Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Paus Fransiskus dalam Misa Natal: Mari kita memusatkan pandangan kita pada Tuhan yang benar

Paus Fransiskus dalam Misa Natal: Mari kita memusatkan pandangan kita pada Tuhan yang benar

Paus Fransiskus memimpin Misa Natal semalam di Basilika Santo Petrus dan mengatakan “keajaiban Natal” adalah bahwa Tuhan yang tidak terbatas “menjadi terbatas bagi kita”.

Ditulis oleh Joseph Tulloch

“Hitung seluruh bumi.”

Maka dimulailah Paus Fransiskus Homilinya pada Misa Natal malam hari Di Basilika Santo Petrus, kutipan langsung dari Injil Santo Lukas.

Paus Fransiskus mencatat bahwa penginjil berfokus pada statistik ini, yang bisa saja ia sebutkan secara sepintas lalu.

Maka timbullah kontradiksi yang mencolok: “Sementara Kaisar menghitung populasi dunia, Tuhan masuk ke dalamnya hampir tanpa terlihat. Sementara mereka yang menjalankan kekuasaan berusaha untuk mengambil tempat mereka di antara orang-orang besar dalam sejarah, Raja Sejarah memilih jalan bagi orang-orang kecil.”

Paus Fransiskus menekankan bahwa “tidak ada satu pun orang berkuasa yang memperhatikannya. Hanya segelintir gembala, yang terpinggirkan dalam kehidupan sosial.”


Misa Malam Natal di Katedral Santo Petrus

Inkarnasi, bukan pencapaian

Paus Fransiskus mengatakan bahwa “sensus Kaisar di seluruh bumi” menunjukkan benang merah kemanusiaan yang berjalan sepanjang sejarah: pencarian kekuasaan, kekuasaan duniawi, ketenaran dan kemuliaan, yang mengukur segala sesuatu dalam kaitannya dengan kesuksesan, mengarah pada hasil dan angka serta angka. , dunia yang terobsesi. penyelesaian“.

Namun, ada alternatif lain selain pendekatan ini. Paus Fransiskus menyatakan bahwa Yesus “bukanlah Tuhan yang berprestasi, tetapi Tuhan Inkarnasi.

Paus Fransiskus menekankan bahwa ketidakadilan tidak dihilangkan dari atas dengan menunjukkan kekerasan, namun dari bawah dengan menunjukkan kasih. Hal ini tidak meledak dengan kekuatan yang tak terbatas, melainkan turun ke dalam batas-batas sempit kehidupan kita.

Misa Malam Natal di Katedral Santo Petrus

Misa Malam Natal di Katedral Santo Petrus

Dalam kehebatannya, ia menjadi kecil

Oleh karena itu, Paus Fransiskus mendesak, marilah kita memusatkan pandangan kita pada “Allah yang benar-benar hidup” ini.

READ  Perawat Inggris memulai pemogokan bersejarah, karena krisis gaji dan kepegawaian mengancam NHS

Dialah Tuhan yang “merevolusi sejarah dengan menjadi bagian dari sejarah,” kata Paus Fransiskus, dan Tuhan yang “sangat menghormati kita sehingga Dia mengizinkan kita untuk menolak Dia; Orang yang menghapus dosa dengan menanggungnya sendiri.”

Paus Fransiskus menambahkan: “Allah sangat ingin merangkul kehidupan kita, dan meskipun Dia tidak terbatas, Dia menjadi terbatas demi kita. Dalam kebesarannya ia memilih menjadi kecil; Dan dalam kebenarannya dia tunduk pada ketidakadilan kita.”

Paus Fransiskus menekankan bahwa inilah keajaiban Natal.

Misa Malam Natal di Katedral Santo Petrus

Misa Malam Natal di Katedral Santo Petrus

Perang di Tanah Suci

Pikiran Paus juga beralih ke Tanah Suci yang saat ini menderita akibat konflik Israel-Palestina, khususnya Betlehem, kota kelahiran Yesus.

Dia berkata: “Malam ini, hati kita ada di Betlehem, di mana Pangeran Perdamaian sekali lagi menolak logika sia-sia perang dan bentrokan senjata yang menghalangi dia bahkan hingga hari ini untuk menemukan tempatnya di dunia.

Misa Malam Natal di Katedral Santo Petrus

Misa Malam Natal di Katedral Santo Petrus

Kesimpulan

Paus Fransiskus mengakhiri khotbahnya dengan doa.

“Malam ini, cinta mengubah sejarah. Buatlah kami percaya, Tuhan, pada kekuatan cinta-Mu, yang berbeda dari kekuatan dunia. Jadikan kami, seperti Maria dan Yusuf dan para gembala dan orang Majus, berkumpul di sekitar Anda dan menyembah Anda Dan saat Anda menjadikan kami semakin mirip dengan Anda, kami akan menjadi saksi di hadapan dunia tentang keindahan wajah Anda.

Video lengkap Misa Malam Natal