Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Ukraina: seorang gadis, 2, tewas dan 22 luka-luka di Dnipro setelah serangan Rusia

Perang Ukraina: seorang gadis, 2, tewas dan 22 luka-luka di Dnipro setelah serangan Rusia

  • Ditulis oleh James Fitzgerald dan Adam Durbin
  • berita BBC

jelaskan videonya,

PERHATIKAN: Sebuah video yang dibagikan oleh Presiden Zelensky menunjukkan para penyelamat mencari melalui puing-puing

Seorang gadis berusia dua tahun tewas dan 22 lainnya terluka setelah dugaan serangan udara Rusia menghantam daerah pemukiman di kota Dnipro, Ukraina tengah.

Gubernur distrik mengatakan tubuhnya ditemukan dari puing-puing sebuah rumah di distrik Pidhorodninska semalam.

Serhiy Lysak mengatakan bahwa lima dari yang terluka adalah anak-anak, dan tiga anak laki-laki dalam kondisi serius di rumah sakit.

Sebuah klip video yang dirilis sebelumnya oleh presiden Ukraina menunjukkan tim penyelamat mencari sisa-sisa bangunan dua lantai.

Volodymyr Zelensky menyalahkan Rusia atas serangan itu, tetapi Kremlin belum mengomentari kejadian tersebut.

Ledakan juga terdengar di ibu kota, Kiev, di mana sistem pertahanan udara kembali dikerahkan. Seluruh negara ditempatkan di bawah peringatan serangan udara sebelumnya.

Zelensky menggambarkan ledakan di Dnipro sebagai serangan Rusia yang disengaja, meskipun Rusia sebelumnya membantah menargetkan warga sipil selama invasi ke negara tetangga.

Kebakaran terjadi setelah dugaan serangan di daerah utara kota, menurut gubernur distrik, yang mengatakan 17 dari mereka yang terluka dalam ledakan itu telah dibawa ke rumah sakit.

Ledakan dilaporkan terjadi di bagian lain negara itu. Kepala administrasi militer ibu kota Ukraina, Kiev, mengatakan bahwa pada Minggu pagi, sistem pertahanan udara berpartisipasi dalam menangkis serangan udara di dekat Kiev.

Serhiy Popko menulis di saluran Telegram bahwa semua rudal yang menargetkan kota ditembak jatuh.

Pejabat di kota utara Sumy mencatat 87 ledakan akibat pemboman Rusia, dan berbicara tentang korban dan kerusakan infrastruktur.

Lebih dari selusin ledakan juga telah dilaporkan di kota Berdyansk dan Melitopol yang diduduki Rusia selatan, meskipun detailnya masih langka. Ledakan juga dilaporkan terjadi di pusat kota Kropivnitsky.

Di Rusia, para pejabat mengatakan pada Sabtu bahwa dua orang lagi tewas dalam serangan baru di wilayah perbatasan Belgorod.

Otoritas lokal mengatakan Ukraina bertanggung jawab, meskipun Ukraina sendiri mengatakan kematian itu adalah hasil dari upaya Rusia untuk menargetkan pejuang yang menentang pemerintah di Moskow.

Kiev membantah keterlibatan langsung, sekali lagi mengatakan serangan itu dilakukan oleh pasukan paramiliter Rusia.

Dalam perkembangan lain, seorang pembantu dekat Presiden Zelensky mengatakan negaranya belum siap untuk memulai serangan balasan yang telah lama dijanjikan terhadap tentara Rusia yang menduduki.

Kata-katanya tampak bertentangan dengan kata-kata Tuan Zelensky, yang sehari sebelumnya dikutip mengatakan bahwa Ukraina siap untuk memulai manuver.

Tetapi komentar yang tidak konsisten dari pejabat Ukraina mungkin merupakan upaya yang disengaja untuk membingungkan Moskow, lapor Sunday Times.

READ  Azerbaijan menghentikan serangan Karabakh setelah perjanjian gencatan senjata dengan separatis Armenia