Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Ukraina: Ketakutan akan Serangan Belarusia, Malapetaka "Luar Biasa" Ukraina, dan Kecelakaan Truk Militer Mematikan Rusia

Perang Ukraina: Ketakutan akan Serangan Belarusia, Malapetaka “Luar Biasa” Ukraina, dan Kecelakaan Truk Militer Mematikan Rusia

1. Belarus memindahkan peralatan militer di dekat Ukraina, memicu ketakutan

Belarusia mengumumkan rencana untuk memindahkan peralatan dan pasukan militer pada Rabu dan Kamis dalam apa yang dikatakannya sebagai “latihan kontra-terorisme”.

“Selama periode ini, direncanakan untuk memindahkan peralatan militer dan personel pasukan keamanan nasional,” lapor kantor berita Belta, kata Dewan Keamanan negara itu.

“Gerakan warga akan dibatasi di beberapa jalan dan area umum dan senjata tiruan akan direncanakan untuk tujuan pelatihan.”

Langkah tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa Rusia akan melancarkan serangan baru ke Ukraina dari wilayah sekutu Belarusia.

Belarus mengatakan tidak akan memasuki perang di negara tetangga Ukraina, tetapi Presiden Alexander Lukashenko telah mengizinkan pasukan Rusia untuk dikerahkan ke perbatasan selatan negara itu sebagai pos persiapan untuk invasi pada Februari.

Pada bulan Oktober, Lukashenko mengumumkan pengerahan baru Rusia sebanyak 9.000 tentara ke negara itu sebagai bagian dari pengelompokan militer gabungan baru antara kedua negara.

Ukraina telah memperingatkan selama berbulan-bulan tentang ketakutannya bahwa Belarusia dan Rusia dapat merencanakan serangan baru.

“Unit musuh sedang dilatih di tempat pelatihan Republik Belarus,” tulis Staf Umum Ukraina di Facebook pada hari Rabu.

Pekan lalu, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu Dia mengadakan pembicaraan dengan mitranya dari BelarusiaVictor Khrenin, untuk membahas kerja sama militer.

2. Polandia menerima sistem pertahanan Patriot Jerman setelah pulang pergi

Secara singkat, Menteri Pertahanan Polandia mengkonfirmasi bahwa negara itu akan mengerahkan sistem pertahanan udara Patriot Jerman di wilayahnya.

Berlin menawarkan senjata ke Warsawa bulan lalu setelah rudal nyasar – diyakini milik Ukraina – Itu jatuh dan menewaskan dua orang di Polandia timur.

Kemudian pemerintah Polandia meminta Jerman untuk mengirim unit ke Ukraina sebagai gantinya.

Jerman menolak, mengatakan bahwa sistem Patriot adalah bagian dari pertahanan udara terintegrasi NATO dan hanya dapat digunakan di wilayah NATO.

“Setelah berbicara dengan Kementerian Pertahanan Jerman, saya kecewa menerima keputusan menolak mendukung Ukraina,” tulis Mariusz Blaszczak di Twitter pada Selasa.

“Itulah sebabnya kami terus bekerja mengatur penempatan pembom di Polandia dan menghubungkannya dengan sistem komando kami,” tambahnya.

“Menempatkan rudal Patriot di Ukraina barat akan meningkatkan keamanan Polandia dan Ukraina.”

Langkah awal Polandia untuk menolak tawaran Jerman mengancam akan menciptakan ketegangan antara sekutu NATO yang bertetangga.

READ  Satu orang tewas dalam serangan rudal Rusia di Ukraina di Kyiv

Partai konservatif yang berkuasa di Polandia menghadapi kecaman keras dari politisi dan komentator karena berpotensi mempertaruhkan keamanan negara di tengah perang Ukraina dan berusaha membangkitkan sentimen anti-Jerman menjelang pemilu tahun depan.

Paul Kowal, seorang anggota parlemen oposisi, mengatakan bolak-balik pemerintah tampaknya tidak serius.

Bagaimana Polandia bisa diperlakukan serius dengan pemerintahan seperti itu? tulisnya di Twitter setelah pengumuman Blaszczak. “Tapi tekanan itu masuk akal. Begitu juga jajak pendapat tentang patriot Jerman. Polandia akan lebih aman dengan mereka.”

Pada hari Selasa, Amerika Serikat juga menyetujui penjualan tank tempur canggih Abrams, kendaraan tempur lainnya, dan berbagai senjata ke Polandia senilai sekitar $4 miliar (3,8 miliar euro).

Departemen Luar Negeri AS mengatakan peralatan itu “akan meningkatkan kemampuan Polandia untuk menghadapi ancaman saat ini dan masa depan dengan memberikan kekuatan yang andal yang mampu menghalangi musuh dan berpartisipasi dalam operasi NATO.”

Negara-negara NATO telah memasok Ukraina dengan senjata senilai miliaran euro, termasuk sistem pertahanan udara modern, tetapi menghindari pengiriman sistem Patriot jarak jauh.

3. Warga Ukraina menderita siksaan yang “mengerikan”, kata pejabat bantuan PBB

Koordinator Kemanusiaan PBB mengecam penderitaan “luar biasa” yang dialami Ukraina akibat “perang yang tidak masuk akal”.

Martin Griffiths mengatakan bahwa “menyebarnya kematian, pemindahan dan penderitaan” di Ukraina setelah invasi telah diperburuk oleh serangan baru-baru ini terhadap infrastruktur energi negara tersebut.

Dia mengatakan lebih dari 14 juta orang kini terpaksa mengungsi dari rumah mereka, termasuk 7,8 juta yang tinggal di seluruh Eropa dan 6,5 juta yang tetap di dalam negeri.

Setidaknya 17.023 warga sipil juga tewas, termasuk 419 anak-anak, menurut Kantor Hak Asasi Manusia PBB.

Griffiths menambahkan bahwa jutaan orang masih berada di negara itu tanpa pemanas, listrik, dan air dalam suhu yang hampir membekukan musim dingin ini.

Tahun ini , Seruan kemanusiaan PBB untuk tahun 2023 mencapai rekor $51,5 miliar (€49,6 miliar)naik 25% dari tahun 2022.

Amerika Serikat dan sekutu Baratnya menggemakan kata-katanya pada pertemuan Dewan Keamanan PBB pada hari Selasa, tetapi Rusia sangat keberatan.

Duta Besar Rusia untuk PBB, Vasily Nebenzia, bersikeras bahwa negaranya akan terus melancarkan “serangan presisi” dan mengklaim bahwa infrastruktur sipil tidak akan rusak jika Ukraina tidak menempatkan sistem pertahanan udara di daerah pemukiman.

READ  Anggota parlemen Inggris yang marah meluncurkan mosi percaya pada Boris Johnson

Nebenzya mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa “kami menegaskan keinginan kami untuk bernegosiasi” dan bahwa “tujuannya adalah untuk menghilangkan akar penyebab yang memaksa kami untuk memulai operasi militer kami sendiri di Ukraina”.

Duta Besar Ukraina untuk PBB Sergey Kislitsya menjawab, “Ukraina membutuhkan perdamaian dan Ukraina menginginkan perdamaian lebih dari negara lain mana pun. Tanah kami telah diserbu.”

“Harap ingat ini setiap kali Moskow … mencoba meyakinkan kami bahwa bukan agresor, tetapi korban yang menolak upaya perdamaian.”

Wakil Duta Besar AS untuk PBB Lisa Carty mengatakan kepada 15 anggota Dewan Keamanan bahwa “Presiden [Vladimir] Meningkatnya serangan Putin terhadap infrastruktur Ukraina adalah bukti bahwa dia tidak memiliki minat nyata dalam negosiasi atau diplomasi yang berarti.”

4 – Sejumlah kematian dalam kecelakaan lalu lintas yang melibatkan truk militer Rusia

Sedikitnya 16 orang tewas setelah sebuah kendaraan militer Rusia bertabrakan dengan sebuah minibus di Ukraina timur, kata pihak berwenang setempat.

Denis Pushlin, kepala wilayah Donetsk yang ditunjuk Rusia, mengatakan kecelakaan itu terjadi di dekat kota Torez dan Shakhtyorsk.

“Tragedi ini telah merenggut nyawa 16 orang, termasuk beberapa pembela kami,” tulis Pushlin di Telegram.

Tidak jelas apakah jumlah tentara yang tewas atau warga sipil di dalam minibus tersebut. Empat orang lainnya terluka dalam tabrakan itu.

Donetsk adalah salah satu dari empat wilayah di tenggara Ukraina yang dianeksasi Moskow pada September, sebuah langkah yang dikritik oleh Kyiv dan sekutu Baratnya.

5. Amerika Serikat “mencegah” serangan Ukraina di pangkalan udara Rusia

Amerika Serikat mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka mencegah Ukraina untuk melancarkan serangan jauh di dalam Rusia, setelah beberapa serangan pesawat tak berawak, yang diyakini telah diluncurkan oleh pasukan Ukraina, menghantam pangkalan udara Rusia.

“Kami tidak mendorong atau membantu Ukraina dalam melakukan serangan di Rusia,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken kepada wartawan.

“Tapi yang harus Anda pahami adalah bahwa orang Ukraina hidup setiap hari dengan agresi Rusia yang konstan,” katanya, menuduh Moskow “mempersenjatai musim dingin” dengan membom infrastruktur sipil di Ukraina.

READ  Kasus Covid-19, pengujian, dan berita Omicron: pembaruan langsung

“Apa yang kami bertekad lakukan adalah memastikan bahwa mereka – bersama dengan banyak mitra lainnya di dunia – memiliki peralatan yang mereka butuhkan untuk mempertahankan diri, tanah, dan kebebasan mereka,” tambah Blinken.

Setidaknya tiga serangan dilakukan di pangkalan Rusia pada hari Senin dan Selasa: di Pangkalan Udara Engels, yang menampung armada pembom strategis raksasa Rusia; di Ryazan, di mana tiga prajurit tewas; Dan di selatan kota Kursk.

Para ahli percaya bahwa Ukraina mungkin menggunakan drone era Soviet, bukan drone modern.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan serangan terhadap pangkalan Rusia – yang berjarak lebih dari 500 km dari perbatasan – kemungkinan akan dilihat oleh Rusia sebagai “beberapa kegagalan strategis perlindungan pasukan yang paling signifikan sejak invasi ke Ukraina”.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pihak berwenang Rusia akan “mengambil tindakan yang diperlukan” untuk memperkuat perlindungan fasilitas utama.

Analis politik pro-Moskow mengatakan serangan baru-baru ini oleh Ukraina “menimbulkan pertanyaan tentang keamanan pangkalan udara militer Rusia.”

Ditanya sebelumnya tentang operasi tersebut, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price menolak untuk mengaitkan serangan pesawat tak berawak baru-baru ini dengan Kyiv, yang tidak mengklaim bertanggung jawab.

“Kami menyediakan apa yang dibutuhkan Ukraina untuk digunakan di wilayah kedaulatannya — di tanah Ukraina — untuk menghadapi agresor Rusia,” kata Price.

Departemen Luar Negeri juga menolak mengomentari laporan media bahwa Amerika Serikat telah memodifikasi HIMARS — sistem artileri yang sangat kuat dan canggih yang ditujukan untuk Ukraina — untuk mencegahnya digunakan untuk menyerang Rusia.

Presiden AS Joe Biden telah mengatakan secara terbuka bahwa dia tidak menganjurkan Ukraina memperoleh rudal jarak jauh, karena takut akan eskalasi yang dapat mendorong AS untuk mengambil peran yang lebih langsung melawan Rusia.

Kepala Pentagon, Lloyd Austin, berbicara bersama Blinken setelah pembicaraan dengan mitra Australia mereka, menekankan bahwa AS tidak menghentikan Ukraina untuk mengembangkan rudal jarak jauhnya sendiri.

“Jawabannya tidak. Kami tentu saja tidak,” katanya. “Kami tidak melakukan apa pun untuk mencegah Ukraina mengembangkan kemampuannya sendiri.”