Mei 23, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Philips milik Rusia menjawab panggilan boikot dengan sumbangan Ukraina

Philips milik Rusia menjawab panggilan boikot dengan sumbangan Ukraina

Phillips, rumah lelang terbesar ketiga di dunia, mengatakan akan menyumbangkan semua komisinya dari penjualan seni kelas atas hari Kamis – $7,7 juta – ke Palang Merah Ukraina.

Pengumuman dari rumah lelang milik Rusia mengikuti laporan di The Post dan di tempat lain bahwa ada beberapa kolektor Panggilan untuk memboikot rumah lelangdimiliki oleh Mercury, perusahaan mewah terkemuka di Moskow.

Philips akan mendonasikan 100% pembelinya [sic] premium dan penjual [sic] Komisi dari Penjualan Abad Kedua Puluh dan Malam Seni Kontemporer Malam Ini untuk Masyarakat Palang Merah Ukraina” Beriklan di Instagram Hari Kamis pagi.

Lelang malam, untuk Abad ke-20 dan Seni Kontemporer, seharusnya menjadi sorotan bagi Phillips, yang menghasilkan rekor $1,2 miliar dalam penjualan barang-barang mewah global tahun lalu — 32 persen lebih banyak daripada tahun 2019. Penjualan lelang global untuk 2021. mawar 35% menjadi $993,3 juta tahun lalu.

Tapi lelang Kamis malam di London, yang menghasilkan penjualan $40 juta, “tentu saja suam-suam kuku,” kata seorang kolektor kepada The Post.

Artnet melaporkan bahwa dalam langkah yang tidak biasa, “empat atau lima” potongan ditarik sebelum dijual. Itu termasuk salah satu potongan bintang dalam pelelangan.

Beberapa memuji keputusan Phillips milik Rusia untuk menyumbang ke Palang Merah Ukraina, yang lain mengkritiknya, menyebutnya konyol.
Anadolu Agency melalui Getty Images

“Mereka mungkin kedinginan karena pers atau kurang tertarik,” kata kolektor itu.

“Respon dari penjual agak mengecewakan. Kurang dari yang diharapkan,” tambah kolektor.

Ketika The Post tiba, David Norman, presiden Amerika untuk Phillips, menolak berkomentar.

Bagian luar rumah lelang Philips di New York
Philips dimiliki oleh Mercury, perusahaan mewah terkemuka di Moskow.
Gambar SOPA / LightRocket melalui Getty Images

Di Instagram, beberapa penggemar seni memuji pernyataan pro-Ukraina Phillips di awal pekan, sementara yang lain menyebutnya sarkastik. “Mereka mencoba mengubahnya menjadi sesuatu yang keren,” kata seorang kolektor.

Stephen Brooks, CEO Philips
Phillips, yang dipimpin oleh CEO Stephen Brooks, mengumumkan donasi tersebut setelah ada laporan bahwa beberapa kolektor menyerukan boikot terhadap perusahaan milik Rusia tersebut.
LinkedIn

Dan sementara beberapa penggemar seni mengatakan rumah lelang tidak boleh “dihukum” atas invasi Putin, yang lain mengatakan semua orang Rusia harus bertanggung jawab atas tindakan negara itu. Apakah Hitler satu-satunya pelakunya di Nazi Jerman? tanya satu.

READ  Gilbert Gottfried Dead: Komedian dan bintang Aladdin berusia 67

Bagaimanapun, kolektor itu menambahkan: “Sangat naif untuk berpikir bahwa segala sesuatu dapat diletakkan di bawah kaki Putin, seolah-olah atlet dapat terus tampil dan bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi, seolah-olah oligarki dapat terus mengapung di kapal pesiar mereka. konyol. Rusia adalah negara gangster, seperti Nazi Jerman. Hitler menginginkan Reich super-Arya dan Putin ingin menciptakan kembali Rusia yang mistis.”

Secara keseluruhan, 39 dari 41 buah yang dipamerkan terjual habis. Ini termasuk Perang Penawaran John Chamberlain, David Hockney, Francis Bacon, dan Claude Monet. Harga tertinggi adalah $6,5 juta untuk diptych 1984 Hockney Selfie di balkon. Kayu Es chalet, Pada 2019, itu juga menetapkan rekor lelang baru untuk seorang artis: $588.000; Itu dijual seharga $ 200.000.

Philips tidak akan merinci cara menyaring pembeli dan penjual untuk memastikan semua orang mematuhi sanksi. Dalam sebuah pernyataan, juru bicara The Post mengatakan: “Phillips melakukan uji tuntas yang cermat sebelum melakukan bisnis dengan pelanggan mana pun, terlepas dari kebangsaannya. Philips tidak akan melakukan bisnis dengan individu atau organisasi mana pun yang menjadi sasaran sanksi.”

Pensiunan manajer dana lindung nilai dan kolektor seni Andy Hall katanya di Instagram Dari sumbangan Phillips: “Yah, itu awal yang baik. Phillips, pesaing yang dikelola dengan baik, dinamis, dan bersemangat dari dua rumah lelang besar lainnya, Dia sekarang harus mengikuti Chelsea FC Dan putuskan semua hubungan dengan kleptokrasi Rusia.