Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pipa gas antara Lituania dan Latvia diledakkan, tetapi tidak ada tanda-tanda serangan

VILNIUS (Reuters) – Sebuah ledakan terjadi pada Jumat di sebuah pipa gas yang menghubungkan Lituania dan Latvia, tetapi tidak ada bukti langsung adanya serangan, kata perusahaan transportasi gas Lituania, Amber Grid.

Sebuah video yang dirilis oleh lembaga penyiaran publik Lituania LRT menunjukkan kebakaran terjadi di lokasi ledakan di Panevezys County, Lituania utara. Kepala eksekutif operator jaringan pipa Lituania mengatakan api telah padam.

“Menurut penilaian awal, kami tidak melihat adanya penyebab ganas, tetapi penyelidikan akan mencakup semua opsi yang memungkinkan,” kata CEO Amber Grid Nimonas Pycnios dalam konferensi pers.

Pasokan gas terputus, tetapi kepala eksekutif mengatakan ledakan itu telah merusak salah satu dari dua pipa paralel yang mengirim gas dari Lituania ke Latvia, dan Amber berencana memulihkan pasokan menggunakan saluran yang tidak rusak.

“Kami berencana untuk memulihkan pasokan gas dalam beberapa jam dalam jumlah yang sama. Kami berencana pelanggan tidak akan merasakan dampak dari peristiwa ini,” kata Peknius kepada wartawan.

Lituania, seperti Ukraina yang dilanda perang, berbatasan dengan Rusia dan terletak di Laut Baltik tempat pipa gas Nord Stream Rusia ke Jerman dihancurkan oleh ledakan tahun lalu.

LRT melaporkan bahwa api awalnya naik sekitar 50 meter (160 kaki) ke udara dan dapat dilihat setidaknya 17 kilometer (11 mil) jauhnya.

Kantor berita Baltik BNS mengatakan tidak ada laporan korban luka atau kematian.

Povilas Balcionas, kepala administrasi publik di kota terdekat Pasvalles, mengatakan kepada Reuters bahwa api awalnya menyala seperti “api gas besar” sebelum padam.

Pelaporan tambahan oleh Andrios Sitas Pelaporan tambahan oleh Terry Solsvik; Diedit oleh Kirsten Donovan, David Evans, dan Grant McCall

READ  Rusia berbaris untuk mengucapkan selamat tinggal kepada mantan pemimpin Soviet Gorbachev

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.