Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

CEO Penguin Random House Marcus Dohle mengundurkan diri

CEO Penguin Random House Marcus Dohle mengundurkan diri

Eksperimen tersebut membawa pekerjaan internal perusahaan ke tempat terbuka dengan cara yang terkadang tidak menarik. Dalam kesaksiannya, Dohl berargumen bahwa kesuksesan dalam penerbitan didorong oleh insting dan keberuntungan acak, belum tentu ukuran perusahaan—sebuah argumen yang menurut hakim tidak meyakinkan. Dia mengungkapkan ketidakpuasannya terhadap kinerja perusahaan sejak merger tahun 2013 lalu.

Kesepakatan dengan Paramount, perusahaan induk Simon & Schuster, termasuk biaya terminasi $200 juta jika akuisisi tidak berhasil. Biaya untuk membela gugatan pemerintah juga signifikan.

Dohle adalah CEO pertama dari gabungan Penguin Random House, dan sebelumnya adalah CEO dari Random House. Dia memulai karir profesionalnya dengan Bertelsmann pada tahun 1994, mengelola bisnis distribusi buku perusahaan, dan dengan cepat naik pangkat. Sebagai presiden Penguin Random House, dia mengawasi perluasan kapasitas cetak dan jaringan distribusi perusahaan pada saat banyak orang di industri memperkirakan bahwa bisnis cetak akan menyusut dan e-book akan menjadi dominan. Investasi rantai pasokan telah terbukti sukses besar, dengan penjualan cetak tidak hanya meningkat, tetapi juga melonjak.

“Dia terus-menerus menguntungkan perusahaan, tetapi yang lebih penting dia membawa semacam daya apung dan optimisme ke industri,” kata agen sastra Elise Cheney, yang bersaksi sebagai saksi Penguin Random House di persidangan. “Dia memprioritaskan peran sosial penting yang dimainkan buku dalam budaya.”

Selama pandemi, Penguin Random House dan penerbit besar lainnya telah melihat lonjakan mendadak dalam penjualan buku yang menghasilkan rekor keuntungan. Pada tahun 2021, Penguin Random House telah menjual dan menerbitkan 700 juta eksemplar bukunya mencatat pengembalian.

Namun tahun ini, penjualan merosot di seluruh industri, dan penerbit menghadapi kenaikan biaya rantai pasokan dan inflasi. Pendapatan penerbit turun sekitar empat persen dalam sembilan bulan pertama tahun ini dibandingkan tahun 2021, menurut American Publishers Association, yang melacak penjualan 1.368 perusahaan penerbitan. Pendapatan hardcover turun 12 persen, menunjukkan bahwa permintaan buku baru berkurang. Penurunan penjualan hardcover dapat menimbulkan tantangan bagi penerbit selama musim penjualan liburan.

READ  Dow berjangka naik setelah reli pasar pada hari Rabu

Penjualan masih di atas tingkat pra-pandemi, kata McLean dari NPD Books, tetapi ada beberapa tanda yang mengganggu di bawah permukaan. Sastra dewasa, misalnya, relatif lemah. Meskipun buku terbaru Michelle Obama, “The Light We Carry,” terus menjadi hit, buku itu menghasilkan kurang dari seperempat dari penjualan minggu pertama memoarnya tahun 2018, “Becoming,” menurut NPD. “Kurashi at Home” karya penulis terlaris Marie Kondo berada di peringkat 4.742 dalam peringkat buku terlaris Amazon pada hari Jumat. Kedua buku tersebut diterbitkan oleh Penguin Random House.

“Kami berada dalam pola penahanan,” kata McClain dari NPD Books. “Ini sedikit menunggu dan melihat.”