Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perusahaan di balik video selebriti telah memberhentikan seperempat pekerjanya

Perusahaan di balik video selebriti telah memberhentikan seperempat pekerjanya

Cameo, perusahaan yang memungkinkan Anda membayar selebriti untuk merekam pesan atau file khusus Lakukan panggilan video dengan Andamengumumkan bahwa mereka merumahkan 87 orang, atau sekitar seperempat stafnya, berdasarkan informasi. Menurut laporan itu, karyawan menerima berita tersebut pada pertemuan komprehensif pada hari Rabu.

Co-founder dan CEO perusahaan Stephen Galanis mengatakan PHK adalah “koreksi tentu saja” setelah Cameo tumbuh secara eksponensial selama pandemi. Perusahaan pergi “dari lebih dari 100 menjadi hampir 400” karyawan selama penutupan, menurut Galanis. pernyataan untuk beragam. Sejak itu, katanya, “kondisi pasar telah berubah dengan cepat.” awal 2021, beragam Ini telah dilaporkan Pendapatan perusahaan 4,5 kali lebih tinggi pada tahun 2020 daripada tahun 2019. Galanis mengatakan kepada outlet bahwa keberhasilan itu sebagian karena banyak aktor beralih ke platform setelah proyek lain ditangguhkan, dan mereka berharap mereka akan melanjutkan.

Prediksi itu tampaknya tidak sepenuhnya berhasil, mengingat perusahaan sekarang secara signifikan mengurangi tenaga kerjanya.

Tweet mengumumkan PHK CEO Cameo.

di TwitterGalanis meminta perusahaan lain untuk mempekerjakan anggota “Cameo Fameo” yang telah diberhentikan. Meskipun terasa menyenangkan, nadanya… canggung, untuk sedikitnya. Eksekutif mengatakan perusahaan mereka seperti keluarga dan kemudian membiarkan sebagian besar karyawan pergi Sayangnya, tidak ada yang baruSelalu tidak nyaman melihat budaya perusahaan berbenturan dengan realitas kapitalisme. Tetapi menggunakan nama yang bagus untuk pekerja Anda dalam konteks mengumumkan PHK secara publik sepertinya tidak akan melunakkan pukulan itu.

(Juga: Saya mengerti bahwa CEO mungkin mengalami beban emosional ketika membiarkan orang pergi – mereka telah mengecewakan orang-orang yang menaruh mata pencaharian mereka dalam perawatan mereka. Tapi mungkin mereka tidak boleh menyebutnya “hari yang berat di kantor,” bahwa itu mungkin jauh lebih buruk bagi orang-orang yang telah kehilangan pekerjaan).

Tapi Galanis belum tentu dikenal karena kebijaksanaannya; Pada bulan Maret dia Itu berkata Web3 itu seperti kolonisasi Eropa di Amerika, dan membuat analogi tentang perdagangan manik-manik di Manhattan. Tampaknya, ini dimaksudkan untuk membuat Web3 tampak seperti hal yang baik. Dalam pernyataannya kepada beragam Tentang PHK, Galanis mengatakan dia ingin memastikan perusahaan memiliki “waktu dan ruang untuk memelihara segmen bisnis baru seperti Cameo for Business, Represent dan web3.” Selasa, perusahaan Mengumumkan proyek terbarunya Cameo for Business; Kemitraan dengan Snap, Inc di mana pengiklan akan dapat mempekerjakan artis Cameo untuk tampil dalam iklan di Snapchat.

READ  Cryptoverse: Pasar Booming Bitcoin Membantu Melewati $2 Triliun