Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perjalanan pertama: Collosus N9 seharga $3.299 dari Polygon

Perjalanan pertama: Collosus N9 seharga $3.299 dari Polygon

Collosus N9 Polygon yang baru memulai semua yang ada Kamuflase kemuliaan kota yang dicat di Sea Otter tahun ini, lengkap dengan tata letak suspensi IFS yang pertama kali terlihat di eMTB Gunung Bromo. Sepeda ini memiliki roda depan dan belakang 29 inci (tidak kompatibel dengan roda campuran), dan jarak tempuh 170mm. Setelah satu musim balap dan penyempurnaan Enduro, sekarang tersedia, dengan bingkai aluminium dan label harga $3299 yang sangat kontras dengan mesin karbon mahal yang telah dirilis baru-baru ini.

Untuk harga, Polygon telah menyusun paket suku cadang yang mengesankan. Suspensi ditangani oleh fork Fox 38 Performance dengan grip damper, dan shock Float X2 230 x 65mm. Rem SRAM Code R dengan rotor 200mm membantu menjaga kecepatan, dan Shimano menangani perpindahan gigi melalui pemindah gigi XT, kaset SLX, dan engkol XT. Sayangnya, panjang engkol ini adalah 175mm, yang mungkin tidak ideal untuk pengendara di medan berbatu. Dipasang pada pelek Entity adalah roda Schwalbe Magic Mary selebar 2,6 inci, yang memiliki lebar internal 35 mm.

Detail Colossus N9

• Ukuran roda: 29 inci
• Perjalanan: 170 mm
• Rangka aluminium
• Sudut kepala 63,5 derajat
• Sudut seat tube adalah 77 derajat
• 435 mm batang penahan rantai
• Ukuran: S – XL
• Berat: 39,25 lbs / 17,8 kg (ukuran L)
• Harga: 3299 USD
polygonbikes.com

Semuanya bertambah hingga 39,25 lbs (17,8 kg) – Collosus sepertinya nama yang cukup tepat mengingat angka-angka itu.
Detail bingkai

Bingkai Collosus sangat kokoh; Segala sesuatu mulai dari dudukan shock depan hingga lengan ayun ganda membuatnya terlihat seperti dibuat untuk menahan pukulan. Semua koneksi dan pemosisian kejut itu mengambil beberapa real estat botol air yang berharga, yang berarti hanya botol berukuran “normal” yang muat di segitiga depan. Namun, itu lebih baik daripada tidak sama sekali. Juga tidak ada penyimpanan dalam bingkai atau dudukan aksesori apa pun untuk dilihat. Fitur lain yang hilang adalah gantungan pemindah gigi universal, sesuatu yang kemungkinan besar akan menjadi lebih “harus dimiliki” jika rumor tentang generasi penerus SRAM benar adanya.

READ  Sonos mengumumkan speaker Ray entry-level seharga $ 279, datang 7 Juni

Ada pelindung tiang penopang bergaris, meskipun agak pendek – perlindungan ekstra di bagian depan batang penahan rantai akan membantu mencegah cat terkelupas oleh batang penahan rantai. Garis rem, derailleur, dan dropper dirutekan secara internal, meskipun tidak ada apa pun di dalam rangka yang mencegahnya bergetar — untungnya, saya tidak melihat banyak kebisingan pada sepeda uji saya.

Sangat menyenangkan melihat bahwa Collosus ditentukan dengan pemandu rantai dan pelindung bash, karena menggiling rantai adalah cara yang baik untuk meredam di arena pacuan kuda. Ada juga perlindungan ban di bagian bawah tabung bawah agar aman dari batu yang beterbangan atau gerbang truk.

Rekayasa

Sebagian besar figur geometris untuk Collosus sejajar dengan apa yang menjadi standar untuk kelas ini. Sudut kepala tersembunyi, 63,5 derajat dengan garpu 170mm, jangkauan 480mm untuk ukuran besar, dan sudut tabung kursi 77 derajat. Chainstay berada di sisi yang lebih pendek pada 435mm secara keseluruhan — mereka tidak berubah dengan setiap ukuran, praktik yang semakin banyak diadopsi oleh perusahaan.

Desain suspensi

Polygon tampaknya memiliki afinitas untuk desain suspensi yang sedikit berbeda dari biasanya — ada desain double-link dan tampak mengambang dari FS3. Kembali pada tahun 2014dan bahkan lebih estetis Persegi Satu EX9 Dengan R3ACT ditangguhkan pada 2017. Collosus mempertahankan tren, meskipun tampilan keseluruhan kemungkinan tidak akan sepolarisasi dua contoh lainnya.

Ini menggunakan versi desain IFS (Independent Floating Suspension System) yang pertama kali terlihat di Mt. eMTB Bromo. Konsepnya adalah bahwa dua tautan rotasi pendek yang berlawanan dapat digunakan untuk menentukan jalur poros, sedangkan tiang kursi dan tautan ayun digunakan untuk menyesuaikan kurva tuas, atau jumlah gerak maju yang ada. Semua koneksi ini dapat memudahkan perancang untuk mencapai karakteristik suspensi yang mereka inginkan, tetapi itu juga berarti ada 16 bantalan kartrid yang harus diperhatikan, dan rakitan bantalan terendah terletak tepat di depan roda belakang, di situlah letaknya. lumpur dan kotoran akan berakhir dengan perjalanan yang ceroboh.

READ  Google Play Malware: Jika Anda mengunduh aplikasi berbahaya ini, segera hapus

Persentase anti-squat cukup tinggi, sekitar 121% saat melorot sebelum berangsur-angsur menurun saat sepeda melewati perjalanannya. Skala grafik membuat progresnya tampak agak ekstrem, tetapi sebenarnya sekitar 19%, yang cukup umum untuk sepeda enduro perjalanan panjang.

tayangan berkendara

Kepada siapa pun yang mengatakan berat badan tidak masalah, saya mendorong Anda untuk mengeluarkan Collosus Anda. Saya telah menghabiskan banyak waktu – bertahun-tahun, sungguh – mengendarai sepeda dalam kisaran 40 pon, dan saya masih jauh dari bobot, tetapi saya akui agak sulit untuk mengumpulkan drive untuk mengayuh begitu lama dengan sepeda seberat ini. Siapa tahu, mungkin aku yang paling lembut.

Ya, saya menyadari bahwa Collosus bukanlah sepeda serat karbon yang sangat mahal, dan saya bersedia menurunkannya sedikit di bagian bobot mengingat harga dan kombo perangkat kerasnya, tetapi dengan berat 39 pound masih cukup tebal. Mau tak mau saya bertanya-tanya berapa banyak bobot dan kerumitan yang dapat dihemat dengan membuka tata letak Horst Link yang telah dicoba dan benar, daripada tetap menggunakan tautan yang diperlukan untuk tata letak suspensi IFS?

Mengesampingkan berat badan, Collosus Mengerjakan Mengayuh dengan baik, terutama untuk sepeda dengan jarak tempuh 170mm. Suspensinya cukup senyap sehingga saya tidak merasa perlu menekan tombol tanjakan pada Float X2, dan bahkan pada jalur pemotretan yang lebih panjang, saya sangat puas untuk mempertahankannya dalam posisi terbuka. Chainstay berada di sisi spektrum yang lebih pendek, tetapi sudut kursi yang curam dan sudut kepala yang kendur bekerja sama untuk membantu menjaga agar sepeda tidak merasa ingin bersandar pada tanjakan yang curam. Meskipun ini adalah sepeda kendur yang cukup besar, saya tidak merasa terlalu sulit untuk bermanuver melalui peralihan yang lebih ketat atau bagian yang lebih teknis — ini benar-benar ban yang berputar lambat dan bobot keseluruhan yang membuatnya terasa lebih tenang saat menanjak.

READ  Pelabuhan yang bagus untuk permainan yang hebat

Saat tiba waktunya untuk turun, Collosus bukanlah yang tercepat keluar dari gerbang, tetapi terasa kokoh dan siap untuk apa pun setelah mencapai kecepatan. Bagian belakang cukup kaku, dan sifat ini bersama dengan chainstays yang lebih pendek membuatnya mudah untuk menggeser roda belakang masuk dan keluar dari belokan yang sempit, meskipun itu disertai dengan sedikit penurunan traksi dan cengkeraman – terkadang terasa seperti raksasa belakang itu lebih mungkin untuk menggeser Wheeling melalui tikungan daripada mengukir busur yang bersih. Itu juga tidak memiliki suspensi yang mewah dan terasa sejuk; Ini akan menghilangkan hal-hal kasar, hanya saja tidak menghapus hit yang lebih besar seperti yang dilakukan beberapa sepeda lain di segmen perjalanan ini.

Secara keseluruhan, Collosus N9 menawarkan nilai yang luar biasa dalam hal spesifikasi suku cadang, dan geometri tidak akan menguranginya selama Anda tetap menuruninya di jalur yang lebih curam dan lebih teknis. Bobot adalah kerugian terbesar, meskipun hal ini mungkin tidak menjadi perhatian besar bagi penumpang yang menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mendaki di dalam kendaraan antar-jemput atau duduk di kursi roda.