Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perusahaan minyak menolak “transisi energi” bahkan saat mereka mempromosikannya

Penangguhan

Beberapa perusahaan minyak besar dunia tetap skeptis secara internal tentang “transisi energi” ke ekonomi rendah karbon, bahkan ketika mereka secara terbuka menggambarkan perusahaan mereka sebagai mitra dalam perjuangan tersebut, menurut dokumen yang diperoleh The Post dan akan dirilis oleh DPR. panitia Jumat.

Dokumen, bagian dari a Diharapkan akan dirilis oleh House Committee on Oversight and Reform, ini memaparkan para eksekutif perusahaan minyak yang mengabaikan kemungkinan penggunaan energi terbarukan untuk mengganti bahan bakar fosil dengan cepat, sambil bekerja untuk mengamankan keringanan pajak pemerintah untuk proyek penyerapan karbon yang mungkin membebaskan mereka dari kebutuhan. untuk secara radikal mengubah model bisnis mereka.

Dokumen tersebut — banyak di antaranya salinan email internal antara pejabat perusahaan minyak — menggambarkan upaya ExxonMobil pada tahun 2021 untuk membujuk perusahaan industri besar dan raksasa minyak untuk menjadi sponsor bersama proyek penangkapan karbon besar-besaran di Texas. Di tempat lain, dalam satu utas email, pejabat perusahaan membahas apakah BP, Shell, dan TotalEnergies–sebuah perusahaan minyak Prancis–telah meningkatkan emisi karbon dengan menjual kepentingan pasir minyak Kanada kepada investor lain yang bersemangat.

Perusahaan minyak besar telah dikritik karena menjual kepemilikan pasir minyak ke perusahaan kecil, yang secara efektif merombak kewajiban CO2. Menanggapi kritik tersebut, Seorang pembicara berkata, “Apa sebenarnya yang harus kita lakukan selain mengupas … menuangkan beton ke atas pasir minyak dan membakar hak milik atas tanah sehingga tidak ada yang bisa membelinya?”

Delta dan perusahaan lain sedang berjuang untuk memenuhi janji iklim yang melonjak

Para ilmuwan mengatakan dunia harus segera beralih dari bahan bakar fosil untuk mencegah dampak terburuk perubahan iklim yang diprediksi, posisi yang dianut oleh Demokrat di Komite Pengawas DPR.

READ  Chatbots baru dapat mengubah dunia. Bisakah Anda memercayai mereka?

Selama lebih dari setahun, itu Komite menyelidiki beberapa perusahaan minyak besar, bersama dengan dua kelompok perdagangan terbesar di Washington, American Petroleum Institute dan American Chamber of Commerce. Investigasi mencari dokumen tentang kampanye industri untuk memengaruhi opini publik dan kebijakan tentang perubahan iklim.

Komisi itu mengatakan industri tersebut menyesatkan publik dengan mengiklankan komitmennya terhadap energi bersih meskipun berinvestasi secara tidak proporsional dalam bahan bakar fosil. Dalam pernyataan sebelumnya pada dokumen pada 14 September, komisi menuduh perusahaan minyak terus menipu, setelah sebelumnya mengungkapkan pekerjaan perusahaan minyak. Untuk merusak kredibilitas ilmu iklim.

“Alih-alih menyangkal pemanasan global, industri bahan bakar fosil telah ‘mencuci’ catatannya dengan iklan yang menipu dan janji iklim – tanpa mengurangi emisi secara berarti,” kata komisi itu dalam sebuah catatan.

Panel meminta setiap perusahaan dalam laporan tersebut — termasuk ExxonMobil, Chevron, BP dan Shell serta American Petroleum Institute — untuk memberikan sekitar 15 hingga 30 dokumen.

Di antara masalah terbesar adalah upaya ExxonMobil untuk menggalang dukungan untuk apa yang disebutnya sebagai proyek penangkapan karbon senilai $100 miliar di selatan Houston. ExxonMobil telah diberi tahu oleh calon mitra bahwa mereka hanya akan bergabung dengan perusahaan lain yang “memiliki kredensial iklim yang memiliki reputasi baik dan menonjol atas nama mereka”.

“Chevron menganggap angka Exxon terkait dengan ton yang disimpan, pekerjaan yang diciptakan, dan pekerjaan yang diciptakan untuk digelembungkan – tetapi itu adalah inflasi yang tidak berbahaya,” kata salah satu email tentang proposal Exxon. “Chevron terbagi secara internal pada masalah yang berpusat pada Houston — tetapi Chevron melihatnya sebagai masalah kecil. Beberapa gangguan kecil di beberapa kalangan Chevron atas masalah reputasi Exxon.”

READ  Jumlah individu dengan kekayaan bersih sangat tinggi di dunia mencapai tingkat rekor | kaya raya

Banyak perusahaan ragu-ragu tentang proyek Houston, meskipun saat ini lebih dari selusin mendukung proposal tersebut. ExxonMobil masih memandang pemerintah federal sebagai sumber potensial kredit pajak untuk memotong biaya. Keringanan pajak telah diperluas secara tajam di bawah Undang-Undang Pengurangan Inflasi baru-baru ini.

Dalam pertukaran email lainnya, pada tahun 2016, seorang pejabat perusahaan minyak menyatakan perlunya memoles citra perusahaannya menghadapi kritik dari aktivis iklim, termasuk Naomi Oreskes, seorang sarjana Harvard dan penulis buku tentang hubungan masyarakat di industri minyak. kampanye.

“Saat ini, orang-orang seperti Naomi Oresques (Pedagang Keraguan) melukis orang-orang seperti kami sebagai ‘penyangkal iklim’ karena kami tidak percaya energi terbarukan akan menyelesaikan seluruh transisi atau itu dapat dilakukan dalam dua dekade,” tulis pejabat itu.

Dokumen tersebut juga merinci pertengkaran tahun 2017 antara CEO Shell Ben van Beurden yang akan keluar dan Fred Krupp, presiden Dana Pertahanan Lingkungan, sebuah organisasi advokasi. Krupp mengatakan emisi metana di sepanjang rantai pasokan gas alam menjadikannya sumber energi yang sama buruknya dengan batu bara dari perspektif gas rumah kaca.

“Saya sangat kecewa karena dia merusak upaya bagus yang seharusnya kami lakukan secara berdampingan,” kata Van Beurden tentang Krupp, yang membatalkan pertemuan antara keduanya. Dia mengatakan pernyataan kepala EDF “terlalu jauh untuk saya”.

Krupp mengatakan dalam email hari ini bahwa dia telah berbicara dengan Van Beurden dan eksekutif senior lainnya sejak saat itu. “Industri terus melepaskan metana dalam jumlah besar, dan EDF terus menekan mereka, secara publik dan pribadi, untuk mengambil tindakan guna menutup kebocoran tersebut,” katanya.

Dokumen-dokumen yang diperoleh The Washington Post hanyalah sebagian dari yang diperkirakan akan dirilis oleh komite DPR pada hari Jumat dalam kecaman lain atas apa yang disebut industri minyak sebagai “pencucian hijau”. Seorang pejabat perusahaan memperkirakan bahwa dokumen yang diperlukan mencapai lebih dari satu juta halaman.

READ  Dalam Pertunjukan Twitter Elon Musk, peran istri CEO Parag Agrawal

Berlanggananlah untuk mendapatkan berita terbaru tentang perubahan iklim, energi, dan lingkungan, yang disampaikan setiap Kamis