Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Putin akan meluas ke luar Ukraina saat 'teror' berteriak di Moldova

Perang Putin akan meluas ke luar Ukraina saat ‘teror’ berteriak di Moldova

yang baruAnda sekarang dapat mendengarkan artikel Fox News!

Presiden Rusia Perang mematikan Vladimir Putin di Eropa akan meluas ke luar Ukraina, dengan pejabat Kremlin mengklaim Kamis bahwa telah terjadi “aksi teror” di negara itu. Moldova.

Moskow mengarahkan perhatiannya ke Moldova pekan lalu ketika seorang jenderal Rusia mengatakan tujuannya adalah untuk mendapatkan “kontrol penuh” tidak hanya di Ukraina timur, tetapi juga daerah-daerah di sepanjang Laut Hitam selatan.

Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara pada hari Rabu, 27 April di St Petersburg, Rusia.
(Alexander Demianchuk, Sputnik, Kremlin Pond foto via Associated Press)

Trevor Reed mendarat di Amerika Serikat setelah pertukaran tahanan dengan Rusia

Ini akan memberikan akses yang lebih baik kepada Rusia ke Transnistria, negara bagian Moldova yang memisahkan diri dengan hubungan simpatik dengan Rusia.

“Kami prihatin dengan eskalasi ketegangan di Transnistria, di mana telah terjadi beberapa insiden pengeboman dalam beberapa hari terakhir dan pengeboman fasilitas dan infrastruktur sosial,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova, Kamis. “Kami menganggap tindakan terorisme ini bertujuan untuk mengacaukan situasi,” tambahnya.

Komentar Zakharova muncul setelah berita ledakan di wilayah yang memisahkan diri minggu ini, salah satunya dilaporkan menghantam Kementerian Keamanan Negara di Tiraspol, ibu kota wilayah tersebut.

Target kedua dilaporkan Selasa setelah antena radio yang menyiarkan program Rusia ditembak di Mayak, sebuah kota sekitar tujuh mil dari perbatasan Moldova dengan Ukraina.

Namun terlepas dari sejarah hubungan yang tegang, Moldova dan Transnistria telah memiliki perjanjian perjanjian sejak 1992 dan bukti mencairnya mentalitas Perang Dingin telah terjadi. Bersih Bahkan awal tahun ini.

Sebagai bagian dari perjanjian damai 1992, Rusia mempertahankan kehadirannya di Transnistria dengan sekitar 1.500 tentara Rusia ditempatkan di sana sebagai “penjaga perdamaian”.

Zelensky memperingatkan bahwa Rusia kemungkinan akan menyerang negara lain jika berhasil di Ukraina

Kesamaan yang dimiliki antara wilayah Moldova yang memisahkan diri dan Republik Rakyat Ukraina Donetsk dan Luhansk di Donbass – yang menjadi pembenaran Putin atas invasi ilegalnya pada Februari – menjadi perhatian besar.

Laporan muncul ke permukaan Minggu ini melaporkan bahwa para pejabat di wilayah tersebut mencurigai Rusia berada di balik serangan di Transnistria sebagai penyamaran untuk mendukung invasi kedua yang ilegal.

“Kami mengutuk keras upaya untuk melibatkan Transnistria dalam apa yang terjadi di Ukraina,” kata juru bicara Rusia, Kamis. ‚ÄúSesekali Anda mendengar pernyataan menarik dari sana tentang mempersiapkan pasukan penjaga perdamaian Rusia, bandara Tiraspol, dan rekrutmen Transnistria untuk beberapa jenis tindakan ofensif.

“Tetapi semua pernyataan ini tidak meragukan fakta bahwa situasi di tepi kiri Dniester, termasuk zona keamanan, dapat diandalkan di bawah kendali pasukan penjaga perdamaian gabungan,” tambahnya.

Konvoi pasukan pro-Rusia bergerak di sepanjang jalan di Mariupol, Ukraina, Kamis, 21 April.

Konvoi pasukan pro-Rusia bergerak di sepanjang jalan di Mariupol, Ukraina, Kamis, 21 April.
(Reuters/Jenkis Kondarov)

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI FOX NEWS

Komentar Zakharova mencerminkan sentimen yang diungkapkan oleh Rusia menjelang invasi Februari, yang disebutnya “operasi militer khusus.”

Putin mengklaim bahwa pasukannya akan membebaskan para pendukungnya di Rusia yang mengklaim, tanpa bukti, bahwa mereka telah ditekan oleh otoritas regional.