Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Ukraina: Pertempuran demi Stabilitas Bakhmut – Pemimpin Ukraina

Perang Ukraina: Pertempuran demi Stabilitas Bakhmut – Pemimpin Ukraina

  • Ditulis oleh Kathryn Armstrong
  • berita BBC

keterangan foto,

Kota Pakhmut di timur Ukraina hancur setelah pertempuran berbulan-bulan

Panglima Tertinggi Ukraina mengatakan pertempuran untuk Bakhmut, kota Ukraina yang telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk direbut oleh Rusia, sedang “menstabilkan”.

Awal bulan ini, pejabat Barat memperkirakan antara 20.000 dan 30.000 tentara Rusia telah tewas atau terluka di Bakhmut sejak musim panas lalu.

Namun terlepas dari ini, Valery Zaluzhny mengatakan bahwa “upaya luar biasa” dari pasukan Ukraina menghambat Rusia.

Moskow sangat menginginkan kemenangan setelah gagal membuat keuntungan yang signifikan baru-baru ini.

Meskipun demikian, Bakhmut diyakini oleh analis militer memiliki sedikit nilai strategis, dengan kota yang sekarang menjadi kepentingan simbolis.

di Facebook, Kata Letnan Jenderal Zaluzhnyi bahwa sementara situasi di garis depan Ukraina “adalah yang paling sulit ke arah Bakhmut … karena upaya luar biasa dari pasukan pertahanan, kami berhasil menstabilkan situasi.”

Letnan Jenderal Zalogny dikerahkan setelah berbicara dengan Kepala Staf Pertahanan Inggris, Laksamana Sir Tony Radakin, tentang situasi di Ukraina.

Ucapannya adalah sinyal positif terbaru dari pejabat Ukraina tentang perjuangan panjang untuk Bakhmut.

Oleksandr Sersky, komandan pasukan darat negara itu, mengatakan pada hari Kamis bahwa pasukan Rusia “kehabisan tenaga” di dekat Bakhmut.

Sersky menambahkan bahwa sementara Rusia “belum putus asa untuk merebut Bakhmut dengan biaya berapa pun meskipun kehilangan tenaga dan peralatan … Rusia kehilangan kekuatan yang signifikan.”

“Segera kami akan memanfaatkan kesempatan ini, seperti yang kami lakukan di dekat Kiev, Kharkiv, Balaklia dan Kubyansk,” katanya, merujuk pada serangan balik Ukraina yang sukses tahun lalu.

Rabu, Inggris mengatakan serangan balik Ukraina Di sebelah barat Bakhmut kemungkinan besar akan mengurangi tekanan pada rute pasokan ke kota, dan serangan Rusia ke kota itu mungkin kehilangan “momentum terbatas” yang dimilikinya.

Namun pernyataan itu menambahkan, “Pertahanan Ukraina tetap berisiko dikepung dari utara dan selatan.”

Sementara itu, Institut Perang, Dia mengatakan pada hari Kamis bahwa sementara Grup Wagner masih kalah jumlah dengan Ukraina, pasukan Ukraina “terus menghabiskan tentara bayaran, yang akan memungkinkan pasukan Ukraina untuk melakukan operasi ofensif di masa depan yang tidak ditentukan.”

Wagner, sebuah organisasi tentara bayaran swasta, berada di pusat serangan Rusia terhadap Bakhmut. Pemimpinnya, Yevgeny Prigozhin, mempertaruhkan reputasinya untuk merebut kota.

Sekitar 70.000 orang tinggal di Bakhmut sebelum invasi, tetapi hanya beberapa ribu yang tersisa.

Penangkapannya akan membawa Rusia sedikit lebih dekat untuk mengendalikan seluruh wilayah Donetsk, satu dari empat wilayah di Ukraina timur dan selatan yang dianeksasi secara ilegal oleh Rusia September lalu.