Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban melakukan perjalanan ke Rusia untuk bertemu dengan Vladimir Putin

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban melakukan perjalanan ke Rusia untuk bertemu dengan Vladimir Putin

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban bertemu dengan Presiden Vladimir Putin di Kremlin pada hari Jumat, sebuah kunjungan langka ke Rusia yang dilakukan oleh seorang pemimpin Barat yang dengan cepat memicu perselisihan di Uni Eropa.

Orban melakukan perjalanan ini tiga hari setelah kunjungannya ke Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Kiev, ibu kota Ukraina. Itu adalah minggu yang sama ketika Hongaria menjadi presiden bergilir Uni Eropa, yang mendorong para pemimpin Eropa lainnya segera mengumumkan bahwa Orban tidak mewakili mereka di Moskow.

Juru bicara Mr Orban mengatakan: kata Zoltan Kovacs Pemimpin Hongaria itu berada di Moskow “sebagai bagian dari misi perdamaiannya”.

Namun Putin, dalam pernyataannya di televisi kepada Orban pada awal pertemuan mereka, mengindikasikan bahwa ia tidak akan mundur dari tuntutan komprehensif yang ia sampaikan kepada Ukraina bulan lalu. Saat itu, Putin mengatakan Rusia hanya akan siap melakukan gencatan senjata jika Ukraina menarik pasukannya dari empat wilayah yang diklaim Moskow sebagai miliknya, dan mengabaikan aspirasinya untuk bergabung dengan NATO.

Putin mengatakan kepada Orban sehubungan dengan tuntutan tersebut: “Posisi kami mengenai kemungkinan mencapai penyelesaian damai di sana telah dijelaskan. Saya, tentu saja, siap untuk berdiskusi dan memberi tahu Anda berbagai perbedaannya.”

Orban, yang telah lama menjadi sasaran ketidaksukaan Eropa karena kebijakannya yang menganut sayap kanan dan otoriter seperti Putin, mengatakan dia ingin meningkatkan perundingan perdamaian antara Rusia dan Ukraina. Para pemimpin Ukraina menolak pembicaraan dengan Rusia karena mereka mengatakan Putin hanya akan mengupayakan negaranya menyerah.

Ini adalah pertama kalinya seorang pemimpin Uni Eropa mengunjungi Rusia untuk pertemuan formal dengan Putin sejak bulan-bulan pertama invasi ke Ukraina. Kanselir Austria Karl Nehmer melakukan perjalanan tersebut pada April 2022.

Ini adalah pertemuan kedua Orban dengan Putin sejak Rusia menginvasi Ukraina pada Februari 2022. Pertemuan terakhirnya dengan pemimpin Rusia itu terjadi pada bulan Oktober di Beijing, di mana ia mengatakan kepadanya bahwa Hongaria “tidak pernah ingin berkonfrontasi dengan Rusia” dan “selalu ingin memperluas wilayahnya.” kontak”. “.

READ  Uni Eropa mengatakan bahwa China akan memanfaatkan kekalahan Rusia di Ukraina

Tampaknya kunjungannya adalah menit-menit terakhir. Hal ini tidak diumumkan sebelumnya, dan Dmitry Peskov, juru bicara Putin, mengatakan kepada televisi pemerintah Rusia bahwa Hongaria telah mengusulkan kunjungan Orban hanya dua hari sebelum kedatangannya.

Orban, yang telah memenangkan empat pemilu berturut-turut dengan menggambarkan saingan domestiknya sebagai pengkhianat dan penghasut perang di Brussel, dengan senang hati menantang sekutu nominalnya di Uni Eropa dan NATO, yang akan mengadakan pertemuan puncak di Washington minggu depan.

Dia menampilkan dirinya sebagai seorang yang tidak biasa seperti mantan Presiden Donald Trump, satu-satunya pembela kepentingan nasional terlepas dari pendapat pihak yang berkuasa.

“Saya sangat bersyukur Anda setuju untuk menerima saya, bahkan dalam keadaan sulit seperti ini,” kata Orban kepada Putin pada hari Jumat, menurut terjemahan pidatonya yang disiarkan televisi dalam bahasa Rusia.

Kunjungannya ke Moskow, yang bertentangan dengan kebijakan Uni Eropa yang menghindari Putin, merupakan pola panjang penghinaan Hongaria terhadap upaya Eropa yang gelisah untuk membentuk kebijakan luar negeri bersama.

Dalam beberapa bulan terakhir, Menteri Luar Negeri Orban, Peter Szijjarto, telah berulang kali berupaya menjangkau negara-negara otoriter yang mana Brussel menjaga jarak. Dia melakukan perjalanan ke Belarus, yang telah terkena sanksi keras Eropa, dan Iran, yang juga memiliki hubungan dingin dengan Eropa dan juga terkena sanksi.

Tuan Szgijarto pada hari Jumat Posting foto Di bandara Moskow, dia memotret dirinya di karpet merah di depan pesawat Angkatan Udara Hongaria. Dia berkata: “Kami telah tiba di Moskow. Satu langkah lagi menuju perdamaian!”

Selain pernyataan publik yang tidak jelas di mana ia menyerukan “gencatan senjata yang terikat waktu” selama kunjungannya ke Kiev pada hari Selasa, Orban tidak menjelaskan bagaimana ia membayangkan kemungkinan perdamaian di Ukraina.

Ukraina dan Rusia belum pernah mengadakan perundingan perdamaian langsung sejak musim semi tahun 2022, ketika perundingan intens selama berminggu-minggu gagal karena kedua belah pihak saling bertikai di medan perang. Namun terkadang mereka terlibat dalam hal-hal tertentu seperti pertukaran tahanan; Masing-masing pihak membebaskan 75 tawanan perang pada tanggal 31 Mei setelah beberapa bulan tanpa pertukaran tersebut.

READ  Biden di Polandia untuk pertemuan tentang krisis pengungsi di Ukraina - Politik AS langsung | berita AS

Kementerian Luar Negeri Ukraina mengeluarkan pernyataan izin Jumat untuk mengonfirmasi bahwa Orban melakukan kunjungannya ke Moskow “tanpa persetujuan atau koordinasi dengan Ukraina.”

Rusia tidak diundang ke pertemuan puncak yang diadakan baru-baru ini di Swiss dengan tujuan memperkuat dukungan terhadap posisi negosiasi Ukraina, namun Zelensky mengangkat kemungkinan mengundang Kremlin ke pertemuan internasional berikutnya yang diselenggarakan oleh Kiev.

Kunjungan Orban sangat provokatif karena Hongaria pada minggu ini menjabat sebagai presiden bergilir di Uni Eropa, sebuah peran yang sebagian besar bersifat keagamaan dengan sedikit otoritas nyata namun membuat negara tersebut menjadi pusat perhatian selama enam bulan.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan dia tidak mengetahui kunjungan Mr. Orban sebelumnya, dan mencatat bahwa dia tidak mewakili Uni Eropa.

Josep Borrell Fontelés, kepala diplomat Uni Eropa, Keluarkan pernyataan Dia menambahkan, “Kunjungan Tuan Orban ke Moskow dilakukan secara eksklusif dalam kerangka hubungan bilateral antara Hongaria dan Rusia.”

Borrell menambahkan bahwa Perdana Menteri Hongaria “tidak mewakili Uni Eropa dengan cara apa pun.”

Ketika berita menyebar pada hari Kamis tentang perjalanan Mr. Orban yang direncanakan secara diam-diam – baru diumumkan setelah pesawatnya mendarat di Moskow pada hari Jumat – pejabat Uni Eropa lainnya dengan cepat mengutuk hal tersebut.

“Kepresidenan Uni Eropa yang bergilir tidak memiliki mandat untuk berurusan dengan Rusia atas nama Uni Eropa,” kata Charles Michel, presiden Dewan Eropa, badan yang mewakili kepala pemerintahan negara-negara anggota.

Michel berkata, “Posisi Dewan Eropa jelas: Rusia adalah agresor, dan Ukraina adalah korbannya.” Menulis di media sosial“Tidak ada diskusi mengenai Ukraina yang dapat diselenggarakan tanpa Ukraina.”

Perdana Menteri Polandia Donald Tusk mengirim pesan langsung kepada Orban di media sosial, mengatakan: “Rumor tentang kunjungan Anda ke Moskow tidak mungkin benar.” tulis Pak Tusk“Atau bisakah?”

READ  Lima prediksi untuk enam bulan ke depan dalam perang Ukraina | Ukraina

Mantan Partai Hukum dan Keadilan yang berkuasa di Polandia, sebuah kekuatan nasionalis yang selama bertahun-tahun memihak Orban dalam pertarungannya dengan Brussel mengenai imigrasi dan masalah lainnya, juga menyatakan kekecewaannya atas upaya Hongaria untuk menjangkau Kremlin.

Dalam sebuah wawancara pada hari Kamis, mantan perdana menteri Polandia yang konservatif berkata, Mateusz Morawiecki, Perdana Menteri Hongaria, menyatakan keprihatinannya atas kebijakan persahabatan Orban terhadap Rusia dan apa yang ia gambarkan sebagai “slogan perdamaian” Hongaria.

Dia mengatakan hal ini membuat PiS enggan untuk bergabung dengan koalisi baru yang dipimpin Hongaria di Parlemen Eropa yang disebut Patriot untuk Eropa, meskipun memiliki pandangan yang sama mengenai banyak masalah lainnya.

“Ukraina adalah garis merah bagi kami. Rusia seharusnya tidak memenangkan perang ini,” kata Morawiecki.

Morawiecki, yang melakukan perjalanan ke Kiev untuk menunjukkan dukungan hanya beberapa hari setelah invasi Rusia, mengatakan ia terdorong oleh kunjungan Orban yang terlambat ke Ukraina minggu ini sebagai tanda bahwa pemimpin Hongaria itu meredakan permusuhannya sebelumnya terhadap Presiden Zelensky. Dia mengatakan bahwa Polandia memiliki keinginan yang sama dengan Hongaria untuk mencapai penyelesaian damai, tetapi tidak atas dasar kekalahan Ukraina.

“Siapa yang tidak menginginkan perdamaian?” katanya, seraya menambahkan, “Tetapi cara tercepat untuk mengakhiri perang adalah dengan kalah,” dan menekankan bahwa tidak ada pihak yang menginginkan opsi ini bagi Ukraina kecuali Rusia.

Hampir semua pemimpin Barat menghindari pertemuan dengan Putin sejak Rusia menginvasi Ukraina dan malah berusaha mengisolasi Putin di panggung dunia.

Namun di luar negara-negara Barat, para pemimpin tidak ragu-ragu untuk duduk bersama rekan-rekan mereka di Rusia: Xi Jinping, pemimpin Tiongkok, bertemu dengan Putin minggu ini di Kazakhstan, dan Perdana Menteri India Narendra Modi dijadwalkan mengunjungi Moskow minggu depan.

Christopher F. Schutz Dan Mark Santora Berkontribusi dalam menyiapkan laporan.