peluncuran, dan bahwa bangunan tersebut sebenarnya dibangun di atas “Kota Teror” Hamas, yaitu jaringan terowongan laba-laba di bawah daerah kantong tersebut.

READ  Lima prediksi untuk enam bulan ke depan dalam perang Ukraina | Ukraina

Ada juga rekaman seorang pejabat Gaza mengatakan kepada rekannya: “Mereka mengatakan ada kekurangan bahan bakar di Gaza, mereka pembohong, pembohong,” dalam rekaman percakapan yang menurut Hajari telah diverifikasi oleh Amerika Serikat.

Di fasilitas sipil lainnya, Rumah Sakit Sheikh Hamad, yang dikenal sebagai rumah sakit “Qatari”, Hagari menunjukkan apa yang menurutnya merupakan bukti foto pintu masuk terowongan di sebelah bangunan yang ditemukan oleh pasukan Israel.

Dia juga menunjukkan klip video orang-orang bersenjata Hamas yang menembak warga Israel dari dalam rumah sakit.

Terdapat video dan klip audio yang menunjukkan bahwa Hamas secara aktif mencegah evakuasi warga sipil dari Jalur Gaza utara, yang didorong oleh Israel dengan menjatuhkan 1,5 juta selebaran, 6 juta panggilan telepon yang direkam sebelumnya, dan 4,4 juta pesan SMS.

Bom suar dari tentara Israel menerangi langit Jalur Gaza bagian utara
Asap mengepul setelah serangan udara Israel di Jalur Gaza utara
Tentara dan tank Israel ditempatkan di Jalur Gaza, yang berada di bawah pemboman besar-besaran

Dalam salah satu panggilan telepon, yang dikatakan direkam ke seorang penduduk kamp pengungsi Jabalia, seorang perwira militer Israel mengatakan kepada mereka dalam bahasa Arab: “Tidak ada tempat yang aman.”

Dia mengatakan sebagian dari bahan bakar ini disimpan di bawah rumah sakit Indonesia, yang hanya berjarak 75 meter dari lokasi peluncuran, dan bahwa bangunan tersebut sebenarnya dibangun di atas “Kota Teror” Hamas, yaitu jaringan terowongan laba-laba di bawah daerah kantong tersebut.

Baca selengkapnya: Warga negara Inggris yang melarikan diri dari Gaza menghadapi prospek yang ‘menyakitkan’ karena meninggalkan orang yang mereka cintai tanpa paspor Inggris dan terdampar di daerah kantong pantai yang dilanda perang

Hajari menunjukkan gambar kendaraan Hamas yang memblokir jalan keluar dari Gaza utara dan mengatakan bahwa pejuangnya menembakkan senjata anti-tank ke pasukan Israel yang membuka koridor kemanusiaan untuk memungkinkan lebih banyak evakuasi.

Informasi intelijen baru ini terungkap pada saat tentara Israel mengatakan telah membagi wilayah pesisir yang terkepung menjadi dua bagian.

Dia menambahkan bahwa pasukan “mencapai pantai dan mengendalikannya.”

“Sekarang ada serangan besar-besaran terhadap infrastruktur teroris – baik di bawah tanah maupun di atas tanah,” kata Hajjari.

Gambar-gambar dramatis pada Minggu malam menunjukkan bola api besar membubung di atas Kota Gaza di bagian utara negara itu, yang menurut Hamas dilakukan oleh pemboman Israel.

Salama Maarouf, kepala kantor media pemerintah Hamas, mengatakan: “Lebih dari satu jam yang lalu, terjadi pemboman hebat di sekitar rumah sakit.”

Daerah yang berdekatan dengan Rumah Sakit Al-Shifa, rumah sakit terbesar di wilayah Palestina, mengalami serangan yang sangat parah, menurut Marouf.

Pemboman itu terjadi setelah tentara Israel sekali lagi menuduh Hamas menggunakan rumah sakit dalam kampanye militernya melawan Israel.

“Hamas menempatkan pasukan dan senjata di, di bawah, dan di sekitar sekolah, masjid, rumah, dan fasilitas PBB,” kata Hajari kepada wartawan pada hari Minggu.

READ  Pembebasan sandera kelompok kedua Hamas setelah tertunda beberapa jam; Gencatan senjata sementara sudah diberlakukan
Asap mengepul setelah serangan udara Israel di Jalur Gaza utara
Foto yang diambil dari Sderot di sepanjang perbatasan dengan Jalur Gaza pada awal 5 November 2023, menunjukkan asap dan api membubung di atas wilayah kantong Palestina selama serangan Israel.
Menghancurkan bangunan di Kota Gaza pada 5 November 2023

Dia menambahkan: “Di antara kejahatan perang terburuk yang dilakukan Hamas adalah penggunaan rumah sakit untuk menyembunyikan infrastruktur terorisnya.” Hamas telah berulang kali menolak tuduhan ini.

Menanggapi pertanyaan tentang tindakan yang akan diambil Israel terhadap fasilitas Hamas yang dia sebutkan, dia berkata: “Saya tidak bisa mengatakan lebih banyak, tetapi masalah ini harus diakhiri,” dan menambahkan bahwa “Israel mematuhi hukum internasional.”

Israel tanpa henti membom Jalur Gaza yang terkepung dalam pertempurannya untuk menghancurkan Hamas, meratakan seluruh blok kota dan membunuh lebih dari 9.700 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas.

Pihak berwenang Israel mengatakan serangan terhadap Gaza terjadi setelah militan Hamas menyerbu perbatasan pada 7 Oktober dan menewaskan 1.400 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil.

Israel melanjutkan serangan brutalnya terhadap Hamas semalam, dengan pesawat IDF menyerang “pangkalan teroris.”

Ketika pemboman tanpa henti yang dilakukan Israel di Jalur Gaza terus berlanjut hingga hari ketiga puluh, konflik tersebut mengancam akan meluas menjadi perang habis-habisan di front lain.

Ketika baku tembak lintas batas setiap hari terus berlanjut antara Hizbullah dan IDF melintasi perbatasan Israel/Lebanon, Kepala Staf IDF Letjen Herzi Halevy hari ini mengatakan bahwa pasukannya siap menyerang.

“Kami telah menetapkan tujuan untuk memulihkan situasi keamanan yang lebih baik di perbatasan, tidak hanya di Jalur Gaza,” kata Halevy dalam penilaian di Divisi 210 di Israel utara hari ini.

Dia menambahkan: “Kami siap setiap saat untuk menyerang di utara. Dia menambahkan: “Kami memahami bahwa hal ini bisa terjadi, dan kami percaya bahwa pertahanan di sini kuat.”

Ketegangan meningkat hanya satu hari setelah pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah mengancam akan meningkatkan perang melawan Israel, memperingatkan akan adanya “pertempuran sesungguhnya.”

Pemimpin kelompok kuat tersebut memuji Banjir Al-Aqsa, nama yang digunakan Hamas untuk serangan ganasnya bulan lalu.

Dia mengatakan bahwa “operasi jihad yang mulia” menyebabkan “gempa bumi” di negara Yahudi, mengungkapkan kelemahan Israel dan tentaranya, dan membangun tahapan sejarah baru dalam pertempuran tersebut.

Berbicara kepada Amerika Serikat, Nasrallah mengatakan: “Armada Anda di Mediterania tidak membuat kami takut. Kami siap menghadapi armada yang Anda ancam dengan kami.” “Siapa pun yang ingin mencegah perang regional harus segera menghentikan agresi terhadap Gaza.”

Dia menambahkan bahwa Amerika Serikat “menghalangi gencatan senjata dan mengakhiri agresi.”

Kelompoknya yang bersenjata lengkap, yang didukung oleh Iran, melakukan serangan serentak terhadap posisi Israel di sepanjang perbatasan Lebanon, dan penduduk Lebanon selatan melaporkan serangan Israel terberat hingga saat ini.

Tentara Israel mengatakan bahwa pesawatnya membom sasaran Hizbullah sebagai tanggapan atas serangannya, menggabungkan serangan udara dengan artileri dan penembakan tank.