Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang antara Israel dan Hamas, Berita Langsung Iran: AS mempertimbangkan tanggapan terhadap serangan drone

Perang antara Israel dan Hamas, Berita Langsung Iran: AS mempertimbangkan tanggapan terhadap serangan drone

Dalam sebuah langkah yang mengejutkan, milisi yang terkait dengan Iran di Irak, yang menurut para pejabat AS mungkin bertanggung jawab atas serangan pesawat tak berawak mematikan di pangkalan AS di Yordania pada akhir pekan, pada hari Selasa mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan operasi militernya di Irak di bawah tekanan. dari pasukan Irak. Pemerintah dan Iran.

Pengumuman tersebut muncul tak lama setelah Presiden Biden mengatakan dia telah memutuskan bagaimana menanggapi serangan di Yordania pada hari Minggu yang menewaskan tiga tentara Amerika, meskipun dia tidak mengatakan apa tanggapan yang akan diberikan. Komentarnya menimbulkan kekhawatiran di Irak akan kemungkinan serangan balasan Amerika di wilayahnya.

Milisi Kataib Hizbullah, atau Kataib Hizbullah, adalah kelompok terbesar dan paling bergengsi yang terkait dengan Iran yang beroperasi di Irak. Kelompok ini memimpin sebagian besar dari 160 serangan terhadap fasilitas militer AS di Irak dan Suriah yang terjadi sejak Israel memulai operasi darat di Gaza, sebagai respons terhadap serangan yang dipimpin Hamas dari Jalur Gaza pada tanggal 7 Oktober.

Militer AS memiliki sekitar 2.500 tentara di Irak untuk memberi nasihat dan melatih tentara Irak, dan sekitar 900 tentara di Suriah untuk mendukung pasukan pertahanan Kurdi Suriah dalam perjuangan mereka melawan ISIS.

Kataib Hizbullah adalah bagian dari apa yang dikenal sebagai Poros Perlawanan, jaringan kelompok yang didukung Iran yang beroperasi di Irak, Suriah, Lebanon, Yaman, dan terkadang lebih jauh lagi. (Kata’ib Hizbullah terpisah dari milisi Hizbullah di Lebanon.)

Pentagon mengatakan beberapa hari setelah serangan pesawat tak berawak di Yordania bahwa Kataib Hizbullah kemungkinan besar bertanggung jawab. Namun juru bicara Gedung Putih John Kirby mengatakan pada hari Rabu bahwa badan-badan intelijen AS percaya bahwa payung jaringan yang lebih besar, Perlawanan Islam di Irak, “merencanakan, menyediakan sumber daya dan memfasilitasi” serangan pesawat tak berawak tersebut.

READ  Biden dan Yoon bersumpah untuk menghalangi Korea Utara dan memberikan bantuan untuk memerangi virus Corona

Dia menambahkan bahwa Kataib Hizbullah adalah bagian dari jaringan itu, namun tidak secara spesifik menyebutkan apakah kelompok tersebut berperan dalam serangan tersebut.

Dua kelompok Irak lainnya yang diyakini ikut serta dalam serangan terhadap sasaran Amerika – Harakat al-Nujaba dan Sayyid al-Shuhada – belum mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan serangan tersebut.

Pemimpin Brigade Hizbullah, Abu Hussein Al-Hamidawi, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami mengumumkan penangguhan operasi militer dan keamanan terhadap pasukan pendudukan – untuk mencegah mempermalukan pemerintah Irak.” Ini adalah pertama kalinya milisi secara terbuka mengumumkan penghentian operasi.

Pernyataan tersebut menjelaskan bahwa Iran menekan kelompok tersebut untuk menghentikan serangan terhadap pasukan Amerika dan Kataib Hezbollah tidak senang dengan hal tersebut. Kelompok ini berhati-hati dalam menyarankan agar mereka memilih tujuan dan waktunya, daripada mengikuti perintah Iran.

Pernyataan tersebut berbunyi: “Saudara-saudara kita di poros, khususnya di Republik Islam Iran, tidak tahu bagaimana kita melakukan jihad, dan mereka sering menolak tekanan dan eskalasi terhadap pasukan pendudukan Amerika di Irak dan Suriah.”

Menanggapi pertanyaan tentang pengumuman Kataib Hezbollah, juru bicara Departemen Pertahanan, Mayor Jenderal Pat Ryder, mengatakan dalam konferensi pers di Pentagon: “Saya tidak punya komentar spesifik yang dapat saya sampaikan selain tindakan yang akan berbicara lebih keras daripada kata-kata.”

Dia menambahkan: “Saya akan menahan diri untuk menulis editorial tentang komentar semacam ini setelah lebih dari 160 serangan terhadap pasukan Amerika.”

Wawancara yang dilakukan dengan pejabat Irak dan Iran yang dekat dengan kedua pemerintahan menunjukkan bahwa telah terjadi negosiasi intensif dalam beberapa hari terakhir yang bertujuan untuk mendorong Kataib Hezbollah menghentikan serangannya.

Perdana Menteri Irak Muhammad Shia al-Sudani mulai mendesak penghentian operasi beberapa minggu lalu, menurut penasihat senior pemerintah. Ia berusaha untuk memulai perundingan mengenai penarikan akhir kehadiran militer internasional pimpinan Amerika di Irak, namun pihak Amerika tidak ingin melakukan perundingan ketika sedang diserang, menurut para pejabat Irak dan Amerika.

READ  Kapal-kapal dari Türkiye yang membawa bantuan kemanusiaan ke Gaza tidak diberi hak untuk berlayar, dan benderanya diturunkan

Pada akhirnya, Amerika Serikat setuju untuk memulai perundingan tanpa jaminan bahwa serangan akan berhenti, namun dengan dorongan yang jelas ke arah tersebut.

Kataib Hizbullah dan kelompok lainnya mengabaikan permintaan pemerintah Irak untuk mundur, namun setelah serangan di Yordania pada hari Minggu menewaskan dua orang Amerika, Sudani menuntut penghentian total Kataib Hizbullah. Sudani berkomunikasi langsung dengan Iran, menurut ahli strategi militer di Garda Revolusi yang bekerja erat dengan kelompok Poros di Irak.

Soudani berargumen bahwa ia sedang mencoba untuk menegosiasikan apa yang lebih diinginkan Iran – yaitu mengakhiri kehadiran pasukan AS di Irak – dan bahwa serangan Kataib Hizbullah melemahkan kemampuan pemerintahnya untuk melakukan hal tersebut, menurut ahli strategi militer Iran. dan seorang pejabat militer Iran. Seorang pejabat senior Irak berbicara secara anonim untuk membahas negosiasi pribadi tersebut.

Juru bicara pemerintah Irak Hisham al-Rikabi memberikan gambaran yang hampir sama. Dia menambahkan, “Keputusan Brigade Hizbullah diambil sebagai hasil dari tindakan yang diambil oleh Perdana Menteri secara internal dan eksternal untuk mencegah eskalasi, dan untuk memastikan kelancaran penyelesaian negosiasi mengenai penyelesaian proses penarikan koalisi internasional dari Irak.”

Al-Rikabi menambahkan: “Kami berharap semua pihak akan mendengarkan seruan pemerintah untuk mengurangi ketegangan dan memastikan bahwa tidak ada titik panas ketegangan di kawasan ini dan khususnya di Irak.”

Pejabat senior di pemerintahan Sudan yang dekat dengan Iran berpartisipasi dalam negosiasi tersebut, menurut pejabat Irak dan Iran yang dekat dengan para pemimpin pemerintahan mereka. Di antara peserta perundingan tersebut adalah mantan Perdana Menteri Nouri al-Maliki, dan para pemimpin dua kelompok bersenjata yang tidak menargetkan pasukan AS: Qais al-Khazali dan Hadi al-Amiri. Yang ikut serta dalam pembicaraan di pihak Iran adalah Jenderal Ismail Qaani, komandan Pasukan Quds, sebuah divisi Garda Revolusi yang bekerja dengan kelompok Poros di luar Iran.

READ  Tanah longsor di Brasil menewaskan sedikitnya 94 orang

Dia berkontribusi dalam penyusunan laporan Falih Hassan dari Bagdad, Farnaz Fasihi Dari New York dan Eric Schmidt Dan michael d. Membagikan Dari Washington.