Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kaliningrad: Rusia sangat marah karena badan Polandia merekomendasikan untuk mengganti nama eksklaf tersebut

Kaliningrad: Rusia sangat marah karena badan Polandia merekomendasikan untuk mengganti nama eksklaf tersebut

  • Oleh Adam Easton di Warsawa dan Tom Spender di London
  • berita BBC

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan foto,

Kaliningrad adalah rumah bagi satu-satunya pelabuhan bebas es Eropa di Rusia

Kremlin bereaksi dengan marah setelah badan pemerintah Polandia menyarankan penggunaan nama yang berbeda untuk eksklave Kaliningrad Rusia di pantai Laut Baltik.

Komisi Polandia mengatakan bahwa kota dan wilayah yang lebih luas harus disebut Królewiec sebagai gantinya.

Dikatakan bahwa itu adalah nama tradisional untuk wilayah tersebut, dan bahwa keputusan untuk tidak menggunakan “nama yang dipaksakan” sebagian disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Rusia mengatakan keputusan itu “berbatasan dengan kegilaan” dan “tindakan bermusuhan”.

“Kita tahu bahwa sepanjang sejarah Polandia dari waktu ke waktu tergelincir ke dalam kegilaan kebencian terhadap Rusia,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Selama ratusan tahun sebelum Perang Dunia II, wilayah tersebut dikenal sebagai Königsberg dan merupakan bagian dari Prusia Timur. Królewiec adalah terjemahan bahasa Polandia dari Königsberg.

Namun, setelah Perang Dunia II, kota dan wilayah yang lebih luas ditempatkan di bawah pemerintahan Soviet. Soviet menamainya Kaliningrad setelah Mikhail Kalinin, salah satu pemimpin Revolusi Bolshevik.

Pasca runtuhnya Uni Soviet, Kaliningrad menjadi bagian dari wilayah Rusia, yang menjadikannya sebagai eksklave – wilayah yang secara geografis terpisah dari wilayah utama negara tersebut – terletak di antara Polandia dan Lituania.

Kaliningrad memiliki kepentingan strategis bagi Moskow karena menampung Armada Baltik Rusia di Baltiysk dan merupakan satu-satunya pelabuhan bebas es Eropa di negara tersebut.

Dia mengatakan nama Kaliningrad tidak ada hubungannya dengan kota atau wilayah dan memiliki resonansi “emosional dan negatif” di Polandia.

Mikhail Kalinin adalah salah satu dari enam penandatangan Politbiro Soviet yang memerintahkan eksekusi lebih dari 21.000 tawanan perang Polandia di Hutan Katyn dan di tempat lain pada tahun 1940.

Komite menambahkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina dan upaya propagandanya telah mendorong Polandia untuk mengevaluasi kembali “nama yang dipaksakan” yang kontroversial.

“Setiap negara memiliki hak untuk menggunakan nama tradisional dalam bahasanya yang merupakan warisan budayanya, tetapi tidak dapat dipaksa untuk menggunakan nama yang tidak dapat diterima dalam bahasanya,” kata komisi tersebut.

Moskow awalnya menyalahkan pembantaian Katyn pada Nazi ketika kuburan massal ditemukan oleh Jerman pada tahun 1943.

Karena Moskow memberlakukan rezim komunis di Polandia setelah Perang Dunia II, kerabat para korban tidak dapat secara terbuka mendiskusikan kejahatan tersebut atau mengetahui apa pun tentangnya selama lima dekade. Rusia baru mengakui bertanggung jawab atas pembantaian tersebut pada tahun 1990.

Meskipun rekomendasi Komisi Negara tidak mengikat, diharapkan badan negara Polandia sekarang akan menyebut Kaliningrad sebagai Królewiec. Kementerian Luar Negeri Polandia mengeluarkan penilaian positif atas perubahan nama tersebut.

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan foto,

Polandia memasang kawat berduri di perbatasannya dengan eksklaf

Polandia juga mulai membentengi perbatasannya dengan eksklaf setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Militer Polandia telah mendirikan pagar kawat berduri sementara setinggi 2,5 meter, dan bulan lalu mulai bekerja memasang kamera dan sensor gerak di sepanjang perbatasan sepanjang 232 kilometer. Penghalang anti-tank juga telah ditempatkan di perlintasan perbatasan.

Polandia telah mendirikan pagar baja setinggi 5,5 meter di sepanjang bagian perbatasannya dengan Belarus setelah gelombang migran menyeberang ke Polandia, Lituania dan Latvia dari sana.